Yen Dalam Pengawasan Intervensi Saat Dolar Ditopang Komentar Waller

0
101

Yen berada di dekat level terlemahnya dalam beberapa dekade pada perdagangan hari Kamis meskipun ancaman intervensi dari pihak berwenang Jepang mencegah para trader mendorong mata uang ini ke level terendah baru, sementara saham-saham Asia menguat menjelang laporan inflasi AS.

Harga sebagian besar berada di kisaran terbatas menjelang rilis data indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi inti (PCE) AS, ukuran inflasi yang lebih disukai oleh Federal Reserve, pada hari Jumat. Namun, hanya sedikit pasar yang akan buka pada hari Jumat yang akan menanggapi data baru tersebut, mengingat libur Paskah di banyak negara pada hari tersebut.

Pasangan USDJPY terakhir terlihat diperdagangkan di sekitar level 151,35 , setelah kemarin di tutup pada level 151,29. Tiga otoritas moneter utama Jepang mengadakan pertemuan darurat pada hari Rabu untuk membahas lemahnya yen, dan menyarankan mereka siap untuk melakukan intervensi di pasar untuk menghentikan harga yang tidak teratur dan spekulatif.

Hal ini muncul setelah para pejabat meningkatkan peringatan lisan untuk membendung penurunan yen, dengan Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengatakan akan mengambil langkah tegas terhadap pergerakan mata uang yang berlebihan. Otoritas Jepang terakhir kali melakukan intervensi pada tahun 2022, ketika mereka juga menggunakan frasa seperti “sangat prihatin” dan berjanji untuk mengambil “langkah tegas” sebelum intervensi.

Dolar masih menguasai momentum, sebagian ditopang oleh komentar dari Gubernur Fed Christopher Waller, yang mengatakan pada hari Rabu bahwa tidak perlu terburu-buru untuk menurunkan suku bunga. Sementara peluang lebih dari 50% untuk pemangkasan suku bunga Fed pertama di bulan Juni terus diperhitungkan, para trader memasang taruhan yang lebih besar untuk langkah serupa oleh Bank Sentral Eropa dan Bank of England di bulan yang sama.