Harga Minyak Berbalik Merosot Setelah Pernyataan Powell

Setelah mencapai level tertinggi tujuh minggu, harga minyak justru merosot 2% pada perdagangan di hari Selasa atau Rabu dinihari waktu Indonesia. Dalam laporan Reuters, Amerika Serikat dapat mengurangi beberapa pembatasan pada pemerintah Venezuela, sehingga meningkatkan harapan bahwa pasar dapat melihat beberapa pasokan tambahan. Dorongan harga semakin kuat setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell memperingatkan ekonomi dapat dirugikan oleh upaya untuk mengurangi inflasi.

Untuk pertama kalinya sejak Mei 2020, patokan internasional Brent menetap di bawah minyak mentah West Texas Intermediate AS. Penyulingan di seluruh dunia telah bergegas untuk menemukan pasokan energi alternatif setelah invasi Rusia ke Ukraina. Cadangan AS turun dan itu telah menaikkan harga minyak mentah yang berbasis di AS. Minyak mentah Brent turun $2,31, atau 2%, menjadi menetap di $111,93 per barel, dan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun $1,8, atau 1,6%, menjadi menetap di $112,40 per barel.

Dalam pernyataannya, Powell menyarankan mungkin ada beberapa kesulitan ekonomi yang terlibat dalam menurunkan inflasi. Bank sentral AS akan “terus mendorong” untuk memperketat kebijakan moneter AS sampai jelas bahwa inflasi menurun, katanya. Pernyataan Powell tersebut meredam antusiasme pembelian minyak.

Pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan memberi wewenang kepada perusahaan minyak AS Chevron Corp untuk bernegosiasi dengan pemerintah Presiden Venezuela Nicolas Maduro segera pada hari Selasa, demikian laporan Reuters. Belum ada keputusan final AS untuk memperbarui lisensi terbatas Chevron saat ini untuk beroperasi di Venezuela, tulis Reuters.

Harga minyak secara umum telah meningkat karena pasokan Rusia diperas oleh larangan dari beberapa negara dan penurunan ekonomi karena sanksi luas terhadap Moskow yang diberlakukan oleh Amerika Serikat dan sekutunya.

Produksi Rusia turun 9% pada bulan April, dan negara tersebut, bagian dari kelompok OPEC+, memproduksi jauh di bawah level yang disyaratkan berdasarkan kesepakatan untuk secara bertahap mengurangi rekor pengurangan produksi yang dibuat selama pandemi terburuk pada tahun 2020. Bulan ini, pengiriman non-Rusia ke pelabuhan Polandia Gdansk mencapai yang tertinggi dalam setidaknya tujuh tahun, karena kilang di Jerman timur dan Polandia beralih.

Pada akhirnya, semua akan kembali soal penawaran, hingga OPEC dan sekutunya meningkatkan produksi dan cepat, sulit untuk melihat bagaimana harga bisa turun secara berarti. Menteri luar negeri Uni Eropa gagal pada hari Senin dalam upaya mereka untuk menekan Hongaria untuk mencabut hak vetonya pada embargo minyak yang diusulkan. Tetapi beberapa diplomat sekarang menunjuk pada pertemuan puncak 30-31 Mei sebagai momen untuk kesepakatan tentang larangan bertahap terhadap minyak Rusia.

Stok minyak mentah dan bensin AS turun pekan lalu, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada hari Selasa. Data pemerintah AS akan dirilis pada hari Rabu.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.