Fundamental Masih Optimis, Emas Kok Malah Bearish

JAVAFX – Emas telah kehilangan hampir $ 100 dalam sepekan terakhir karena harga jatuh ke $ 1.720, dan mencapai posisi terendah baru delapan bulan. Tapi aksi jual mungkin belum berakhir karena Wall Street memperkirakan level harga yang lebih rendah pada minggu ini. Setidaknya, perdagangan emas masih akan dibayangi dengan pergerakan imbal hasil Obligasi dan Dolar AS. Kenaikan yang terjadi, membuat emas dalam tekanan jual.Sebagaimana diketahui,  imbal hasil Obligasi AS dengan tenor 10-tahun naik di atas 1,6% yang merupakan posisi tertinggi dalam setahun.

Disisi lain, musuh bebuyutan emas, dolarAS , tampaknya sedang rebound dimana investor memperhatikan kenaikan imbal hasil treasury. Diakhir pekan, harga sempat jatuh dalam perdagangan emas di bursa berjangka AS, Comex untuk kontrak bulan April yang diperdagangkan pada $ 1.722, turun lebih dari 3,3% pada minggu ini.

Sebagian besar pelaku pasar meyakini bahwa harga emas masih akan bearish dalam minggu ini. Potensi penurunan harga emas lebih lanjut akan menguji ke harga psikologis di level $ 1.700. Target penurunan adalah harga emas di $ 1.690. Setidaknya ini akan menjadi target koreksi jangka menengah. Tentu tidak akan mengejutkan bila perdagangan memasuki zona konsolidasi dalam waktu dekat.

Sepekan kedepan, bisa menjadi babak “cucian terakhir”. Pada dasarnya, hal-hal positif untuk emas, dengan ekses likuiditas yang sangat besar di seluruh dunia. Dolar hanya memantul dari posisi terendah – tetap lebih rendah daripada di AS. pemilu – sementara suku bunga telah naik pada akhirnya, bukan jangka pendek, dan tetap negatif secara riil. Yang terpenting, pasar membutuhkan papan cucian dan perubahan sentimen.

Ditengah banyaknya fundamental yang positif, harga emas masih bearish sehingga konsolidasi menjadi memungkinkan. Disisi lain, ada beberapa suara optimisme, yang memproyeksikan emas lebih tinggi. Alasannya adalah kenyataan bahwa pasar ekuitas mulai dipengaruhi oleh kenaikan imbal hasil.

Rasa sakit dari kenaikan imbal hasil sekarang telah menyebar ke pasar yang lebih luas, sehingga memicu tawaran safe-haven kecil untuk mengimbangi sebagian imbal hasil riil. Tekad Powell kemungkinan akan diuji menyusul kesalahan penilaiannya yang menghebohkan terhadap pasar minggu lalu. Amerika Serikat. ekonomi tidak mampu memberikan hasil yang lebih tinggi, dan lonjakan minggu ini akan meningkatkan fokus pada kontrol kurva hasil. Suatu peristiwa yang akan mengirim imbal hasil nyata dan dolar lebih rendah, dan emas naik tajam.

– Harga emas turun lebih dari 6% selama sebulan, sementara dalam perdagangan akhir pekan kemarin, ia jatuh sebesar 3% ke level terendah delapan bulan dalam perjalanan ke catatan bulan terburuk sejak November 2016. Dorongan turun karena dolar yang lebih kuat dan kenaikan Imbal hasil Obligasi AS yang mengalahkan daya tarik bullions yang memang tidak memberikan imbal hasil. Emas sekali lagi bermasalah dan prospek jangka pendek tidak terlihat bagus

Pada perdagangan di pasar Spot, harga  emas turun 2,5% menjadi $ 1.726,31 per ounce, setelah menyentuh $ 1.716,85, terendah sejak Juni 2020. Sejauh ini emas batangan turun 6,4%.  Di bursa berjangka ditutup 2,6% lebih rendah pada $ 1,728.80.

Meningkatnya imbal hasil 10 tahun, bersama dengan dolar AS yang bergerak lebih tinggi, dan selera risiko bangkit kembali, menjadi mimpi buruk bagi emas. Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun bertahan mendekati level tertinggi dalam lebih dari setahun, sementara indeks dolar juga melonjak.

Imbal hasil obligasi AS telah meningkat lebih dari 50 basis poin sepanjang tahun ini, mengikis status emas sebagai lindung nilai inflasi karena itu berarti biaya peluang yang lebih tinggi untuk menahan emas batangan. Meningkatnya imbal hasil dan sekarang lompatan dolar menumpuk tekanan pada emas dan, kecuali pembalikan di pasar obligasi, sulit untuk membayangkan keberuntungannya meningkat.

Sementara itu, data bulan Januari menunjukkan AS. belanja konsumen meningkat paling tinggi dalam tujuh bulan. Angka-angka ini menghalangi beberapa safe-haven membeli “triliunan stimulus yang telah dicetak harus masuk ke dalam sistem dan suku bunga diharapkan tetap rendah, yang akan membantu emas di jalan.

Kinerja emas dalam bulan Februari mencatatkan penurunan kedua beruntun sejak awal tahun ini. Logam mulia masih nampak berusaha melakukan penurunan dan menguji level support krusial. Dari posisi diawal tahun pada sekitar harga $ 1.912 per troy ons, emas menyentuh level terendah baru dalam delapan bulan terakhir di $ 1.714 pada hari Jumat (26/02/2021) atau turun hampir $ 200 sejak awal tahun.

Kegagalan emas menahan diri diatas harga $ 1.725 – $ 1.700, bisa memperburuk harga ke pada $1600an. Dipicu oleh naiknya AS. Imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun, yang mencapai tertinggi satu tahun 1,6% semalam, dan penguatan dolar AS. Aksi jual di hari Jumat juga dipercepat oleh penjualan otomatis setelah logam jatuh di bawah rata-rata pergerakan 200 hari. Ada penjualan secara komputer yang mempercepat pergerakan lebih rendah.

Imbal hasil menjadi perhatian pasar utama. Hal ini penting dalam perbandingannya dengan kenaikan hasil di negara lain, dalam arti bahwa suku bunga Eropa dan suku bunga Jepang masih nol. Sehingga berharap dolar AS menjadi lebih kuat daripada saat ini berdasarkan kenaikan imbal hasil.

Investor juga mulai keluar dari ekuitas dan beralih ke uang tunai, yang buruk untuk emas. Dalam konteks pasar ekuitas, mereka mulai mengambil risiko dengan imbal hasil yang lebih tinggi. Beberapa orang keluar dari pasar ekuitas dan beralih ke uang tunai. Inilah mengapa ada pelemahan dalam pasar komoditas.

Pasar dalam pekan ini akan lebih optimis, menunjuk pada kemajuan stimulus dan penyebaran vaksin yang lebih cepat dari perkiraan. Kekhawatiran yang berkembang sekarang adalah uang stimulus yang mempercepat inflasi dan mempertajam kurva imbal hasil. Meski demikian, sekali lagi jika emas menyentuh $1700 makan akan mengekspos harga ke $ 1.660.

Sampai Federal Reserve berhasil meyakinkan pasar bahwa mereka tidak akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan dan bahkan mungkin memberi sinyal bahwa mereka mungkin mempertimbangkan untuk melihat kontrol kurva hasil, kecemasan akan tetap ada.

Ada ambiguitas di siitu, membiarkan inflasi menjadi panas, tetapi ada kurva yang menajam, dimana emas akan memiliki kekhawatiran bahwa Fed tidak berkomitmen pada kebijakan ultra-longgarnya. Inilah mengapa emas bisa menetap lebih rendah sebelum memantul lebih tinggi.

Saham-saham mulai turun setiap kali imbal hasil naik, karena investor khawatir bahwa Fed menurunkan harga inflasi. Jika Menteri Keuangan AS Janet Yellen atau Ketua Fed Jerome Powell keluar dan bahkan mungkin menyinggung ekspektasi inflasi yang lebih tinggi dan mengatakan bahwa mereka akan mempertahankan imbal hasil turun, emas akan lepas landas. Tapi mungkin diperlukan imbal hasil naik menjadi 2% sebelum ada tanggapan dari The Fed.

Pemerintahan Biden ingin terus melihat kebijakan moneter yang mudah, lebih banyak stimulus, dan pasar saham yang kuat. Tetapi semakin banyak stimulus yang mereka keluarkan, semakin banyak hasil yang akan lebih tinggi. Mereka perlu mengakui masalah dan melanjutkan dengan stimulus. Dalam jangka panjang, ini adalah cerita yang sama sekali berbeda dengan AS. ekonomi harus menghadapi dislokasi besar-besaran dalam hal penutupan bisnis, yang membutuhkan suku bunga rendah.

Pada akhirnya, perlu dicermati terutama dengan catatan utang dan pasar ekuitas adalah sentimen risk-off. Begitu mampu menyelesaikan dan menjadi jelas bahwa ekonomi AS tidak terlalu bagus, akan ada potensi rebound emas. Pasar akan menyiasati gagasan itu, dan emas akan mulai naik. Setidaknya bisa terlihat di awal kuartal kedua.

Berikut ini adalah sejumlah data yang perlu diperhatikan pelaku pasar dalam sepekan mendatang. Ada sejumlah pembicara Fed yang harus diperhatikan minggu depan, terutama karena para analis mempertanyakan apakah Fed akan mengatasi kenaikan imbal hasil yang tiba-tiba.

Termasuk adalah pernyataan Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell, memberikan Fed kesempatan untuk memperlambat penurunan Treasury dengan setidaknya mulai mengungkapkan beberapa kekhawatiran – yang sejauh ini kurang jelas. Powell dijadwalkan untuk berbicara tentang ekonomi AS pada hari Kamis di The Wall Street Journal Jobs Summit. Acara ini sendiri akan disiarkan langsung.

Dalam hal data makro, akan ada IMP manufaktur AS dari ISM pada hari Senin, ADP perubahan pekerjaan non-pertanian dan ISM non-manufaktur pada hari Rabu, klaim pengangguran dan pesanan pabrik pada hari Kamis, serta acara terbesar minggu ini – nonfarm payrolls pada hari Jumat.

Konsensus sementara adalah laporan ketenagakerjaan Februari diharapkan bisa menambah 165.000 pekerjaan dan tingkat pengangguran AS tetap di 6,3%.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Emas Berjuang Menemukan Arah Perdagangan Pekan Ini

JAVAFX - Harga emas nampak berusaha menemukan arah perdagangan diawal minggu ini, pada Senin (12/04/2021). Kenaikan akan berlanjut jika harga emas mampu bertahan dan...

Houthi Rudal Kilang Arab Saudi, Harga Minyak Naik

JAVAFX - Harga minyak naik tipis pada perdagangan hari Selasa (13/04/2021) pagi di sesi Asia di tengah ketegangan di Timur Tengah setelah kelompok Houthi...

Tertekan Yield Obligasi AS,Emas Diperdagangkan Dalam Kisaran Harga $1730-60

JAVAFX - Mengawali perdagangan minggu ini, pada hari Senin (12/04/2021) harga emas berakhir turun di bursa perdagangan berjangka AS. Harga jatuh akibat kenaikan imbal...

Tunisia beri lampu hijau vaksin COVID Johnson & Johnson

Otoritas Tunisia pada Kamis memberikan lampu hijau untuk vaksin COVID-19 Johnson & Johnson, demikian Menteri Kesehatan Faouzi Mehdi. Negara Afrika Utara itu juga akan menerima...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502