Harga Emas Bertahan Dekat Level Tertinggi Jelang Rilis PCE

0
116

Harga emas naik pada hari Rabu, karena investor menunggu data utama inflasi AS akhir pekan ini, yang dapat memberikan lebih banyak petunjuk mengenai jalur kebijakan Federal Reserve.

Data Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) Inti AS untuk bulan Februari akan dirilis pada hari Jumat. Indeks diprediksi naik 0,3% di bulan Januari. 

“Kita harus melihat apakah inflasi AS di dalam negeri cukup lemah untuk memberikan jalur yang jelas menuju penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang,” kata Alex Turro, ahli strategi pasar senior di RJO Futures. Dia memperkirakan aksi harga dalam kisaran tertentu untuk sesi ini karena investor akan absen menjelang laporan tersebut.

Emas mencapai rekor tertinggi pada minggu lalu setelah The Fed AS mengantisipasi penurunan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun 2024 meskipun terdapat angka inflasi yang tinggi baru-baru ini.

Trader melihat peluang 70% penurunan suku bunga The Fed pada bulan Juni. Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang untuk memegang emas batangan yang tidak memberikan imbal hasil.

“Bank sentral terus melaporkan pembelian emas yang sedang berlangsung, didorong oleh keinginan mereka untuk mendiversifikasi cadangan mata uang mereka. Hal ini mengimbangi kelemahan permintaan investasi, yang lebih fokus pada ekspektasi penurunan suku bunga AS,” kata analis UBS Giovanni Staunovo.

Sementara itu, impor emas oleh India, konsumen logam mulia terbesar kedua di dunia, diperkirakan akan anjlok lebih dari 90% pada bulan Maret dibandingkan bulan sebelumnya, karena bank-bank mengurangi impor setelah harga yang mencapai rekor tertinggi mencapai permintaan.

Hari Rabu harga emas ditutup naik 2194.64 atau naik +0,73% level penutupan perdagangan harian yang tertinggi sepanjang masa.