Pasar Terkejut, Berbagai Data Meleset Dari Perkiraan

JAVAFX – Sejumlah data dari China yang dirlis hari ini berisi beberapa kejutan yang tidak menyenangkan karena setiap rilis meleset dari ekspektasi, menggelapkan suasana perdagangan di seluruh Asia, yang sudah gugup setelah penutupan Wall Street nan lemah menyusul hasil inflasi yang lemah.

Investasi Aset Tetap China turun menjadi 8,90% pada bulan Agustus, tepat di bawah ekspektasi 9,0% tetapi mundur dari bulan lalu 10,0%. Produksi Industri untuk Agustus turun menjadi 5,30% versus 5,80% yang diharapkan tetapi kejutan terburuk adalah Penjualan Ritel. Ini merosot menjadi hanya 2,0%, meleset dari ekspektasi pra-rilis 7,0%.

Pejabat pemerintah mencoba untuk memasang wajah berani pada data, menyalahkan banjir dan penguncian pada bulan Agustus. Diakui, data Produksi Industri kemungkinan dipengaruhi oleh kenaikan biaya input, kekurangan semi-konduktor dan gangguan logistik, masalah yang sama menimpa seluruh dunia. Berkenaan dengan data Penjualan Eceran, seseorang tidak dapat memisahkan kemerosotan kepercayaan konsumen dari tindakan keras pemerintah multi-sektor kemakmuran bersama yang sedang berlangsung, di mana kehilangan pekerjaan adalah keniscayaan.

China tidak mungkin menekan tombol merah dan segera membuka keran fiskal. Satu bulan lagi data lemah bulan depan dapat mengubah narasi itu. Dan kita bisa menggambar potongan RRR oleh PBOC lebih cepat daripada nanti. Harapan dari pemberian pemerintah mungkin membatasi kejatuhan dalam ekuitas China hari ini. Tetapi dengan pembatasan sektoral, kebijaksanaan Evergrande, dan kepercayaan konsumen domestik yang melemah, penurunan harga ekuitas China mungkin masih jauh dari selesai, itulah yang saya yakini.

Disisi lain, data inflasi AS yang dirilis semalam juga berada di bawah ekspektasi dengan Inflasi utama untuk bulan Agustus naik sebesar 0,30%, dan Inflasi Inti pada bulan Agustus tercatat sebesar 4,0%. Itu semakin mengurangi ketegangan Fed untuk pertemuan FOMC minggu depan. Namun, melihat di bawah kap data menunjukkan bahwa meskipun harga mobil bekas dan tiket pesawat turun, harga makanan, energi dan sewa meningkat. Khususnya, barang-barang terkait perumahan adalah 30% dari keranjang CPI dan harga sewa biasanya tertinggal dari kenaikan harga rumah.

Melihat harga gas alam secara global, dan kita bahkan belum sampai ke musim dingin Belahan Bumi Utara, juga membuat bacaan yang mengerikan. Kenaikan harga gas AS adalah yang terbaik dari kelompok yang buruk, tetapi Anda tidak akan bertaruh terhadap energi menjadi perhatian utama untuk pembacaan inflasi ke depan. Stagflasi siapa? Inflasi lengket mungkin telah mengambil beberapa pukulan dari inflasi sementara dalam semalam, tetapi jelas tidak diperhitungkan.

Terlepas dari Penjualan Ritel AS yang akan dirilis pada Kamis malam, kalender data dunia lainnya adalah tingkat kedua untuk sisa minggu ini. Minggu depan adalah hiruk-pikuk keputusan kebijakan bank sentral, dengan FOMC sebagai acara utama, dengan lebih banyak potensi untuk pergerakan tematik. Itu akan membuat pasar minggu ini diperdagangkan pada sentimen dan berita utama.

Pada tahap ini sentimen agak murung, didominasi oleh kekhawatiran pertumbuhan dan pemulihan. Ekuitas kemungkinan akan berjuang untuk sisa minggu ini atas dasar itu, dan perdagangan berorientasi surga seperti Dolar AS yang lebih tinggi menikmati beberapa hari di bawah sinar matahari.

Serangkaian data tersebut membuat Dolar AS tetap teguh. Meskipun ia sempet merosot karena data inflasi AS yang meleset, greenback dengan cepat memulihkan kerugiannya dengan indeks dolar ditutup hampir tidak berubah pada 91,63, di mana ia tetap berada di Asia. Penguatan Dolar AS bahkan ketika imbal hasil obligasi berkurang sangat menunjukkan bahwa aliran penghindaran risiko berperan saat sentimen memburuk secara global.

Pada perdagangan komoditi, harga minyak tetap dekat tertinggi baru-baru ini. Harga tetap kuat, meski data CPI AS lebih rendah dari perkiraan. Baik minyak mentah Brent dan WTI mencatat kenaikan kecil meninggalkan mereka di atas kisaran September mereka.

Komponen energi dari keranjang CPI AS naik semalam, meskipun komponen lain menyeret jumlah keseluruhan turun, tanpa tanda nyata di pasar fisik dari permintaan yang lebih rendah yang mengarah ke harga yang lebih lemah. Selain itu, Badai Tropis Nicholas telah mengganggu produksi minyak dan pemulihan penyulingan di Teluk Meksiko, yang terjadi setelah kehancuran Badai Ida.

Dalam gambaran yang lebih besar, harga gas alam meroket di belahan bumi utara menjelang musim dingin, terutama di Eropa dan Asia. Saya percaya itu akan memberikan beberapa dukungan tidak langsung untuk harga minyak ke depan, mengingat tampilan yang tidak menyenangkan dari reli gas alam. Ini bisa menjadi musim dingin ketidakpuasan.

Minyak mentah Brent naik 0,40% menjadi $73,90 semalam, menambahkan 0,30% menjadi $74,15 per barel di Asia. Setelah melewati resistance di $74,00 per barel, dan dengan kedatangan Eropa, minyak mentah Brent siap untuk reli ke $75,00 dan mungkin $76,00 per barel di hari-hari mendatang. Hanya penurunan melalui $72,75 per barel yang membatalkan prospek bullish.

WTI naik 0,20% menjadi $70,75 semalam, sebelum naik 0,30% di Asia menjadi $71,00 per barel. WTI sekarang harus menargetkan $72,00 dan berpotensi $74,00 per barel di hari-hari mendatang. Hanya kegagalan $70,00 per barel yang akan membatalkan prospek bullish.

Sementara dalam perdagangan emas berjalan ironis. Pasalnya dengan data inflasi AS yang berkinerja buruk semalam, emas justru turun 0,60% menjadi $ 1804,50 per ounce. Ini seakan mengkonfirmasi bahwa emas hanya benar-benar menjadi asset pelindung saat terjadi inflasi gaya Amerika Latin, sebagian besar reli emas disebabkan oleh lonjakan intraday yang lebih rendah oleh Dolar AS. Yang mengatakan, itu mempertahankan semua keuntungan itu bahkan ketika Dolar AS merebut kembali semua kerugiannya, mengisyaratkan bahwa beberapa pembeli baru telah memasuki pasar.

Emas telah memudar di sesi Asia, jatuh ke $1801,00 saat mengawali sesi Eropa. Dimana Dolar AS diperkirakan akan tetap kuat karena sentimen risiko yang memburuk, emas mungkin memiliki satu hari di bawah sinar matahari, seperti halnya ekuitas China akhir-akhir ini. Kinerja emas yang mengecewakan akhir-akhir ini, tidak berubah.

Harga emas naik mendekai ke level resistance di 200-DMA di $1809.00 semalam tetapi mundur dari sana. Oleh karena itu, resistensi DMA 200 tetap utuh dan diikuti oleh DMA 100 di $1.816,50 per ounce dan rangkaian puncak multi-hari yang tangguh di sekitar $1834 per troy ounce. Support tetap ditandai dengan jelas di $1780 dan penurunan lebih lanjut akan membawa emas ke posisi yang lebih dalam di $1750per troy ons.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.