Harga Minyak Akan Naik Sangat Cepat, Bisa 3 Digit Angkanya

JAVAFX – Harga minyak akan naik pada tingkat tercepat sejak 1970-an selama tiga tahun ke depan, demikian dikatakan oleh kata Bank of America (BoA) dalam laporan baru, bergabung dengan kelompok analis yang sedang tumbuh yang memperkirakan kembalinya minyak ke wilayah harga tiga digit. Harga rata-rata Brent selama lima tahun ke depan, bagaimanapun, akan berada antara $ 50 dan $ 70 per barel, menurut bank tersebut, seperti dikutip oleh The National.

Bank tersebut juga mengatakan OPEC + mungkin memutuskan untuk membalikkan pemotongan produksinya sekarang karena tren Brent di atas $ 60, tetapi menambahkan bahwa pengembalian AS yang lambat. serpih ke pasar internasional dapat menyebabkan perpanjangan perjanjian pemotongan produksi untuk memastikan harga tetap lebih tinggi.

“Kami percaya bahwa pertumbuhan serpih yang lebih lambat dan stabilitas harga minyak kemungkinan akan membutuhkan kelanjutan dari manajemen pasar OPEC setelah April 2022,” kata analis bank tersebut.

Sementara menurut kajian yang dilakukan oleh Reuters, harga minyak mentah Brent akan rata-rata $ 59,07 per barel tahun ini. Harga ini naik dari konsensus bulan lalu yang rata-rata $ 54,47 per barel, mencerminkan optimisme yang tumbuh tentang masa depan komoditas yang paling diperdagangkan di dunia.

“Aktivitas perjalanan dan rekreasi tampaknya akan mengejar aktivitas manufaktur yang meningkat karena campuran stimulus, kepercayaan, vaksin, dan tindakan pandemi yang lebih bertarget,” salah satu responden survei, Norbert Ruecker dari Swiss Julius Baer, ​​mengatakan kepada Reuters.

Kombinasi percepatan dorongan vaksinasi, stimulus pemerintah, dan disiplin pasokan yang berkelanjutan, terutama di antara anggota OPEC + dan A.S. Produsen serpih, telah menaikkan harga minyak baru-baru ini, dengan sejumlah bank merevisi kenaikan harga minyak mereka.

Barclays memperkirakan patokan global untuk diperdagangkan dengan rata-rata $ 67 per barel tahun ini, mengutip normalisasi persediaan di Amerika Serikat dan respons yang lebih lemah dari AS. serpih patch untuk naiknya harga minyak. “Cuaca yang lebih dingin dari normal, terutama di negara bagian selatan, telah mempercepat normalisasi persediaan dengan mengganggu produksi lebih dari permintaan,” kata Barclays.

Goldman Sachs bahkan lebih tinggi awal bulan ini, memprediksi Brent bisa mencapai $ 75 per barel pada kuartal ketiga tahun ini berkat penyeimbangan pasar minyak yang lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. “Re-balancing lebih cepat selama apa yang diharapkan menjadi hari-hari gelap musim dingin akan diikuti oleh defisit yang melebar musim semi ini karena peningkatan produksi OPEC + tertinggal dari perkiraan pemulihan permintaan konsensus kami di atas,” kata analis Goldman.

Pembicaraan bahkan telah dimulai tentang kemungkinan minyak kembali ke wilayah tiga digit setelah Pembekuan Texas, sekali lagi berkat penyeimbangan pasar dan stimulus pemerintah yang bertujuan untuk memulai kembali ekonomi yang dilanda pandemi.

OPEC + akan bertemu minggu depan untuk membahas kemajuan kesepakatannya di lingkungan dengan pasokan yang jauh lebih ketat, dan ekspektasi adalah bahwa beberapa anggota dapat mendorong peningkatan produksi. Kenaikan, bagaimanapun, akan moderat, pada 500.000 bpd, menurut laporan.

Komite Pemantau Bersama Kementerian OPEC + terakhir bertemu pada minggu pertama Februari, dan pertemuan itu berakhir tanpa banyak kejutan. Untuk bulan Februari, 75.000 bpd lagi ditambahkan ke kuota – 65.000 bpd ke Rusia dan 10.000 bpd ke Kazakhstan. Untuk bulan Maret, kuota produksi diturunkan lagi dengan jumlah yang sama, dengan distribusi penambahan yang sama.

Rusia adalah salah satu anggota kartel tambahan yang kemungkinan akan menyerukan peningkatan lebih lanjut dalam produksi. Moskow memiliki tradisi menganggarkan dana untuk harga minyak yang pesimistis, yang meningkatkan keuntungan dari setiap kenaikan patokan dolar tambahan. Arab Saudi, di sisi lain, mungkin ingin melihat harga yang jauh lebih tinggi karena level impasnya, meskipun biaya produksi terendah di dunia, tetap cukup tinggi.

Produksi minyak mentah AS dikabarkan turun pada bulan Desember menjadi rata-rata 11.063 juta barel per hari, menurut laporan bulanan terbaru dari Lembaga Informasi Energi.  Menurut mereka, produksi minyak mentah turun rata-rata 58.000 barel per hari, pada hari Jumat (26/02/2021).

Produksi dari PADD paling produktif yaitu PADD 3 tetap sama untuk bulan Desember sebesar 7.611 juta barel per hari. Ini termasuk produksi dari Texas dan produksi PADD 3 lepas pantai federal, serta New Mexico, Louisiana, Mississippi, Arkansas, dan Alabama. PADD minyak mentah paling produktif kedua, PADD 2, turun dari 1.828 juta bpd di November menjadi 1.782 juta bpd di Desember. Ini termasuk produser seperti North Dakota dan Oklahoma. Namun kerugian produksi sepertinya tidak berhenti di bulan Desember.

Meskipun Desember adalah bulan penuh terakhir yang memiliki data aktual, EIA juga memperkirakan produksi minyak mentah mingguan, dan perkiraan tersebut di bawah 11.063 juta barel per hari yang dilihat Amerika Serikat pada bulan Desember. Untuk perspektif seberapa tajam penurunannya, produksi rata-rata pada Desember 2019 lebih dari 12,8 juta barel per hari, jelas EIA.

Untuk Januari, EIA memperkirakan beberapa minggu turun ke level 10,9 juta barel per hari. Dan perkiraan produksi terbaru EIA untuk pekan yang berakhir pada 19 Februari total AS. produksi minyak mentah rata-rata hanya 9,7 juta barel per hari.

Penurunan dramatis dalam produksi minyak mentah di minggu sebelumnya kemungkinan besar berkat Texas Freeze, ketika penyulingan dan produksi minyak mentah harus dibatasi karena suhu beku yang memutus aliran listrik ke jutaan penduduk di negara bagian itu. EIA memperkirakan bahwa A.S. produksi minyak mentah tidak akan melebihi tingkat yang terlihat pada tahun 2020 hingga 2022.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden siap umumkan penarikan pasukan AS dari Afghanistan

Pengumuman yang direncanakan Presiden Joe Biden pada Rabu tentang penarikan lengkap pasukan Amerika Serikat (AS) dari Afghanistan pada 11 September bertujuan untuk menutup buku...

Harga Emas Bisa Pulih dan Kembali $ 2000 Di Akhir Tahun

JAVAFX - Gerak naik Emas untuk saat ini telah dibatasi pada $ 1755/65 untuk mempertahankan bias sisi bawah langsungnya, tim analis Credit Suisse melaporkan....

Menkes Belanda: Peluncuran vaksin COVID Johnson & Johnson belum pasti

Menteri Kesehatan Belanda, Selasa (13/4,) mengaku belum mengetahui apakah negara itu akan mulai meluncurkan vaksinasi vaksin COVID-19 Johnson & Johnson pekan ini sesuai rencana,...

GDP Tiongkok Di Prediksi Naik, Hang Seng Berpotensi Menguat ke Level 29385

Besok pagi jam 09.00 wib, Tiongkok akan merilis data GDP di kuartal kedua di tahun 2021 setelah sebelumnya di kuartal pertama pada bulan Januari...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502