Harga Minyak Turun Khawatir Permintaan Terganggu, Meski Pasokan OPEC Turun

JAVAFX – Harga minyak mentah dalam perdagangan di bursa berjangka berakhir turun dalam perdagangan hari Senin (07/10/2019) menghapus kenaikan sebelumnya. Ini merupakan penutupan yang lebih rendah karena masih khawatir dengan permintaan, meski produksi OPEC telah turun. Sebagaimana dikabarkan bahwa produksi OPEC dibulan September memposting penurunan bulan ke bulan terbesar dalam 17 tahun, demikian menurut survei S&P Global Platts.

Gold Trading

Para pialang bersiap untuk pembicaraan terjadwal antara AS dan negosiator perdagangan China pada akhir minggu yang dapat membantu menentukan prospek permintaan energi. Pasar masih mengharapkan pulihnya permintaan untuk mengambil momentum lagi. Dengan demikian pembicaraan perdagangan pada akhir minggu akan diawasi dengan sangat cermat.

Pada hari Senin, penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow mengatakan kepada wartawan bahwa dia optimis bahwa pejabat perdagangan dari AS dan Cina akan membuat kemajuan dalam kesepakatan, dan bahwa AS terbuka untuk kesepakatan jangka pendek selama “masalah struktural” ditangani , menurut Fox News.

Sepertinya para pialang minyak berharap untuk “kesepakatan yang lebih komprehensif,” ungkap Phil Flynn, analis pasar senior di Price Futures Group, mengatakan kepada MarketWatch mengikuti berita tersebut, saat ia menjelaskan kemunduran harga minyak. Pasar menunjukkan “sedikit kekecewaan, tapi saya kira beberapa kesepakatan dengan kerangka kerja untuk kesepakatan yang lebih besar lebih baik daripada tidak sama sekali.”

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman November turun 6 sen, atau 0,1%, menjadi menetap di $ 52,75 per barel di New York Mercantile Exchange (NYMEX). Minyak WTI AS menghentikan penurunan beruntun delapan hari pada hari Jumat tetapi mengalami kemunduran mingguan 5,5% – terbesar sejak pekan yang berakhir 19 Juli. Sementara minyak mentah Brent untuk kontrak pengiriman bulan Desember turun 2 sen menjadi berakhir pada $ 58,35 per barel. Dalam sepekan, Brent turun 4,4% minggu lalu.

Menurut Baker Hughes pada hari Jumat, jumlah rig minyak AS turun selama tujuh minggu berturut-turut, tiga hingga 710 minggu lalu. “Hitungan rig telah menurun dalam 30 dari 40 minggu terakhir tahun ini,” kata Flynn. “Kami percaya bahwa produksi minyak A.S. akan mulai mandek saat investasi mengering. Produksi minyak AS terhenti. ”

Sebuah survei dari S&P Global Platts yang dirilis Senin pagi menunjukkan bahwa produksi minyak mentah OPEC turun menjadi 28,45 juta barel per hari pada September, turun 1,48 juta barel per hari dari Agustus — penurunan bulan ke bulan terbesar dalam hampir 17 tahun.

“Serangan terhadap fasilitas pemrosesan Abqaiq Arab Saudi dan ladang Khurais menyebabkan produksi minyak mentahnya merosot menjadi 8,45 juta [barel per hari] pada bulan September, yang, dikombinasikan dengan efek sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela, menyebabkan produksi OPEC turun menjadi 28,45 juta b / d, ”kata survei itu.

Dalam wawancara dengan Bloomberg TV pada hari Jumat, Menteri Negara Nigeria untuk Sumber Daya Minyak Timipre Sylva mengatakan Nigeria dan anggota OPEC lainnya siap untuk memotong pasokan minyak lebih lanjut jika harga terus jatuh.

Pada hari Rabu, pasar minyak akan mendapatkan pembaruan tentang pasokan minyak bumi mingguan A.S. dari Administrasi Informasi Energi. Kelompok perdagangan American Petroleum Institute akan mengeluarkan angka sendiri Selasa malam.

Stok minyak mentah diperkirakan naik 2,4 juta barel untuk pekan yang berakhir 4 Oktober, menurut analis yang disurvei oleh S&P Global Platts. Survei juga menunjukkan ekspektasi untuk penurunan pasokan 1,2 juta barel untuk bensin dan 2,5 juta barel untuk sulingan, yang termasuk minyak pemanas.

Juga akhir pekan ini, pasar akan melihat pembaruan bulanan untuk perkiraan permintaan minyak global dari OPEC pada hari Kamis dan Badan Energi Internasional pada hari Jumat, kata para analis. (WK)