Harga Minyak Berangsur Turun Lagi

JAVAFX – Harga minyak turun lebih dari 1% pada perdagangan di hari Selasa (30/03/2021) setelah Terusan Suez dibuka kembali untuk lalu lintas. Disisi lain, penguatan dolar AS turut memberikan tekanan pada perdagangan komoditi dunia. Harga minyak mentah Brent turun 84 sen, atau 1,3%, menjadi $ 64,14 per barel sementara minyak West Texas Intermediate AS berakhir dengan turun $ 1,01, atau 1,6%, pada $ 60,55 barel.

Pada minggu lalu, penutupan Terusan Suez menyebabkan harga minyak naik secara moderat. Ini terjadi setelah harga minyak turun secara signifikan dipicu oleh lockdown dan sejumlah pengetatan di Eropa. Dampak dari krisis Terusan Suez terhadap pasar minyak memang berlaku tidak kecil, karena sejumlah faktor termasuk diantaranya permintaan minyak memang melambat saat ini terutama di UE, kedua, angka persediaan yang relatif tinggi, dan ketiga adalah volume minyak mentah yang melintasi kanal tersebut sangat rendah, kurang dari 5% dari pasokan global.

Dengan demikian, setelah saluran pengiriman dibuka lagi, pasar telah menetapkan harga dalam waktu singkat karena lebih dari 400 kapal masih terjebak, menunggu untuk melewati jalur air. Jumlah total kerusakan masih harus dilihat, tetapi diperkirakan kapal tanker minyak tidak mengubah rute pengiriman mereka karena hal ini kemungkinan akan meningkatkan biaya dan risiko.

Insiden tersebut, di sisi lain, dapat menyebabkan peningkatan investasi dalam perluasan kapasitas pipa SUMED, yang saat ini mencapai sekitar 2,5 juta barel per hari, berjalan dari terminal Ain Sokhna di Teluk Suez ke lepas pantai Sidi Kerir di Alexandria di Mediterania. Laut.

OPEC + sendiri dijadwalkan mengadakan pertemuan minggu ini untuk memutuskan kebijakan produksinya pada Mei. Sementara banyak faktor dapat memengaruhi keputusan grup, pasar sudah memperkirakan rollover yang diharapkan dari pemotongan saat ini hingga Mei.

Data Platts untuk Februari 2021 menyimpulkan bahwa permintaan minyak global saat ini berada pada sekitar 92 juta barel per hari sementara pasokan global bertahan sekitar 91 juta barel per hari, di mana sekitar 25,7 juta barel diproduksi oleh OPEC.

Mengingat ketidakpastian tentang pemulihan permintaan global, OPEC + diperkirakan akan terus melanjutkan pemotongan saat ini hingga Mei. Namun, jika OPEC + memutuskan untuk membatalkan pemotongan saat ini, pertanyaannya tetap apakah Rusia, dan mungkin Kazakhstan akan terus diizinkan untuk meningkatkan produksi ke tingkat yang telah disepakati sebelumnya, mengingat kenaikan permintaan yang diharapkan pada bulan Mei.

Rusia akan meningkatkan produksinya sebesar 125.000 barel per hari pada April dari 9,18 juta barel per hari pada Februari. Kelompok tersebut juga diharapkan untuk menekankan tingkat kepatuhan terutama untuk negara-negara yang gagal memenuhi kuota output mereka dalam beberapa bulan terakhir seperti Irak dan Nigeria.

Kepatuhan OPEC untuk bulan Maret diperkirakan akan melebihi 100% didukung oleh pemotongan sukarela Saudi. Kami memperkirakan Arab Saudi akan mempertahankan pemotongan sukarela 1 juta barel per hari pada Mei, yang kemungkinan akan menjaga harga minyak mentah stabil selama periode ketidakpastian tentang permintaan minyak mentah dan gelombang baru infeksi COVID.

Berdasarkan itu, harga minyak mentah Brent diperkirakan akan sekitar $ 60- $ 63 pada bulan April, dengan asumsi dimulainya kembali pengiriman melalui Terusan Suez dan melanjutkan tindakan penguncian di Eropa sepanjang April.

Produsen minyak serpih AS tidak terburu-buru untuk meningkatkan produksi minyak meskipun ada kenaikan harga WTI. Produksi hanya naik sekitar 100.000 bpd w / w menjadi 11 juta bpd, sementara jumlah minyak meningkat menjadi 324, dari 309 rig sebulan lalu. Namun, harga tinggi yang berkelanjutan pada akhirnya dapat menyebabkan kenaikan moderat antara 500.000 dan 1 juta barel per hari. Pengebor mungkin melihat diri mereka didorong oleh tidak hanya harga minyak mentah yang lebih tinggi, tetapi juga biaya yang lebih rendah untuk membayar hutang.

Permintaan minyak AS sendiri agak melambat bulan lalu, yang tercermin dari peningkatan tingkat persediaan minyak mentah dan penurunan permintaan solar. Stok minyak mentah telah meningkat selama 4 minggu terakhir, sebagian karena pengaruh Texas Freeze yang bertahan lama. Persediaan minyak AS mencapai 502,7 juta barel, 46,4 juta barel di atas level mereka tahun lalu. Angka-angka ini diharapkan menjadi poin dalam agenda selama pertemuan OPEC +, karena mereka mengimbangi upaya kelompok tersebut pada tahun 2020 untuk menurunkan persediaan ke level rata-rata.

Kilang minyak AS hampir kembali ke tingkat pemrosesan mereka sebelum ledakan dingin, pada 14,39 juta bpd, namun mereka terus memproses 1,45 juta bpd di bawah tingkat sebelum pandemi. Saat ini, permintaan produk minyak bumi mencapai 18,70 juta barel per hari, sekitar 718.000 barel per hari di bawah levelnya sebelum pandemi.

Jatuhnya harga minyak paska penutupan perdagangan sedikit tertahan dengan data ekonomi terkini dimana angka persediaan minyak mentah AS mengalami pembengkakan sebesar 3,9 juta barel dalam sepekan di minggu lalu. Data mingguan yang dilansir American Petroleum Institute ini jauh melampui perkiraan sebelumnya yang dirilir oleh Reuters, dimana diperkirakan kenaikan pasokan minyak mentah AS hanya sekitar 100.000 barel saja.

Disisi lain, kenaikan Dolar AS terhadap sejumlah mata uang utama dan naik ke level tertinggi dalam satu tahun terhadap yen, membuat harga minyak yang diperdagangkan dalam satuan mata uang dolar AS akan terasa lebih mahal bagi pedagang yang berasal dari negara dengan mata uang selain Dolar AS.

Disisi lain, aksi penguncian terkini dalam mencegah penyebaran virus Corona dan masalah dalam melakukan vaksinasi dapat menahan pemulihan tingkat permintaan minyak hingga 1 juta bph pada tahun 2021. Itu hampir setengah dari jumlah ekspor Arab Saudi ke China.

Sayangnya, salah satu tantangan dalam membatasi pasokan global adalah ekspor di bawah radar oleh anggota OPEC Iran ke China, mengabaikan sanksi AS dan PBB terhadap Teheran. China diketahui dapat menerima hingga 1 juta barel per hari minyak mentah Iran bulan ini yang disahkan sebagai minyak mentah dari negara lain.

Laporan sebelumnya oleh Reuters dari awal bulan mengatakan bahwa China membeli minyak mentah Iran dalam volume tertinggi untuk mengantisipasi pencabutan sanksi Administrasi Biden terhadap Teheran. Bahkan India, kata laporan itu, mulai merencanakan pembelian minyak Iran. Kemudian pada bulan Maret, Washington memperingatkan China untuk berhenti membeli minyak dari Iran, menurut seorang pejabat senior pemerintahan. “Kami telah memberi tahu China bahwa kami akan terus menegakkan sanksi kami,” kata pejabat yang tidak disebutkan. Tidak akan ada lampu hijau diam-diam.

Sanksi era Trump dapat dicabut jika Iran dan AS berhasil mencapai meja perundingan, tetapi itu masih belum pasti. “Pada akhirnya, tujuan kami bukanlah untuk menegakkan sanksi; itu untuk mencapai titik di mana kami mencabut sanksi dan Iran membalikkan langkah nuklirnya, “kata pejabat itu kepada Financial Times.

Sementara itu, China menimbun minyak mentah Iran yang murah, yang terakhir mengamankan pasokan jangka panjang dengan kesepakatan senilai $ 400 miliar, di mana China akan berinvestasi besar-besaran di berbagai sektor ekonomi Iran selama 25 tahun ke depan dan sebagai gantinya akan menerima akses ke aliran minyak murah yang stabil. Saat ini, Iran menyembunyikan minyak mentah yang dijualnya ke China sebagai berasal dari negara lain untuk menghindari sanksi AS. Itu juga merusak upaya sesama anggotanya untuk menjaga harga lebih kuat.

Lonjakan ekspor minyak mentah Iran baru-baru ini, terutama ke China, dan minyak mentah yang keluar dari persediaan berkontribusi pada pelemahan harga minyak, merusak upaya OPEC + untuk membatasi pasokan dan menetapkan harga untuk penurunan mingguan ketiga.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Prospek Pasar Minyak AS Menjanjikan, Harga Terangkat Naik

JAVAFX - Harga minyak naik pada hari Senin (12/04/2021) di tengah harapan bahwa permintaan bahan bakar meningkat di Amerika Serikat saat musim liburan musim...

Dolar Tertekan Oleh Yield Treasury Yang Lebih Rendah, Investor Fokus Data Inflasi

Dolar tertekan di dekat posisi terendah 2-1 / 2 minggu terhadap mata uang utama lainnya pada hari Senin karena penurunan imbal hasil Treasury menahan...

Harga Emas Terkoreksi, Komitmen Kenaikan Siap Diuji

JAVAFX - Harga emas turun pada hari Rabu (07/04/2021) sehari setelah mencapai puncak lebih dari satu minggu, sebagai data ekonomi yang kuat dari Amerika...

Merkel dukung penguncian COVID yang lebih ketat di Jerman

Kanselir Angela Merkel mendukung permintaan penguncian COVID-19 yang lebih ketat dan singkat di Jerman lantaran tingkat infeksi yang terlalu tinggi, menurut juru bicara pemerintah...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502