Harga Emas Berbalik Jatuh, Sentimen Pasar Sangat Negatif

JAVAFX – Pada perdagangan di hari Selasa (05/11/2019), harga emas harus berakhir dengan turun tajam. Kenaikan yang terjadi di imbal hasil obligasi dan dolar menjadi sumber penurunan harga. Ditambah dengan naiknya harapan kesepakatan perdagangan AS-Cina, bersama dengan pembacaan layanan ISM yang lebih kuat dari perkiraan, mengirim harga emas ke penutupan terendah dalam tiga minggu.

Gold Trading

Data ekonomi tentang aktifitas sektor jasa AS oleh ISM naik menjadi 54,7% pada bulan Oktober, naik dari 52,6% pada bulan September dengan berita ekonomi optimis menumpulkan permintaan surga untuk emas, mendorong harga untuk menyentuh sesi baru tak lama setelah data dirilis.

Harga emas untuk kontrak bulan Desember di Comex turun $ 27,40, atau 1,8%, menjadi menetap di $ 1,483.70 per ounce. Itu adalah penyelesaian kontrak paling aktif sejak Oktober. 15 dan dolar satu hari terbesar dan penurunan persentase sejak September. 30, menurut data FactSet. Harga juga menetap di bawah $ 1.500, level yang dilihat oleh analis teknis sebagai garis pemisah antara sentimen bearish dan bullish, untuk pertama kalinya empat sesi.

Sementara itu, indek dolar AS menguat, naik 0,5% pada 97,947. Dolar yang lebih kuat dapat membuat harga aset relatif lebih mahal.

Ada spekulasi bahwa kesepakatan perdagangan akan menjadi bank suara Trump, yang merupakan komunitas pertanian dan perusahaan teknologi. Sementara para pejabat Cina secara aktif mempertimbangkan untuk mengembalikan beberapa tarif untuk menyelesaikan perjanjian perdagangan parsial.

Kesepakatan perdagangan dapat menyebabkan harga emas jatuh ke zona bearish dalam jangka pendek. Harga emas bahkan bisa bergerak turun $ 100 kapan saja dari $ 1500 tergantung pada apakah ada kesepakatan perdagangan atau tidak ada kesepakatan perdagangan antara AS-Cina. Banyak investor menunggu $ 1450 sehingga mereka dapat berinvestasi dalam emas, dalam jangka panjang level support emas masih di $ 1,452. (WK)