Iran Siap Kerja Sama Dengan IAEA, Harga Minyak Makin Kuat

JAVAFX – Presiden Iran mengatakan bangsa mereka mungkin mempertimbangkan untuk memperluas kerjasama dengan the International Atomic Energy Agency (Badan Energi Atom Internasional ) untuk inspeksi situs nuklirnya. Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan pada hari Sabtu (08/05/2021) bahwa dia optimis atas pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 dengan kekuatan dunia dan menyarankan kesepakatan telah dicapai untuk mencabut sanksi utama terhadap Teheran, media pemerintah melaporkan.

Rouhani mengatakan hanya detail yang masih harus disepakati. Namun, belum ada konfirmasi langsung dari pejabat AS atau dari pihak lain terkait kesepakatan tersebut. “Kami telah mencapai titik di mana Amerika dan Eropa mengatakan secara terbuka bahwa mereka tidak punya pilihan selain mencabut sanksi dan kembali ke (kesepakatan nuklir), dan bahwa hampir semua sanksi utama telah dicabut dan pembicaraan berlanjut mengenai beberapa rincian,” Rouhani seperti dikutip oleh media pemerintah.

Dalam berita lain, operator pipa bahan bakar AS yang mengoperasikan jaringan pipa sepanjang lebih dari 5.500 mil dari Texas ke New Jersey mengalami serangan siber yang memaksa jaringan bahan bakarnya ditutup. Di tempat lain, masih ada kekhawatiran tentang lonjakan kasus COVID-19 di India, importir minyak terbesar ketiga dunia.

Sebagaimana dilaporkan bahwa pada hari Jumat, India mencatat rekor 414.188 kasus yang dikonfirmasi, menjadikan penghitungannya menjadi lebih dari 21,4 juta sejak pandemi dimulai. Pedagang melihat sedikit prospek dari negara untuk dapat menurunkan kurva dalam jangka pendek dan Kementerian Kesehatan juga melaporkan 3.915 kematian tambahan, sehingga total menjadi 234.083. Kedua angka tersebut kemungkinan kurang dihitung, menurut para ahli.

Sementara itu, Dolar AS melemah menyusul laporan pekerjaan AS yang mengecewakan yang dapat menawarkan bantuan minyak di minggu depan. AS menciptakan hanya 266.000 pekerjaan baru di bulan April, jauh dari perkiraan 1 juta.

Pergerakan harga minyak mentah AS, West Texas Intermediate (WTI) nampak membuka diri dengan beberapa berita utama dari akhir pekan kemarin. WTI diperdagangkan pada $ 65,29 dan telah melakukan perjalanan antara terendah $ 64,83 dan tertinggi $ 65,50 di awal minggu yang bullish.  WTI terlihat mengarah ke $ 68,00

Harga WTI memetakan sesi yang tidak meyakinkan pada hari Jumat setelah dua penurunan harian. Langkah itu di tengah menyusutnya minat terbuka, membuka pintu untuk potensi dimulainya kembali kenaikan dalam waktu dekat. Meskipun demikian, harga minyak mentah sekarang menargetkan puncak 2020 sejauh ini tepat di bawah angka $ 68,00 per barel dalam waktu yang sangat dekat (8 Maret).

Pada akhir pekan lalu, WTI berakhir sekitar datar di $ 64,83 dengan kisaran harga $ 63,93 – $ 65,21. Harga nampak mencoba untuk pulih dari level terburuk karena meningkatnya optimisme atas pembukaan kembali ekonomi di AS dan Eropa.

Secara teknis, mengingat formasi pasar dan pemulihan dari posisi terendah korektif mingguan, ada prospek siklus tinggi baru untuk minggu ini. Harga rata-rata pergerakan dalam 50 hari nampak membatasi gerak trader ke rintangan utama dalam jangka pendek. Meskipun kenaikan terbaru ditetapkan untuk melewati resistensi angka bulat $ 66,00, area horizontal yang terdiri dari beberapa puncak yang ditandai sejak awal Maret sekitar $ 66,20-30 akan menjadi hal yang sulit untuk ditembus bagi kenaikan harga minyak.

Jika harga mampu bertahan diatas $ 66,30, di sekitar harga tertinggi tahunan $ 67,85. Tarikan kebawah, akan menguji harga $ 64,00 sebelum bisa mengarahkan ke $ 62,60. Namun, kelemahan lebih lanjut setelah $ 62,60 akan diuji pada level $ 62,35, jika tidak, peluang penurunan bertahap komoditas ke $ 60,00 magnet psikologis tidak dapat dikesampingkan.

Pedagang mengurangi posisi open interest mereka sekitar 3,6 ribu kontrak untuk pertama kalinya sejak 23 April pada akhir pekan lalu, mencatat data flash dari CME Group. Di arah yang berlawanan, volume naik sekitar 134,6 ribu kontrak, sebagian membalikkan penurunan sebelumnya.

Analisa Fundamental

Latest Articles

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Biden teken UU tentang libur 19 Juni, atasi ketakadilan historis AS

Presiden AS Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris menandatangani undang-undang pada Kamis (17/6) untuk menjadikan 19 Juni sebagai hari libur federal untuk memperingati...

Bertemu di Jenewa, Pertemuan Biden-Putin Berlangsung Konstruktif

Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin Rabu (16/6) melangsungkan pertemuan di Jenewa. Dalam konferensi pers usai pertemuan, Putin menyebut pertemuan itu “konstruktif,”...

Para Uskup Katolik AS Mengarah ke Persetujuan untuk Menegur Biden

Para uskup Katolik Amerika dengan selisih suara besar menyetujui sebuah draft “dokumen pengajaran” yang oleh banyak pihak diharapkan akan memberikan teguran kepada politisi Katolik,...

Gedung Putih akan Cermati Rencana Rapat Umum Trump

Gedung Putih mengatakan sedang memperhatikan dengan seksama rencana rapat umum yang akan digelar oleh mantan presiden Donald Trump di Ohio dan negara bagian-negara bagian...

Let us help you

Register for our free Webminar !

Tujuan utama dari layanan webinar ini adalah untuk membekali Anda dengan pengetahuan dan informasi agar dapat menjadi seorang trader pro.

Webinar ini diselenggarakan secara live dengan berbagai topik menarik, mulai dari tutorial platform trading, analisis teknikal, strategi dan robot trading, hingga update berita fundamental yang berdampak besar terhadap pergerakan market dunia.

Hubungi kami di : +6281 380 725 502