Harga Minyak Turun Setelah Rencana Pertemuan OPEC Plus Diundur

JAVAFX – Harga minyak mentah di bursa berjangka berakhir lebih rendah pada hari Senin (06/04/2020), dimana harga patokan AS membukukan kerugian 8% setelah pertemuan utama produsen minyak mentah utama, termasuk Arab Saudi dan Rusia, sementara bergeser ke Kamis, di tengah meningkatnya ketegangan antara produsen minyak terbesar dunia pada akhir pekan.

Gold Trading

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutu-sekutunya, termasuk Rusia, akan mengadakan pertemuan akhir pekan ini dalam upaya untuk menempa gencatan senjata dan menstabilkan harga energi yang terpukul habis setelah permusuhan antara Riyadh dan Moskow meningkat, menyebabkan keterlambatan dalam pertemuan virtual hingga Kamis dari Senin yang semula dijadwalkan.

Selama akhir pekan, Arab Saudi dan Rusia terjebak dalam perselisihan, keduanya saling menyalahkan atas jatuhnya harga energi global.

Ego dan perang produksi dan pembicaraan tentang kerja sama global telah menciptakan volatilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan latar belakang rekor pemusnahan permintaan akibat wabah Corona. Banyak yang memperkirakan bahwa harga minyak akan jatuh setelah penundaan pertemuan OPEC plus yang diatur dengan cepat. Namun minyak tidak tertabrak sekeras yang diperkirakan, sebagian karena laporan yang bertentangan tentang kemajuan antara musuh-musuh produksi Arab Saudi dan Rusia.

Kirill Dmitriev, kepala eksekutif Dana Investasi Langsung Rusia mengatakan kepada CNBC hari Senin bahwa Moskow dan Riyadh “sangat, sangat dekat” dengan kesepakatan pengurangan produksi minyak.

Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS untuk pengiriman Mei turun $ 2,26, atau 8%, menjadi menetap di $ 26,08 per barel di New York Mercantile Exchange, setelah harga bulan depan pada hari Jumat mengakhiri minggu 31,8% lebih tinggi – memposting satu terbesar – persentase kenaikan minggu pada rekor, menurut Dow Jones Market Data.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman bulan Juni sementara itu, turun $ 1,06, atau 3,1%, menjadi $ 33,05 per barel di ICE Future Europe, setelah memasukkan kenaikan mingguan 22% pada hari Jumat.

Lupakan semua drama, mengingat tekanannya terlalu tinggi untuk OPEC plus untuk tidak memotong. Meskipun diplomasi minyak global lebih gila dari sebelumnya, kebenarannya adalah tekanan harga, tetapi yang lebih penting adalah tekanan diplomatik, akan memaksa tindakan.

Harga minyak mentah sebagian besar jatuh bebas, jatuh pada Maret setelah aliansi OPEC dan produsen utama lainnya, yang dikenal sebagai OPEC +, gagal menyetujui pemotongan produksi, dan Rusia dan Arab Saudi melancarkan perang harga bahkan ketika pandemi coronavirus melihat permintaan turun tajam karena maskapai penerbangan di seluruh dunia menghentikan penerbangan.

Pembicaraan tentang pertemuan negara adidaya minyak terjadi setelah Presiden Donald Trump pekan lalu mengatakan bahwa ia telah menyarankan bahwa aliansi besar produsen minyak dengan Rusia, Arab Saudi, dan mungkin bahkan AS, dapat dicapai.

Dalam laporan penelitian hari Jumat, analis minyak Barclays Amarpreet Singh mengatakan Barclays “tidak berpikir bahwa perjanjian OPEC + akan bergantung pada kolaborasi yang lebih luas, tetapi tidak akan pernah terjadi sebelumnya untuk produsen non-OPEC juga ikut,” untuk membantu menstabilkan harga .

Sementara itu, “A.S. produksi juga diperkirakan akan menghadapi penurunan yang signifikan bahkan tanpa… pengurangan yang diamanatkan, dengan rig telah mencatat kerugian curam selama dua minggu, ”kata Robbie Fraser, analis komoditas senior di Schneider Electric.

“Namun, faktor pasokan terus kekurangan skala apa yang saat ini disaksikan di sisi permintaan,” katanya dalam pembaruan pasar. “Sampai dampak COVID-19 pada permintaan minyak mentah global mereda, tidak ada kombinasi pengurangan pasokan jangka pendek yang akan cukup untuk mencegah rekor kondisi kelebihan pasokan.”

Kembali ke Nymex, harga untuk produk minyak selesai dengan catatan beragam setelah membukukan keuntungan untuk sesi Jumat. Bensin Mei RBK20, 1,881% menambahkan hampir 1,5% menjadi 70,16 per galon, tetapi Mei memanaskan minyak HOK20, 2,094% turun 2,3% menjadi $ 1,0457 per galon.

Baker Hughes pada hari Jumat melaporkan penurunan sebesar 64 dalam jumlah total rig pengeboran AS aktif.

“Sebagian besar penurunan itu berasal dari wilayah Permian, di mana produksi gas alam terkait tumbuh hampir 30% YoY pada tahun 2019,” kata Christin Redmond, analis komoditas di Schneider Electric. “Penurunan kuat pada rig mungkin merupakan sinyal bahwa produksi gas terkait akan segera mulai menurun pada penurunan produksi minyak mentah, meskipun kemungkinan akan ada kelambatan sebelum data produksi mulai mencerminkannya.”