Harga Minyak Melonjak, Tertinggi 11 Bulan Ini

JAVFX – Harga minyak mencapai level tertinggi dalam 11 bulan tepat di bawah $ 57 per barel pada perdagangan di hari Selasa (12/01/2021), didukung oleh rencana Arab Saudi untuk membatasi pasokan, mengimbangi kekhawatiran bahwa meningkatnya kasus virus korona secara global akan mengurangi permintaan bahan bakar.

Harga minyak mentah Brent ditutup naik 92 sen, atau 1,7%, pada $ 56,58 per barel setelah menyentuh level tertinggi sejak Februari lalu di $ 56,75. Sementara harga minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) naik 96 sen, atau 1,8%, menjadi $ 53,28.

Sebagaimana dikabarkan Reuters, bahwa Arab Saudi berencana untuk memangkas produksi dengan tambahan 1 juta barel per hari (bpd) pada bulan Februari dan Maret untuk menjaga persediaan tetap terkendali. Pemotongan Saudi adalah bagian dari kesepakatan yang dipimpin OPEC di mana sebagian besar produsen akan mempertahankan produksi stabil pada bulan Februari. Pemangkasan rekor tahun lalu dari OPEC dan sekutunya membantu minyak pulih dari posisi terendah bersejarah yang dicapai pada bulan April.

Tetapi kepatuhan OPEC + dengan pembatasan produksi minyak yang dijanjikan turun menjadi 75% pada Desember, di antara level terendah sejak pakta pasokan dimulai pada Mei 2020, pelacak tanker Petro-Logistics mengatakan pada hari Selasa, yang dapat membebani harga minyak. Bagaimana tidak,  bisa jadi reli WTI ini berlebihan, mengingat pergerakan harganya di atas rata-rata pergerakan selama 200 minggu, dengan demikian pelaku pasar seharusnya mewaspadai kemungkinan harga di puncaknya.

Disisi lain, produsen minyak serpih menginginkan setidaknya harga minyak mentah WTI bisa ke $ 56 WTI. Menurut survei terbaru dari Federal Reserve wilayah Kansas, perusahaan minyak dan gas melaporkan bahwa harga minyak harus rata-rata $ 56 per barel agar terjadi peningkatan substansial dalam pengeboran, dan harga gas alam harus $ 3,28 per Btu. Harapan industri untuk aktivitas di masa depan meningkat.

Menurut perkiraa,  OPEC dan pengekspor minyak utama dunia, termasuk Arab Saudi, mengalami penurunan kepatuhan sebesar 10 poin persentase menjadi 92 persen bulan lalu. Sepuluh anggota OPEC bagian dari pakta OPEC + memenuhi 82 persen dengan pemotongan produksi pada Desember, dengan kepatuhan merosot sebesar 10 persen bulan ke bulan, kata Petro-Logistics di Twitter.

Sembilan produsen non-OPEC dalam pakta tersebut memiliki tingkat kepatuhan yang lebih rendah. Pada 64 persen di bulan Desember, kepatuhan mereka turun 8 persen bulan ke bulan, menurut perusahaan pelacakan kapal tanker.

Libya misalnya, memulihkan produksi sehingga Libya menyebabkan peningkatan lain dalam produksi OPEC pada bulan Desember, kenaikan keenam dalam enam bulan, survei bulanan Reuters menunjukkan pekan lalu. Ke-13 anggota OPEC memproduksi 25,59 juta barel per hari (bpd) minyak bulan lalu, meningkat 280.000 bpd dibandingkan dengan November, sebagian besar disebabkan oleh kenaikan 150.000 bpd dalam produksi minyak mentah Libya, serta peningkatan yang lebih kecil pada anggota dengan kuota seperti Uni Emirat Arab (UEA), Irak, Angola, dan Nigeria, menurut survei Reuters terhadap data pelacakan kapal tanker dan informasi dari sumber dan sumber OPEC di perusahaan minyak dan konsultan.

Di antara mereka yang memiliki kuota produksi terikat oleh pakta OPEC +, UEA meningkatkan produksi minyak mentahnya sebesar 70.000 barel per hari — peningkatan produksi terbesar di antara anggota OPEC dengan kuota, menurut survei tersebut. Namun, UEA masih dalam kuotanya.

Dua produsen utama lainnya di Teluk Arab, Kuwait dan produsen utama OPEC Arab Saudi, mempertahankan produksinya secara relatif stabil di bulan terakhir tahun 2020. Data resmi OPEC tentang produksi kartel pada bulan Desember diharapkan dalam Laporan Pasar Minyak Bulanan (MOMR) pada 14 Januari.

Produksi minyak mentah AS juga diperkirakan turun 190.000 bph. pada 2021 menjadi 11,1 juta barel per hari, menurut laporan Administrasi Informasi Energi yang dirilis pada hari Selasa, penurunan yang lebih kecil dari perkiraan sebelumnya untuk penurunan 240.000 barel per hari.

Minyak juga naik karena ekspektasi penurunan stok minyak mentah AS. Analis memperkirakan persediaan minyak mentah turun 2,7 juta barel untuk penurunan minggu kelima berturut-turut. Laporan pertama dari dua laporan pasokan minggu ini, dari American Petroleum Institute.

Pasar juga mendapat dukungan oleh prospek peningkatan stimulus ekonomi di Amerika Serikat. Presiden terpilih Joe Biden, yang menjabat pada 20 Januari, telah menjanjikan “triliunan” untuk pengeluaran bantuan pandemi ekstra. Namun, kenaikan harga minyak dibatasi oleh kekhawatiran permintaan karena kasus virus korona meningkat di seluruh dunia. Otoritas China memberlakukan pembatasan baru di daerah-daerah sekitar Beijing pada hari Selasa dan Jepang akan memperluas keadaan darurat di luar Tokyo.

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Pemerintahan Biden, Menteri Pertahanan Siap Tempuh Jalan Baru bagi Militer AS

Kurang dari seminggu setelah kepresidenan Joe Biden, perubahan besar sedang berlangsung di Pentagon sementara presiden baru AS dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin yang baru...

Pimpinan mayoritas Senat AS tinjau penundaan sidang pemakzulan Trump

Pimpinan mayoritas Senat Amerika Serikat, Chuck Schumer, tengah meninjau permintaan perwakilan Partai Republik penundaan dimulainya persidangan pemakzulan mantan Presiden Donald Trump menjadi pertengahan Februari,...

Joe Biden dan Kamala Harris Resmi Jadi Presiden dan Wakil Presiden AS

Joe Biden telah dilantik sebagai Presiden AS ke-46 pada hari Rabu (20/1) di Gedung Capitol. Biden adalah tokoh politik dari Partai Demokrat yang telah bekerja...

Harga minyak bervariasi setelah stok AS meningkat, Brent naik tipis

Harga minyak sedikit bervariasi pada akhir perdagangan Kamis (Jumat pagi WIB), setelah data industri menunjukkan peningkatan tak terduga dalam persediaan minyak mentah AS, menghidupkan...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502