Harga Emas Konsolidasi Paska Naik, Akibat Kekecewaan Pada Data Inflasi AS

JAVAFX – Harga emas bergerak datar menjelang pembukaan Eropa hari Rabu (15/09/2021). Logam Mulia pulih dari level terendah $1780,90 per troy ons yang terlihat pada hari Selasa dan sekarang baru saja merebut kembali level psikologis $1800 per troy ons. Dalam siaran berita dari Biro Statistik Tenaga Kerja AS, angka inflasi terbaru untuk Agustus 2021.

Perdagangan di bursa saham Jepang juga terkoreksi, membuat indek saham Nikkei 225 dan Shanghai diperdagangkan lebih rendah. Kontrak berjangka di Eropa juga mengarah ke pembukaan negatif. Di pasar mata uang, indeks dolar sedikit negatif tetapi penggerak terbesar semalam adalah USD/JPY yang kehilangan -0,14%.

Sebelumnya, harga emas di bursa berjangka Comex, untuk kontrak bulan Desember 2021 naik $12,70 dan berakhir di $1807,10. Kenaikan secara moderat ini membuat emas tetap kokoh bertahan di atas harga psikologis $1800 per ounce. Pasar merasa kecewa dengan laporan pemerintah yang menunjukkan bahwa CPI berkontraksi secara fraksional di bulan Agustus.

Indeks Harga Konsumen untuk Semua Konsumen Perkotaan (CPI-U) meningkat 0,3 persen pada Agustus berdasarkan penyesuaian musiman setelah naik 0,5 persen pada Juli, Biro Statistik Tenaga Kerja AS melaporkan hari ini. Selama 12 bulan terakhir, indeks semua item meningkat 5,3 persen sebelum penyesuaian musiman.

Indeks untuk bensin, perabot dan operasi rumah tangga, makanan, dan tempat tinggal semuanya naik di bulan Agustus dan berkontribusi pada kenaikan bulanan semua item yang disesuaikan secara musiman. Indeks energi meningkat 2,0 persen, terutama karena kenaikan 2,8 persen dalam indeks bensin. Indeks untuk makanan naik 0,4 persen, dengan indeks untuk makanan di rumah dan makanan di luar rumah keduanya meningkat 0,4 persen.

Angka inflasi yang dirilis hari ini berada di bawah perkiraan 0,4% oleh para ekonom yang disurvei oleh Wall Street Journal. Namun kenaikan sebesar 0,3%, jelas menunjukkan bahwa tekanan inflasi masih berada pada level tertinggi dalam 10 tahun terakhir. Tingkat inflasi saat ini selama setahun terakhir mengalami sedikit penurunan dari 5,4% di bulan Juli, ke angka yang dirilis hari ini sehingga membuat tingkat inflasi selama tahun lalu turun menjadi 5,3%.

Laporan ini menekan dolar AS lebih rendah, dengan indeks dolar saat ini tetap di 92,625 setelah memperhitungkan penurunan hari ini sebesar -0,03%. Namun, itu bukan penurunan pecahan nilai dolar tetapi reaksi oleh pelaku pasar karena berkaitan dengan tindakan Federal Reserve di masa depan. Secara khusus, ini memudahkan potensi Federal Reserve untuk mulai mengurangi pembelian aset bulanannya lebih lambat daripada lebih cepat.

Menurut Reuters, “Emas mencapai level tertinggi satu minggu pada hari Selasa, karena dolar mundur setelah kenaikan inflasi AS yang lebih lambat dari perkiraan menyebabkan ketidakpastian atas jadwal Federal Reserve AS untuk mengurangi stimulus moneter.”

Sentimen pasar saat ini condong ke arah keyakinan bahwa Federal Reserve akan mengumumkan kapan akan mulai taper pada bulan November. Namun, pertemuan FOMC September akan diakhiri dengan The Fed merilis “dot plot” terbaru yang akan memasukkan/menambah penilaian mereka untuk nilai suku bunga pada tahun 2024. Dalam sebuah wawancara dengan Reuters Suki Cooper, analis logam mulia di Standard Chartered Bank mengatakan, “Sementara pengumuman pengurangan tidak mungkin sampai pertemuan FOMC November, pertemuan September akan memperkenalkan prakiraan staf atau ‘titik’ untuk 2024. Titik 2024 bisa mencerminkan dua kenaikan suku bunga 2023.”

Rilis angka inflasi hari ini ditafsirkan sebagai peristiwa bullish untuk harga emas. Dengan demikian kita bisa berharap untuk melihat emas terus meningkat selama beberapa bulan ke depan. Studi teknis kami menunjukkan bahwa resistensi saat ini berada pertama di $1809, rata-rata pergerakan 200 hari emas, dan rata-rata pergerakan 100 hari emas $1815,70. Resistensi utama terjadi di $1837, yang merupakan tertinggi intraday yang dicapai pada 3 September.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.