IEA Menurunkan Prospek Pengolahan Minyak Global Akibat Corona

JAVAFX – Badan Energi Internasional (IAEA), Kamis (13/02/2020), merevisi prospek untuk pengolahan minyak mentah secara global karena wabah Corona. Menurut catatan, pengolahan minyak secara global “hanya” 700.000 b / d pada tahun 2020 diperkirakan bisa turun menjadi 82,7 juta b / d sebagai akibat dari kontrak yang harus minyak mentah Cina. Total produksi kilang 2020 telah direvisi turun sebesar 600.000 b / d, “mengikuti penurunan peringkat permintaan karena dampak dari virus corona baru (Covid-19).

Gold Trading

Produksi penyulingan China untuk kuartal pertama telah dipotong sebesar 1,1 juta b / d menjadi 12,2 juta b / d dan sekarang diperkirakan akan mengalami kontraksi sebesar 500.000 b / d tahun dalam setahun, kata IEA dalam laporan bulanan terbarunya.

Secara Global di Q1 juga diperkirakan turun 1 juta b / d menjadi 80,9 juta b / d, menjadikannya “kuartal keempat berturut-turut dari penurunan tahun-ke-tahun yang cukup besar.” Namun agensi mengharapkan “pemulihan bertahap” atau asupan kilang dari Q2.

Badan tersebut juga telah merevisi turun estimasi 2019-nya, dengan 2019 kilang global diperkirakan mencapai 82 juta b / d atau turun 350.000 b / d pada tahun tersebut. Meskipun jatuh, produksi berlebih pada tahun 2018, “ketika peningkatan kilang berjalan tiga kali lipat tingkat pertumbuhan permintaan produk olahan”, memastikan “kurangnya turbulensi di pasar produk pada Januari 2020” ketika peraturan baru tutup kapal berbahan bakar sulfur sulfur dari Organisasi Maritim Internasional yang baru berlaku.

Peluncuran peraturan bahan bakar bunker baru IMO “mendorong margin penyulingan sederhana berdasarkan minyak mentah manis”, kata IEA, menambahkan bahwa margin hidro-skimming mentah manis menyalip marjin coking asam di “fenomena langka.”

Retakan minyak bahan bakar sulfur tinggi melonjak karena pasokan yang ketat “dari aktivitas penyulingan yang lebih rendah” tetapi juga “permintaan yang kuat” dari kilang di Pantai Teluk AS untuk “bahan baku berat untuk memberi makan unit konversi.” Akibatnya, bahan bakar minyak Rusia yang dijalankan langsung telah menemukan outlet “di Pantai Teluk AS, di mana penyuling haus akan molekul yang lebih berat, dengan tidak adanya nilai Venezuela dan ketersediaan yang lebih rendah dari Meksiko.”

Berlawanan dengan ekspektasi, peraturan IMO yang baru telah gagal untuk meningkatkan pasar distilasi, dengan perusahaan-perusahaan minyak mengindikasikan dalam laporan terbaru mereka bahwa ekspektasi ini akan terwujud di akhir tahun