Harga Minyak Naik Dibayangi Kekhawatiran Permintaan

JAVAFX – Meskipun minyak mengalami kenaikan yang signifikan selama beberapa minggu terakhir, ketidakpastian permintaan terus mempengaruhi harga. Merebaknya gelombang kedua virus Covid-19 baru di India telah membuat pasar khawatir tentang permintaan bahan bakar di konsumen minyak terbesar ke-3 di dunia.

Menurut kilang milik negara India, Bharat Petroleum, keseluruhan permintaan bahan bakar di India kini diperkirakan turun sekitar 7% dari level sebelum COVID-19 pada April 2019. Selain itu, kilang telah menunda rencana pemeliharaan, yang telah mengganggu pengoperasian kilang di banyak negara. wilayah di seluruh negeri.

Meskipun demikian, harga terus naik meskipun krisis kesehatan yang belum pernah terjadi sebelumnya di India, yang saat ini melaporkan lebih dari 400.000 kasus baru per hari, tidak termasuk kasus yang belum dilaporkan.

Namun, baru-baru ini, beberapa bank investasi telah memperkirakan bahwa harga minyak mentah dapat mencapai $ 80- $ 85 pada paruh kedua tahun ini, karena Eropa, dan banyak kawasan lain, keluar dari lockdown dan penerbangan antarbenua mulai memperoleh keuntungan. Selain itu, agenda pemulihan COVID Administrasi Biden dan kekhawatiran berkelanjutan dari gelembung inflasi dapat mendukung prospek harga ini karena Federal Reserve AS mempertahankan kebijakan suku bunga mendekati nol. Perlu dicatat bahwa pasar minyak mentah lebih didorong oleh optimisme daripada fundamental.

Ada beberapa alasan mengapa harga tidak bisa lebih tinggi dari level saat ini.

Pertama, dengan dimulainya kembali aktivitas penerbangan internasional, tetap saja permintaan minyak diperkirakan tidak akan mencapai tingkat pra-pandemi tahun ini, dan menurut perkiraan kami sendiri, dibutuhkan waktu hingga 2023 untuk mencapai tingkat permintaan 2019 sekitar 100 juta barel per hari. Ini juga diprediksi oleh IEA, dan IATA yang melihat pergerakan penerbangan internasional akan kembali ke level 2019 pada pertengahan 2023.

Kedua, Kenaikan harga yang berkelanjutan dapat mempengaruhi pemulihan permintaan yang rapuh. Salah satu ancaman utama bagi pasar minyak mentah adalah bahwa kenaikan harga yang berkelanjutan dapat mulai mempengaruhi permintaan minyak global dan mendorong lebih banyak pasokan dari negara-negara non-OPEC, terutama dari Amerika Serikat.

Saat ini, produksi minyak di AS telah stagnan sepanjang tahun pada 10,90 – 11 juta barel per hari, namun jumlah rig minyak naik menjadi sekitar 342 rig minggu lalu, menunjukkan peningkatan yang hati-hati dalam aktivitas pengeboran. Namun, kenaikan harga lebih lanjut pasti akan menarik produsen minyak serpih di AS untuk meningkatkan produksinya.

Pekan lalu, laporan persediaan minyak mentah EIA menawarkan gambaran bullish ke pasar, menunjukkan bahwa stok minyak AS hanya meningkat 100.000 barel, sementara stok komersial saat ini berada di 493,1 juta barel. Produksi minyak turun 100.000 bpd w / w menjadi 10.9 juta bpd sementara impor bersih naik 1.2 juta bpd, dan throughput kilang meningkat 253.000 bpd menjadi 15.02 juta bpd. Permintaan produk minyak bumi naik 1,63 juta barel per hari mencapai 20,40 juta barel per hari yang menempatkan permintaan minyak AS kembali ke tingkat sebelum pandemi.

Ketiga, OPEC + masih memegang kendali. OPEC + yang saat ini menahan sekitar 6,5 juta barel per hari akan mulai mengembalikan barel yang ditahan untuk meningkatkan pendapatan, yang dapat membatasi tingkat kenaikan harga. Selama tiga bulan ke depan, grup tersebut diharapkan menghasilkan 2,1 juta barel per hari.

Keempat, Iran bertujuan untuk mengekspor 2,5 juta barel per hari setelah sanksi AS dicabut. Pasokan tambahan juga diharapkan datang dari Libya, yang diharapkan menstabilkan ekspor minyaknya, dan dari Iran yang saat ini sedang merundingkan kembali kesepakatan nuklir dengan kekuatan Barat. Dalam kasus kesepakatan diplomatik antara Iran dan kekuatan Barat dan tetangga GCC-nya, negara tersebut dapat memutuskan untuk meningkatkan ekspor minyaknya secara resmi. Pernyataan terbaru dari pejabat Iran memperkirakan kenaikan ekspor minyak mentah sekitar 2,5 juta barel per hari jika sanksi dicabut.

Mengawali perdagangan minggu ini, harga minyak mentah AS naik 1,17% menjadi $ 65,66 per barel. Minyak mentah Brent naik menjadi 1,11% menjadi $ 69,04 per barel di perdagangan Asia karena gangguan terhadap pasokan AS mengguncang pasar energi. 

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Putin puas dengan alasan Biden yang menyebutnya pembunuh

Presiden Rusia Vladimir Putin pada Rabu (16/6) mengatakan bahwa Presiden Amerika Serikat Joe Biden telah meneleponnya untuk menjelaskan alasan memanggil dirinya "seorang pembunuh" pada...

Biden Umumkan Kematian Champ, Anjing Peliharaannya

Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden dan ibu negara Jill Biden pada Sabtu (19/6) mengumumkan bahwa anjing peliharaan mereka yang bernama Champ telah mati. Anjing...

Presiden Biden Resmikan Juneteenth Jadi Hari Libur Nasional

Presiden Amerika Serikat Joe Biden, Kamis (17/6), menandatangani undang-undang yang memberlakukan satu hari libur federal baru untuk memperingati berakhirnya perbudakan di Amerika Serikat. Juneteenth National...

Biden teken UU tentang libur 19 Juni, atasi ketakadilan historis AS

Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris menandatangani undang-undang pada Kamis (17/6) untuk menjadikan 19 Juni sebagai hari libur federal untuk memperingati...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502