Harga Minyak Terus Tunjukkan Tren Positifnya

JAVAFX – Harga minyak terus tunjukkan tren positifnya pada perdagangan minyak siang hari jelang sore ini dimana kondisi ini terjadi ketika ekskalasi tarif AS dengan China masih meningkat.

Sebelumnya pemerintah AS telah mengumumkan tarif baru bagi China dengan tarif 10% bagi $200 milyar produk asal China karena dianggap telah melakukan rasa yang tidak adil dalam berdagangnya. Karena masalah tarif masih terus menghantui pasar minyak dimana kondisi ini bisa membuat permintaan dari beberapa negara konsumen minyak utama dunia seperti China dan India terus berkurang karena perang tarif telah menurunkan kinerja ekonomi mereka. Turunnya kinerja ekonomi biasanya berdampak bahwa harga minyak dalam tekanan.

Dan Presiden Trump berkeluh kesah di Twitter dengan menyatakan ingin agar OPEC menaikkan jumlah produksinya dengan tujuan harga minyak bisa ditekan. Trump menyatakan bahwa keamanan Timur Tengah telah dijaganya selama ini dan dirinya berharap bahwa OPEC segera menaikkan produksinya supaya harga minyak juga segera turun. Harapan ini bisa disetujui oleh para peserta OPEC meeting di akhir pekan lalu, namun nyatanya hasil pertemuan tersebut tidak ada sesuatu kesepakatan kenaikan produksi OPEC dalam waktu cepat.

Tingginya harga minyak selain karena pembatasan produksi minyak OPEC, kondisi sanksi minyak Iran telah membuat beberapa negara juga sedang kebingungan mencari pasokan baru. Arab Saudi dan Rusia sendiri masih belum mampu meningkatkan besaran produksinya secara cepat untuk menutup kekurangan pasokan minyak Iran. Sampai saat ini, beberapa negara OPEc lainnya masih belum ada keinginan menaikkan produksinya.

Arab Saudi sendiri diperkirakan akan melepas 1 juta barel cadangan strategisnya untuk memberikan jaminan ketersediaan pasokan minyak dunia akibat dari sanksi Iran. JPMorgan memperkirakan bahwa produksi minyak Iran akan turun lebih dari 1,5 juta bph akibat sanksi AS nantinya.

Hal ini telah membuat harga minyak jenis West Texas Intermediate kontrak September di bursa New York Mercantile Exchange divisi Comex untuk sementara menguat $0,86 atau 1,22% di level $71,64 per barel. Sedangkan minyak Brent kontrak Oktober di pasar ICE Futures London untuk sementara menguat $1,04 atau 1,32% di harga $79,84 per barel.

Namun kondisi perang tarif ini sungguh mengganggu pergerakan minyak. Perang dagang akan membawa konsekuensi akan turunnya pertumbuhan sebuah negara sehingga permintaan akan minyak juga dapat dipastikan mengalami penurunan. Inilah yang ditakutkan oleh pelaku pasar jika masalah perang dagang kembali memanas. Harapannya dalam waktu dekat Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin segera berunding dengan pihak China untuk menyelesaikan masalah perdagangan mereka sehingga tensi perang dagang bisa berkurang.

(Sumber: Analis JAVAFX)
Author : Adhi Gunadhi

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.