Harga Minyak Naik Beruntun Ketiga Kalinya

JAVAFX – Harga minyak mentah di bursa berjangka berakhir lebih tinggi pada hari Kamis, memperpanjang kenaikan mereka ke sesi ketiga berturut-turut, karena potensi penurunan produksi OPEC + memicu beberapa optimisme, meskipun ada peningkatan jumlah COVID-19 kasus di Cina dan perkiraan yang lebih rendah untuk pertumbuhan permintaan minyak.

Gold Trading

“Harga minyak mentah dengan hati-hati mengincar kemenangan tiga hari berturut-turut di tengah langkah bearish yang lebih luas, karena tindakan potensial OPEC + dan upaya untuk menahan COVID-19 meninggalkan ruang untuk optimisme,” kata Robbie Fraser, analis komoditas senior di Schneider Electric, dalam sebuah catatan .

“Sementara kasus COVID-19 yang dikonfirmasi … baru-baru ini melonjak menurut laporan dari provinsi Hubei China, peningkatan ini dikaitkan dengan perubahan dalam metodologi untuk mendiagnosis virus daripada peningkatan penularan yang tiba-tiba,” katanya.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate untuk pengiriman Maret naik 25 sen, atau 0,5%, menetap di $ 51,42 per barel di New York Mercantile Exchange, sementara minyak mentah Brent bulan April naik 55 sen, atau 1 %, menjadi $ 56,34 per barel di ICE Futures Europe. Harga untuk kedua tolok ukur membukukan kenaikan di masing-masing dari dua sesi terakhir.

China pada hari Kamis melaporkan 254 kematian baru dari virus selama 24 jam terakhir, sementara jumlah kasus baru melonjak 15.152, setelah pemerintah menerapkan metodologi baru di provinsi Hubei yang terpukul untuk mendiagnosis infeksi galur baru coronavirus yang dilaporkan berasal. di Wuhan, Cina, tahun lalu dan baru-baru ini diklasifikasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai penyakit coronavirus. Angka-angka baru membawa total kematian akibat wabah di 1.362, sementara jumlah total kasus yang dikonfirmasi naik menjadi 59.804.

Meskipun ada berita, “minyak kembali karena benar-benar tidak mengejutkan bagi para pedagang bahwa China tidak melaporkan kasus,” kata Phil Flynn, analis pasar senior di The Price Futures Group.

Juga, Badan Energi Internasional melaporkan penurunan permintaan “juga tidak mengejutkan,” katanya kepada MarketWatch. “Saya pikir perdagangan telah memberi harga lebih banyak kerusakan permintaan daripada yang sebenarnya terjadi.”

IEA pada hari Kamis menurunkan perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak ke laju paling lambat sejak 2011, menyalahkan wabah virus. Badan yang berbasis di Paris sekarang mengharapkan permintaan global untuk minyak mentah tumbuh 825.000 barel per hari pada tahun 2020, turun 365.000 barel per hari dari perkiraan sebelumnya.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) pada hari Rabu juga memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak mentah tahun ini.

Pada pertemuan awal bulan ini, Komite Teknis Bersama kelompok merekomendasikan untuk memperpanjang pengurangan produksi saat ini yang dimulai pada Januari hingga akhir tahun ini. Mereka sebelumnya ditetapkan akan berakhir pada akhir Maret. Komite juga merekomendasikan “penyesuaian lebih lanjut dalam produksi sampai akhir kuartal kedua.” OPEC dan OPEC + akan mengadakan pertemuan resmi berikutnya pada 5 Maret hingga 6 Maret di Wina.

Flynn mengatakan dia yakin Rusia yang bukan anggota OPEC akan “pada akhirnya menyerah pada OPEC karena pengurangan produksi.”

Pada hari Rabu, data dari Administrasi Informasi Energi Rabu bahwa pasokan minyak mentah AS naik untuk minggu ketiga berturut-turut, naik 7,5 juta barel untuk pekan yang berakhir 7 Februari, sementara pasokan bensin dan sulingan turun lebih rendah