Perangi Corona, Pemerintah Jepang Akan Bagikan Uang Tunai

ESANDAR – Jepang akan memberikan uang tunai kepada rumah tangga sebagai bagian dari paket stimulus yang bernilai lebih dari $ 276 miliar untuk memerangi dampak meluas dari wabah corona. Langkah Tokyo ini sejalan dengan upaya di seluruh dunia untuk menggelar dukungan fiskal besar-besaran untuk menangkis risiko resesi.

Menteri Ekonomi Yasutoshi Nishimura mengatakan paket stimulus, kemungkinan disusun oleh pemerintah pada bulan April, akan cukup berani untuk menangkis krisis yang digambarkannya berpotensi lebih serius daripada ketika jatuhnya Lehman Brothers pada 2008 mengguncang pasar keuangan. “Kami ingin melihat berbagai kemungkinan termasuk pada ukuran pembayaran tunai,” kata Nishimura kepada wartawan setelah rapat kabinet pada hari Kamis, meskipun ia tidak bisa mengatakan pada tahap ini berapa ukuran paket itu.

Gold Trading

Surat kabar Sankei melaporkan pada hari Kamis koalisi yang berkuasa di Jepang sedang mempertimbangkan paket ekonomi bernilai lebih dari 30 triliun yen ($ 276 miliar) untuk menangani kejatuhan virus. Itu akan jauh melebihi paket stimulus 26 triliun yen yang disusun pemerintah pada Desember tahun lalu untuk mengurangi dampak dari perang dagang AS-China terhadap ekonomi yang bergantung pada ekspor.

Jepang harus memperhatikan situasi fiskal saat menyusun stimulus, kata Menteri Keuangan. “Ini adalah situasi krisis sekarang, sehingga pemerintah kemungkinan akan menggunakan uang sebanyak yang diperlukan,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada Reuters. Pejabat tersebut berbicara dengan syarat anonim karena mereka tidak berwenang untuk berbicara di depan umum.

Mengembalikan pajak penjualan sebesar 10% Jepang, sebagaimana yang diusulkan oleh beberapa anggota parlemen partai berkuasa, adalah pilihan yang kurang mungkin mengingat waktu yang diperlukan untuk memberi tahu publik dan membuat pengecer siap untuk tarif pajak baru, dua pejabat pemerintah lainnya mengatakan.

Menteri Keuangan Taro Aso mengatakan pada hari Kamis bahwa pemotongan pajak dapat dimasukkan dalam paket, tetapi tidak mungkin membatalkan pajak penjualan. Dia juga mengatakan kepada wartawan bahwa Jepang harus berhati-hati dengan utang publiknya yang besar ketika menyusun paket stimulus, karena pengeluaran besar bisa memaksanya untuk mengeluarkan lebih banyak utang.

Epidemi virus telah melanda ekonomi Jepang, yang sudah terhuyung-huyung akibat kenaikan pajak penjualan tahun lalu dan permintaan global yang lemah, mempertinggi peluang resesi. Keputusan Bank Sentral Jepang untuk melonggarkan kebijakan moneter pada pertemuan kebijakan yang tidak dijadwalkan pada hari Senin tidak banyak mengubah sentimen pasar, yang diredam oleh kekhawatiran atas kejatuhan virus.

Seorang pembuat kebijakan BOJ telah memperingatkan perlunya bersiap untuk risiko resesi pada tinjauan tingkat Januari – diadakan sebelum epidemi menyebar luas di negara itu, meskipun anggota dewan lainnya resah atas biaya meningkatkan stimulus yang sudah besar.

BOJ pada hari Kamis menawarkan untuk membeli 1 triliun yen obligasi pemerintah Jepang (JGB) dalam operasi yang tidak terjadwal, karena imbal hasil obligasi global melonjak pada penjualan api oleh investor yang mencari untuk mendapatkan uang tunai dan mengurangi risiko. Mengingat amunisi BOJ yang menipis, tanggung jawab sekarang berada pada kebijakan fiskal untuk mengurangi pukulan dari epidemi yang telah mendinginkan konsumsi melalui penutupan sekolah, pembatasan perjalanan, dan pembatalan acara, kata para analis.

Pada Rabu pagi, tercatat sebanyak 29 kematian dan 868 kasus virus korona di Jepang, tidak termasuk yang dari kapal pesiar yang dikarantina di dekat Tokyo bulan lalu dan orang-orang yang kembali dengan penerbangan charter dari Cina, demikian menurut NHK.