Soal Minyak, Arab Saudi Berharap Brazil Dapat Diajak Kerjasama

JAVAFX – Menteri energi Brasil mengatakan pada hari Senin (06/04/2020) bahwa mereka akan menghadiri pertemuan para menteri minyak G20 bahwa Arab Saudi berusaha untuk bersama-sama mengurangi produksi minyak, Reuters melaporkan pada hari Senin. Arab Saudi sendiri memperpanjang undangan ke Brasil pada hari Minggu.

Gold Trading

Pasar skeptis terhadap kesepakatan pemangkasan produksi yang tidak melibatkan Amerika Serikat, tetapi Brasil adalah produsen minyak yang diharapkan menjadi pendorong pertumbuhan terbesar ketiga untuk pasokan non-OPEC tahun ini di belakang Amerika Serikat dan Norwegia. Menurut OPOM Februari MOMR, produksi Brasil diperkirakan akan tumbuh sebesar 310.000 barel per hari pada tahun 2020.

Produksi minyak Brasil mencapai 3 juta barel per hari pada November 2019, menurut Badan Perminyakan Nasional Brazil, dengan total produksi minyak dan gas mencapai 3,95 juta barel per hari.

Dipihak lain, Norwegia juga berencana menghadiri pertemuan G20. Jika Brasil dan Norwegia setuju untuk naik kereta OPEC + dengan pengurangan produksi, itu akan menambah kekuatan pengontrol pasar yang dimiliki grup. Itu jika grup dapat mencapai konsensus.

Beberapa sumber TASS menyarankan pada Senin sore bahwa kelompok itu mungkin mengalami kesulitan menyepakati volume individu untuk pemotongan, yang mengarah ke kelompok mendorong pertemuan kembali ke Kamis. Salah satu sumber menyatakan bahwa Rusia dan Arab Saudi — dua produsen terbesar dari kesepakatan pemangkasan produksi yang berakhir 1 April — yang tidak dapat mencapai kesepakatan.

Kelompok ini masih bersemangat untuk membuat Amerika Serikat ikut serta dalam setiap pemotongan produksi untuk memberikan kelompok lebih berat untuk menaikkan harga minyak, meskipun Presiden Trump mengatakan dalam briefing harian bahwa masalah partisipasi AS dalam setiap pemotongan produksi belum dijanjikan.

WTI telah merosot 7,45% pada Senin sore menjadi $ 26,23.