Hong Kong Menghentikan Perdagangan Derivatif Setelah Alami Masalah Teknis

 

Operator transaksi perdagangan Hong Kong menghentikan perdagangan derivatif pada hari Kamis (5 September) karena masalah konektivitas yang tidak ditentukan, sehingga hal ini memperdalam kerugian di pasar saham lokal pada saat situasi yang sensitive meningkat tentang status Hong Kong sebagai pusat keuangan utama Asia.

Gold Trading

Langkah untuk menunda perdagangan di sore hari hingga setelah sesi perdagangan berakhir setelah Hong Kong Exchanges & Clearing Ltd mengalami masalah teknis dengan platform turunannya pada Kamis pagi. Situs web bursa juga menghadapi masalah akses intermiten. HKEX mengatakan sistem kliring untuk derivatif akan tetap terbuka untuk sesi sore dan bahwa semua pasar lainnya tetap beroperasi penuh.

Masalah-masalah yang menghambat perdagangan di pagi hari terjadi tepat ketika Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam memberikan konferensi pers tentang demonstrasi yang telah mengguncang bekas koloni Inggris selama tiga bulan, di mana dia menolak seruan pemrotes untuk segera memenuhi sisa permintaan mereka. MSCI Hong Kong Index turun 1,6 persen pada 14:56 waktu setempat, sehingga memperpanjang penurunan setelah penghentian perdagangan derivatif. Ini merupakan kejadian terbesar sejak 2011 pada hari Rabu ketika Lam secara resmi menarik RUU ekstradisi yang kontroversial.

Menurut James Wong, Kepala Bagian Solusi transaksi perdagangan Asia Pasific untuk tim derifatif ekuitas di BNP Paribas, sejak ia terjun ke bisnis ini tahun 2003, tidak pernah ia mengalami hal seperti ini, di mana tidak ad cara yang efisien untuk melakukan lindung nilai karena pasar berjangka tutup.

Banyak investor yang  kesulitan di Bursa Hong Kong kali ini karena kesulitan melakukan lindung nilai akibat bursa di tutup mendadak karena masalah koneksi ini.