Harga Minyak Mencoba Pulih Meskipun Data Ekonomi AS Diperkirakan Buruk

JAVAFX – Minyak sedang mencoba pemulihan meskipun permintaan berkurang karena wabah Corona dan peningkatan besar dalam persediaan minyak. Presiden Donald Trump dijadwalkan bertemu pimpinan sejumlah perusahaan minyak sementara China telah mengumumkan akan mulai membeli minyak untuk cadangannya. Ini akan menjadi sentimen positif bagi perdagangan hari Kamis (02/04/2020).

Gold Trading

Potensi kenaikan dibayang-bayangi memburuknya kondisi ekonomi AS akibat wabah Corona. Klaim pengangguran mingguan menjadi sorotan hari ini. Setelah melonjak menjadi 3,283 juta dalam pekan lalu, diperkirakan akan naik menjadi 3,5 juta. Namun, Goldman Sachs memperkirakan lebih dari lima juta klaim di tengah krisis yang memburuk.

Payroll Non-Pertanian ADP dan Indeks Manajer Pembelian Manufaktur ISM yang dirilis pada hari Rabu mengalahkan ekspektasi tetapi tampaknya melewatkan perkembangan ekonomi terbaru dalam krisis yang bergerak cepat. Pihak berwenang di AS telah memesan 100.000 kantong mayat sebagai tanda suram potensi parahnya krisis.

Suasana pasar optimis dengan hati-hati pada hari Kamis setelah Senin risk-off. Saham berjangka sedikit lebih tinggi sementara dolar AS naik terhadap yen dan euro, turun terhadap pound dan mata uang komoditas.

Coronavirus telah menginfeksi lebih dari 930.000 orang dan merenggut nyawa 47.000 di seluruh dunia. Kasus AS telah mencapai 200.000. Florida telah bergabung dengan daftar panjang negara-negara bagian yang memaksakan penutupan, menambah tekanan pada ekonomi.

Sementara itu, Italia mengalami peningkatan, tetapi kematian harian di Spanyol dan Prancis telah mencapai titik tertinggi baru. Italia dan Jerman telah memperpanjang pembatasan gerakan mereka setelah Paskah, dan negara-negara lain dapat mengikuti. Negara-negara zona euro terus bertengkar karena saling berhutang, sementara Komisi Eropa sedang mencoba untuk mencari alternatif untuk “obligasi korona.”

Angka coronavirus Cina semakin diragukan. Bloomberg melaporkan bahwa sumber-sumber intelijen AS mengatakan bahwa ekonomi terbesar di dunia menyembunyikan angka kematian sebenarnya. Beijing telah memerintahkan penutupan di sebuah daerah kecil di provinsi Henan, untuk mencegah gelombang kedua infeksi.

Disisi lain, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berada di bawah tekanan karena meningkatnya klaim kesejahteraan dan kelangkaan pengujian COVID-19, terutama di kalangan petugas kesehatan. GBPUSD tetap sangat fluktuatif dibandingkan dengan rekan-rekannya.