Harga Minyak Bervariasi Saat Bursa AS Libur Thanksgiving

JAVAFX – Harga minyak mentah dalam perdagangan di hari Jumat (29/11/2019) bergerak beragam dalam perdagangan yang sepi disaat bursa AS sedang liburan Thanksgivin. Para investor menunggu pertemuan OPEC dan sekutunya pada minggu depan yang dapat mengakibatkan perpanjangan perjanjian pemangkasan produksi untuk mendukung pasar.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 8 sen, atau 0,1%, pada $ 63,79 per barel. Sementara Brent dibursa berjangka ditetapkan untuk kenaikan tipis 0,6% untuk minggu ini, kenaikan mingguan keempat, di mana harga telah naik 3,4%. Pada perdagangan di bursa berjangka, minyak West Texas Intermediate (WTI) berjangka naik 4 sen, atau 0,1%, pada $ 58,15 per barel. Untuk minggu ini, WTI ditetapkan untuk mendapatkan 0,6%, kenaikan mingguan keempat, di mana harga telah naik 3,4%.

Gold Trading

Pada pertemuan minggu depan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutu termasuk Rusia, sebuah kelompok yang dikenal sebagai OPEC +, akan menjadi pusat teratas dalam daftar hal-hal yang harus diperhatikan oleh para investor. Kelompok ini telah sepakat untuk memangkas produksinya sebesar 1,2 juta barel per hari hingga Maret untuk mendukung harga dan analis memperkirakan perjanjian akan diperpanjang karena produksi AS terus mencatat rekor.

Sangat mungkin bahwa kelompok akan memutar-mutar kesepakatan dalam bentuk saat ini sampai setidaknya akhir tahun 2020, tetapi kami melihat ruang lingkup terbatas untuk babak baru pemotongan, mengingat kepatuhan yang tidak merata dan pengembalian yang menurun. Perusahaan minyak Rusia mengusulkan pada hari Kamis untuk tidak mengubah kuota produksi mereka, menekan OPEC + untuk menghindari perubahan besar dalam kebijakan ketika kelompok itu bertemu di Wina pada 5-6 Desember. Namun, risiko-netral adalah tempat yang sangat baik untuk menjadi menjelang akhir pekan karena ada satu ton risiko berita utama yang dapat mengganggu gerobak apel.

Sementara itu, China memperingatkan Amerika Serikat pada hari Kamis bahwa akan diperlukan “penanggulangan tegas” dalam menanggapi undang-undang AS yang mendukung para pemrotes anti-pemerintah di Hong Kong. Investor khawatir setiap langkah seperti itu oleh China akan lebih lanjut menunda perjanjian pendahuluan dengan Amerika Serikat untuk mengakhiri perang dagang mereka yang telah menahan pertumbuhan di ekonomi global dan dalam konsumsi minyak. (WK)