Likuiditas Dolar Menghilangkan Resiko, Emas Simpan Potensi Reli

JAVAFX– Harga emas telah kehilangan beberapa dukungan bullish akhir-akhir ini karena dolar AS bergerak lebih tinggi, mengakhiri perdagangan di kuartal ini di kaki depan karena pasar yang relatif tidak likuid melihat pergerakan berlebihan yang menambah dukungan sisi atas.

Gold Trading

Peningkatan likuiditas Dolar AS akan membantu menghilangkan beberapa risiko, sementara paket QE yang luar biasa, dikombinasikan dengan paket stimulus besar pemerintah, yang pada akhirnya akan mengirim tingkat riil pada lintasan menurun, terutama karena bank sentral global akan bersedia untuk biarkan inflasi menjadi panas sebagai bagian dari kerangka kerja penargetan simetris mereka.  Hal ini akan membantu memperkuat reli emas ke posisis multi-tahun.

Sementara itu, COVID-19 terus menyebar dan membuat awal yang suram untuk kuartal ini. Lebih lanjut tentang itu di sini, Wall Street. Kerugian di bursa saham AS menghasilkan awal terburuk hingga seperempat pada rekor, di mana Indek Dow Jones berakhir di sekitar 974 poin lebih rendah, turun 4,4%, dekat 20.943 setelah turun lebih dari 23% untuk penurunan terbesar kuartal pertama pada catatan.

Memang, ada kecemasan yang tinggi atas lintasan dalam kasus COVID-19 dan ketidakpastian, yang dibenci pasar, dan prospek krisis utang negara lain adalah satu yang harus diperhatikan untuk naik lebih lanjut dalam emas. Tenggat waktu diperpanjang untuk penguncian di berbagai negara di dunia memperkuat narasi bullish untuk logam mulia.

Emas saat ini diperdagangkan pada $ 1,592.00, dan melakukan perjalanan antara posisi rendah di $ 1.587,84 dan tertinggi $ 1.596,20 pada perdagangan spot, meskipun mengikuti penutupan negatif dalam perdagangan di bursa berjangka semalam untuk kerugian sesi keempat berturut-turut meskipun ada risiko COVID- 19 menyebar.