Ini Alasan Kenaikan Harga Minyak Akan Berkesinambungan

JAVAFX – Konsumsi minyak global yang meningkat di tengah ketatnya pasokan—bertentangan dengan beberapa perkiraan tahun lalu yang mengindikasikan permintaan mungkin telah mencapai puncaknya atau hampir mencapai puncaknya—serta kurangnya investasi selama bertahun-tahun dalam pasokan baru setelah kehancuran tahun 2015, telah mendorong bank-bank investasi di Wall Street untuk meningkatkan secara signifikan proyeksi harga minyak dalam jangka pendek dan menengah.

Enam tahun lalu, CEO BP Bob Dudley mengatakan bahwa “industri (minyak) perlu bersiap untuk (harga) lebih rendah lebih lama“, kini sebaliknya, justru semakin banyak bank investasi besar yang mengharapkan harga minyak “lebih tinggi untuk lebih lama“.

Harga minyak kini telah mencapai tertinggi multi-tahun dalam beberapa hari terakhir, dengan WTI Crude tertinggi sejak 2014 dan Brent Crude pada level tertinggi sejak Oktober 2018.

Bahkan setelah reli terakhir, harga masih memiliki ruang untuk naik lebih lanjut, dimana banyak bank investasi besar meyakininya. Goldman Sachs, misalnya, melihat Brent mencapai $90 per barel pada akhir tahun ini, naik dari $80 yang diharapkan sebelumnya. Pendorong utama perkiraan Goldman yang lebih tinggi adalah pemulihan permintaan minyak global di tengah masih melemahnya respons pasokan dari produsen minyak non-OPEC+.

Bank investasi juga melihat harga minyak yang lebih tinggi berkelanjutan di tahun-tahun mendatang. Secara fundamental menjamin harga minyak yang lebih tinggi, dan perkiraan bank untuk beberapa tahun ke depan adalah $85 per barel. Sebagaimana dikatakan oleh Damien Courvalin, dari Goldman Sachs, kepada CNBC awal bulan ini.

Permintaan minyak akan mencapai rekor tertinggi tahun depan dan tahun setelah itu, dan kita perlu melihat peningkatan investasi, katanya. “Kami menghadapi potensi defisit multi-tahun dan risiko harga yang jauh lebih tinggi,” kata Courvalin kepada CNBC.

RBC Capital Markets juga yakin bahwa harga minyak dalam jangka menengah akan bullish. “Kami mempertahankan pandangan yang telah kami pegang sepanjang tahun – bahwa pasar minyak tetap pada hari-hari awal siklus multi-tahun, secara struktural kuat,” kata Michael Tran dari RBC kepada Reuters.

Pekan lalu, Morgan Stanley menaikkan prospek harga minyak jangka panjangnya sebesar $10 per barel menjadi $70. BNP Paribas bahkan memperkirakan harga minyak hampir $80 per barel pada 2023, sebagaimana dikutip Bloomberg.

UBS memperkirakan harga minyak “akan tetap terdukung dengan baik hingga tahun depan,” dengan pasar tetap ketat setidaknya hingga kuartal pertama 2022, karena persediaan terendah di OECD sejak 2015, hanya pelonggaran bertahap dari pemotongan OPEC+, dan permintaan minyak memukul 100 juta barel per hari (bph) pada Desember 2021.

Permintaan minyak diperkirakan juga meningkat tahun depan, meski ada tambahan produksi OPEC+ dan AS yang akan menghasilkan pasar minyak yang seimbang. Dengan lebih banyak anggota OPEC+ yang berjuang untuk meningkatkan produksi sesuai dengan rencana grup, penambahannya pada tahun 2022 kemungkinan hanya akan menjadi sebagian kecil dari peningkatan 3,76mbpd yang dimaksudkan saat ini, yang seharusnya mencegah pasar kelebihan pasokan.

Dengan pertimbangan sejumlah hal ini, diperkirakan bahwa minyak Brent akan diperdagangkan pada $ 90 per barel pada bulan Desember dan Maret, sebelum turun menjadi $ 85 per barel untuk sisa tahun 2022. Setelah tahun 2022, harga minyak kemungkinan akan tetap lebih tinggi secara struktural karena permintaan minyak akan terus meningkat sementara pasokan baru akan memperlambat pertumbuhan konsumsi, terutama karena kurangnya investasi selama lima tahun dan tekanan pada perusahaan minyak untuk mengurangi emisi dan investasi dalam pasokan baru, kata para analis .

Sementara itu, pengeluaran hulu dalam tahunan secara global perlu meningkat sebanyak 54 % menjadi $542 miliar jika pasar minyak ingin mencegah kejutan kekurangan pasokan berikutnya, kata Moody’s.

“Analisis kami menunjukkan bahwa perusahaan hulu perlu meningkatkan pengeluaran mereka secara signifikan untuk jangka menengah untuk sepenuhnya mengganti cadangan dan menghindari penurunan produksi di masa depan,” kata Wakil Presiden Moody Sajjad Alam.

Industri minyak “secara besar-besaran kurang berinvestasi” dalam pasokan untuk memenuhi permintaan yang meningkat, yang akan kembali ke tingkat sebelum COVID segera setelah akhir 2021 atau awal 2022, Greg Hill, presiden produsen minyak AS Hess Corp, pada akhir September. Sementara menurut perkiraan Wood Mackenzie dari awal tahun ini, investasi hulu global merosot ke level terendah dalam 15 tahun sebesar $350 miliar.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.