Impor Minyak Mentah China Dari Arab Saudi Turun, Dari Rusia Naik

JAVAFX – Impor minyak mentah China di bulan Maret dari pemasok utama Arab Saudi turun 1,6% dari tahun sebelumnya, sementara pembelian dari pemasok No.2 Rusia naik 31%, demikian perhitungan Reuters berdasarkan data pabean pada hari Minggu (03/05/2020).

Gold Trading

Impor minyak mentah China di bulan Maret naik 4,5% dari tahun sebelumnya menjadi 9,68 juta barel per hari (bpd) karena penyuling menumpuk di kargo yang lebih murah meskipun permintaan bahan bakar dalam negeri menurun dan penurunan tingkat pemurnian karena dampak pandemi COVID-19.

Pengiriman dari Arab Saudi adalah 7,21 juta ton, atau 1,7 juta barel per hari, data dari Administrasi Umum Kepabeanan menunjukkan. Impor tersebut turun dari 1,73 juta barel per hari setahun sebelumnya dan rata-rata impor harian 1,79 juta barel per hari selama dua bulan pertama tahun ini.

Sementara Rusia memasok 7,02 juta ton bulan lalu, atau 1,66 juta barel per hari, turun dari 1,71 juta barel per hari yang tercatat untuk dua bulan pertama, data menunjukkan.

Kilang minyak negara sebagian besar mempertahankan pemotongan produksi dalam pada bulan Maret untuk mengurangi stok bahan bakar mereka, pabrik independen menaikkan tingkat menjalankan karena penurunan harga minyak sebagian dipicu oleh janji Saudi dan Rusia untuk meningkatkan pasokan meningkatkan margin penyulingan.

Arab Saudi dan anggota lain dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak serta produsen lain telah mencapai kesepakatan baru tentang pengurangan produksi, membantu mengangkat harga minyak dari posisi terendah historis tetapi dengan banyak yang mengatakan bahwa pengurangan yang lebih dalam akan diperlukan.

Impor China dari Amerika Serikat tetap mendekati nol pada bulan Maret. Setelah jatuh tahun lalu karena perang dagang AS-Cina, mereka diperkirakan akan meningkat pada 2020 setelah Beijing mulai memberikan keringanan tarif atas barang-barang AS termasuk minyak mentah mulai awal Maret.

Tidak ada pengiriman dari Venezuela selama lima bulan berturut-turut, karena China National Petroleum Corp, klien minyak utama Caracas, menjauhi minyak mentah Venezuela untuk menghindari pelanggaran terhadap sanksi sekunder A.S.

Data juga menunjukkan impor China dari Iran sebesar 255.779 ton, turun 88,9% dari tahun sebelumnya.