Harga Emas Naik, Mengincar $1.637

JAVAFX – Harga emas di bursa berjangka AS berakhir lebih tinggi pada hari Kamis (13/02/2020) karena kekhawatiran baru tentang wabah virus menggeser kekhawatiran investor kembali ke implikasi ekonomi dari penyakit, tetapi menekan harga emas.

Gold Trading

Pejabat kesehatan Cina mengubah metode mendiagnosis kasus penyakit, yang secara resmi bernama COVID-19. Akibatnya, ada peningkatan tujuh kali lipat dalam jumlah kasus baru COVID-19, penyakit coronavirus baru yang pertama kali diidentifikasi pada bulan Desember di Wuhan, Cina, berdasarkan pada protokol diagnostik baru, menurut Komisi Kesehatan Nasional China.

Emas untuk kontrak pengiriman bulan April, pada bursa Comex naik $ 7,20, atau 0,5%, menjadi $ 1.578,80 per ounce. Harga membukukan kenaikan pada hari Rabu, kenaikan kelima dalam enam sesi.

Emas masih menjadi pertahanan strategis para investor menghadapi resiko global yang kian mendidih. Terlepas dari rantai pasokan dan kontraksi permintaan, memang terlalu dini untuk menurunkan wabah pandemik Corona menjadi sekedar sakit flu saja.

Harga logam mulia juga diuntungkan dari penurunan suku bunga obligasi pemerintah, yang telah menarik tawaran karena kekhawatiran akan wabah Corona dan potensinya untuk menghambat pertumbuhan ekonomi global.

Imbal hasil Obligasi AS tenor 10 tahun turun 1,7 basis poin menjadi 1,603%. Hasil lebih rendah dapat meningkatkan daya tarik komoditas yang tidak menawarkan kupon. Indek Dow Jones juga bergerak lebih rendah setelah perdagangan emas berjangka berakhir, hal ini semakin memperkuat potensi permintaan emas sebagai aset surga dimasa depan.

Sementara itu, dalam data ekonomi, harga konsumen Januari naik 0,1% sederhana, tetapi naik 0,2% lebih tinggi setelah angka dilucuti untuk makanan dan harga energi. Klaim pengangguran awal AS untuk pekan yang berakhir pada 8 Februari naik tipis menjadi 2.000 menjadi 205.000, menggarisbawahi kekuatan pasar tenaga kerja.

Saat ini, rentang perdagangan emas adalah $ 1.550 – $ 1.590. Jika emas berhasil menembus dan bertahan diatas $ 1.590, maka target kenaikan selanjutnya akan mengarah ke $ 1.637. Memang hingga kini tidak ada pihak yang bisa memprediksi dampak ekonomi secara aktual dari wabah corona . Namun, semakin lama Covid-19 ini menyebar, semakin besar peluang emnas menuju ke harga $ 1.700 di bulan depan dan semakin dalam kemerosotan ekonomi global. (LH)