Harga Minyak Naik Lebih dari 1% Didukung Pernyataan Trump Untuk Intervensi Arab Saudi

0
73
harga minyak 1%

JAVAFX – Harga minyak naik lebih dari 1% pada hari Jumat, memperpanjang rebound tajam daris esi sebelumnya, setelah Presiden AS, Donald Trump mengisyaratkan bahwa ia dapat campur tangan dalam perang harga minyak antara Arab Saudi dan Rusia pada waktu yang tepat.

Harga minyak naik juga didukung oleh rencana AS untuk membeli minyak untuk persediaan daruratnya, sementara regulator di negara bagian penghasil minyak terbesar di Texas dilaporkan mempertimbangkan untuk membatasi produksi.

Kontrak berjangka minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) yang lebih aktif untuk Mei naik $ 1,01, atau 3,9% pada $ 26,92 per barel pada 0352 GMT. Minyak mentah berjangka AS untuk April (CLc1) naik 92 sen, atau 3,7% menjadi $ 26,14 per barel. Kontrak bulan depan April, yang melonjak 24% pada hari Kamis, berakhir kemudian pada hari Jumat. Minyak mentah berjangka Brent (LCOc1) naik 57 sen, atau 2%, menjadi $ 29,04 per barel. Brent naik 14,4% pada hari Kamis dalam kenaikan satu hari terbesar sejak September.

Minyak mentah AS dan Brent keduanya jatuh sekitar 40% dalam dua minggu terakhir sejak pembicaraan antara Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, termasuk Rusia, mogok, yang menyebabkan Arab Saudi meningkatkan pasokan.

Pemerintahan Trump sedang mempertimbangkan dorongan diplomatik untuk membuat Arab Saudi menutup keran dan menggunakan ancaman sanksi terhadap Rusia untuk memaksa mereka mengurangi produksi, Wall Street Journal melaporkan, mengutip sumber-sumber yang tidak dikenal.

Harga minyak (USOIL) pada platform perdagangan MT5 di PT JavaGlobal Futures bergerak naik di level 27.429 dari level pembukaan 25.696. pergerakan USOIL masih berpeluang naik ke R1 di level 28.613.