Harga Minyak Berbalik Naik, Cetak Persentase Kenaikan Terbesar

JAVAFX – Harga minyak naik bahkan mencetak rekor. Harga minyak mentah AS memantul dari posisi terendahnya dalam 20 tahun di hari Kamis (19/03/2020), bahkan mencetak rekor kenaikan satu hari terbesar secara persentase. Kenaikan harga ini lebih merupakan perlambang dari volatilitas pasar global yang terus menguncang, daripada sebuah sinyal yang jelas bahwa harga telah cukup siap untuk rebound secara berkelanjutan.

Gold Trading

Investor menyerap berita tentang sejumlah bank sentral dan langkah-langkah dukungan pemerintah untuk memerangi kejatuhan ekonomi dari pandemi coronavirus, Rusia mengindikasikan ingin melihat harga yang lebih tinggi, dan pemerintahan Trump dilaporkan mengatakan akan melakukan intervensi dalam perang harga minyak antara Arab Saudi dan Rusia.

Harga minyak bulan depan WTI, naik $ 4.85, atau 23.8%, menjadi $ 25.22 per barel. Itu adalah kenaikan persentase satu hari untuk kontrak bulan depan terbesar yang tercatat berdasarkan data yang akan kembali ke Maret 1983, menurut Dow Jones Market Data. Pada hari Rabu, kontrak WTI jatuh lebih dari 24%, untuk menetap di $ 20,37 per barel di New York Mercantile Exchange, untuk penyelesaian terendah sejak 20 Februari 2002. Disesuaikan dengan inflasi, minyak diperdagangkan di sekitar level terendah sejak Maret 1999, menurut Data Pasar Dow Jones.

Sementaa harga minyak mentah Brent, naik $ 3,59, atau 14,4%, menjadi $ 28,47 per barel. Pada hari Rabu, kontrak turun $ 3,85, atau lebih dari 13%, berakhir pada $ 24,88 per barel di ICE Futures Europe, untuk penyelesaian terendah sejak 8 Mei 2003.

Kenaikan terjadi ketika saat ada upaya dari bank-bank sentral di seluruh dunia yang terus menawarkan langkah-langkah dukungan besar untuk pasar keuangan global, meskipun kadang-kadang dengan reaksi masih terbatas diawalnya. Federal Reserve misalnya pada Rabu malam mengumumkan lebih banyak langkah untuk menstabilkan pasar keuangan AS yang diguncang oleh kemunduran tiba-tiba aktivitas ekonomi yang berasal dari wabah koronavirus yang mematikan. The Fed memperluas dukungan untuk memasukkan reksa dana pasar uang.

Bank Sentral Eropa meluncurkan rencana baru yang diperluas untuk membeli hingga 750 miliar euro ($ 820 miliar) dalam obligasi pemerintah dan sektor swasta dan surat berharga komersial pada akhir tahun. Itu beberapa hari setelah upaya stimulus pekan lalu oleh bank sentral. Bank sentral Australia memangkas suku bunganya untuk kedua kalinya di bulan Maret.

Tentu saja saat ini harga minyak masih cukup rendah, berpeluang lebih tinggi. Sayangnya OPEC dan Rusia gagal mencapai kesepakatan pada awal Maret untuk membatasi lebih lanjut tingkat produksi minyak. Kini Arab Saudi dan Rusia telah terjebak dalam perang harga yang mengguncang pasar energi dan ekuitas. Arab Saudi tampaknya bertekad untuk melanjutkan upaya berkelanjutan untuk meningkatkan ekspor dalam upaya menekan Rusia dan merebut pangsa pasar dari produsen berbiaya lebih tinggi. Disisi lain, produksi minyak serpih AS diperkirakan akan melihat perlambatan, setelah Kanada melihat kerugian lebih segera karena sebagian besar produksi negara menghadapi biaya impas yang lebih tinggi dan nilai produk yang lebih rendah dibandingkan dengan produksi AS.

Pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan untuk ikut campur dalam perang harga minyak Saudi-Rusia dengan mendorong Saudi untuk memotong produksi minyak dan mengancam Rusia dengan sanksi, The Wall Street Journal melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini. Akhir pekan lalu, Trump mengatakan AS akan membeli minyak dalam jumlah besar untuk mengisi Cadangan Minyak Strategis. SPR memiliki 635 juta barel pada 13 Maret, dengan kapasitas penyimpanan saat ini di 713,5 juta barel.

Ketika harga minyak menetap lebih tinggi, pasar ekuitas juga pulih pada Kamis. Indek Dow Jones ditutup di bawah 20.000 untuk pertama kalinya sejak 2017 pada hari Rabu, tetapi dari terendah sesi setelah Kongres melewati langkah pertama dari dua langkah yang direncanakan yang bertujuan mengurangi kerusakan ekonomi pandemi coronavirus yang ditimbulkan pada bisnis dan konsumen.

“Bahkan jika produksi global tetap statis dalam waktu dekat, apalagi anjak di Arab Saudi meningkatkan pasokan, persediaan akan membengkak karena permintaan gas dan minyak turun drastis dalam minggu-minggu mendatang ketika fasilitas penyimpanan fisik dipenuhi hingga penuh di seluruh dunia,” kata Stephen Innes, kepala strategi pasar di AxiCorp, dalam sebuah catatan kepada klien. “Dalam situasi ini, tidak jelas apakah titik keseimbangan bahkan cocok dengan skenario ini. Ketika penyeimbangan fisik yang cepat dan biadab terjadi, pasar dapat dengan cepat jatuh ke $ 15 WTI atau bahkan lebih jauh, yang sekarang menjadi kasus dasar bagi sebagian orang, ”katanya.