Iran Menuntut Inggris Lepaskan Kapal Tangkernya

JAVAFX – Iran menuduh Inggris telah melakukan penahanan kapal tanker minyak mereka di Gibraltar atas permintaan Amerika Serikat. Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan langkah itu tidak dapat diterima.

Gold Trading

Iran mengajukan nota protes di hari Jumat (05/07/2019) kepada duta besar Inggris di Teheran setelah kapal itu ditahan. Pihak otoritas Gibraltar sendiri mengatakan bahwa kapal tanker itu membawa minyak mentah ke Suriah yang melanggar sanksi UE. Iran menuntut Inggris segera membebaskan kapal tanker tersebut.

Seorang pejabat senior kementerian luar negeri “menggambarkan langkah Inggris sebagai tidak dapat diterima” dalam pertemuan dengan duta besar Inggris Rob Macaire, yang telah dipanggil untuk mendengar protes resmi, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan. Dia “menyerukan agar kapal tanker minyak segera dibebaskan, mengingat bahwa kapal itu telah disita atas permintaan AS, berdasarkan informasi yang saat ini tersedia”, pernyataan itu menambahkan.

Pihak berwenang di Gibraltar, wilayah luar negeri Inggris di ujung selatan Spanyol di pintu masuk barat ke Mediterania, mengatakan mereka menduga kapal tanker itu membawa minyak mentah ke Suriah karena melanggar sanksi Uni Eropa.

Penahanan kapal Grace 1 yang berbobot mati 330 meter (1.000 kaki) terjadi pada waktu yang sensitif dalam hubungan Iran-Uni Eropa saat blok memikirkan bagaimana menanggapi Teheran yang mengumumkan akan siap untuk melanggar batas pengayaan uranium yang disepakati dalam masalah. Kesepakatan nuklir 2015.

Kapal tanker Grace 1 dihentikan pada dini hari Kamis oleh polisi dan agen bea cukai di Gibraltar, dibantu oleh detasemen Marinir Kerajaan Inggris. Kapal tersebut ditahan 4 km (2,5 mil) selatan Gibraltar di wilayah yang dianggap perairan Inggris, meskipun Spanyol, yang mengklaim wilayah itu, mengatakan mereka kapal Spanyol.Kapal tersebut masuk ke daerah yang digunakan oleh agen pengiriman untuk mengangkut barang ke kapal.

“Kami memiliki alasan untuk meyakini bahwa Grace 1 membawa pengiriman minyak mentah ke kilang Banyas di Suriah,” kata Kepala Menteri Gibraltar Fabian Picardo dalam sebuah pernyataan. “Kilang itu adalah milik entitas yang dikenai sanksi Uni Eropa terhadap Suriah. “Kami telah menahan kapal dan muatannya,” kata Picardo.

Menteri Luar Negeri Spanyol Josep Borrell mengatakan kepada wartawan bahwa kapal itu ditahan atas permintaan Amerika Serikat. Sementara itu Kantor Luar Negeri Inggris mengatakan “kami menyambut tindakan tegas ini oleh pihak berwenang Libya, yang bertindak untuk menegakkan rezim Sanksi Suriah Uni Eropa”.

Sanksi Uni Eropa terhadap Suriah yang dilanda perang telah berlaku sejak akhir 2011. Blok 28-anggota telah memberlakukan sanksi pada pejabat Suriah termasuk menteri pemerintah atas peran mereka dalam “penindasan kekerasan” warga sipil. Mereka juga telah membekukan aset sekitar 70 entitas dan memperkenalkan embargo pada minyak Suriah, pembatasan investasi, dan pembekuan aset bank sentral Suriah di Uni Eropa.

Penahanan kapal tanker itu terjadi hanya beberapa hari setelah Iran mengumumkan akan melebihi batas pengayaan uranium yang ditetapkan sebagai bagian dari kesepakatan 2015 untuk menghindarinya hingga mencapai tingkat yang diperlukan untuk hulu ledak nuklir.

Teheran mengambil tindakan sebagai tanggapan terhadap Washington meninggalkan kesepakatan nuklir tahun lalu dan memukul ekspor minyak penting Iran dan transaksi keuangan dengan menggigit sanksi.

Langkah sepihak telah mengirim ketegangan di Teluk melonjak ketika pemerintahan Presiden Donald Trump maju terus dengan kebijakan “tekanan maksimum” terhadap Iran berkoordinasi dengan sekutu Timur Tengah Israel dan Arab Saudi.

Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih John Bolton, seorang juara kebijakan hawkish terhadap Teheran, memuji intersepsi kapal supertanker itu. “Berita bagus: Inggris telah menahan kapal super Grace I yang sarat dengan minyak Iran menuju Suriah karena melanggar sanksi Uni Eropa,” tulis Bolton.

Menurut publikasi perdagangan pelayaran khusus, Lloyd’s List, yang menganalisis data pelacakan kapal, kapal yang dibuat tahun 1997 itu sarat dengan minyak Iran. Dilaporkan bahwa kapal memuat minyak dari Iran pada bulan April dan berlayar di sekitar Tanjung Harapan di Afrika Selatan. (WK)