Iran Sita Kapal Tanker “Penyelundup” Di Teluk Persia

JAVAFX – Pasukan Iran menangkap sebuah kapal di Teluk Persia yang diduga membawa bahan bakar selundupan, media pemerintah melaporkan Minggu (04/08/2019). Ini menandai penyitaan kapal untuk yang ketiga kalinya oleh Pengawal Revolusi dalam beberapa pekan terakhir dan menunjukkan kekuatan terbaru oleh pasukan paramiliter di tengah lonjakan ketegangan regional.

Gold Trading

TV pemerintah dan kantor berita semi-resmi Iran Fars melaporkan bahwa tujuh anggota awak ditahan ketika kapal itu ditangkap Rabu malam dengan membawa 185.000 galon “bahan bakar selundupan” dari Iran. Laporan lokal tidak memberikan rincian lebih lanjut tentang kapal atau kewarganegaraan kru.

Kantor berita melaporkan kapal itu disita di dekat Pulau Farsi, tempat pangkalan angkatan laut Garda Revolusi berada. Pulau itu berada di Teluk Persia antara Arab Saudi dan Iran, di utara Selat Hormuz.

Komandan penjaga Jenderal Ramazan Zirahi dikutip oleh TV pemerintah Iran mengatakan kapal itu ditangkap di perairan teritorial Iran dan telah mengangkut bahan bakar diesel. TV pemerintah dan media lokal lainnya juga memuat rekaman kapal, tetapi tidak menunjukkan bendera atau penanda pengenal untuk kapal tersebut.

“Kapal asing ini telah menerima bahan bakar dari kapal lain dan mentransfernya ke negara-negara Arab Teluk Persia,” kata Zirahi dalam komentar yang dilakukan oleh agen baru Fars.

Tidak segera jelas mengapa sebuah kapal yang membawa bahan bakar Iran akan memindahkan muatannya ke negara-negara Teluk pengekspor energi, tetapi penyelundupan telah menjadi sumber kekhawatiran di Iran. Media Iran melaporkan bulan lalu bahwa sekitar 8 juta liter bahan bakar Iran yang disubsidi pemerintah diselundupkan setiap hari ke negara-negara lain di mana harganya jauh lebih tinggi.

Klaim baru akan menjadikan ini kapal ketiga yang disita oleh Pengawal dalam dua minggu terakhir, dan yang kedua dituduh menyelundupkan bahan bakar.

Armada Kelima A.S, yang berbasis di Bahrain, mengatakan tidak memiliki informasi untuk mengkonfirmasi laporan. Para ahli pelacak maritim juga mengatakan mereka tidak memiliki informasi langsung tentang insiden atau detail pada kapal.

Perusahaan intelijen maritim Dryad Global mengatakan bahwa, jika dikonfirmasi, ini kemungkinan akan menjadi “intersepsi kunci lain yang relatif rendah yang dirancang untuk memberi sinyal kepada Barat bahwa Iran mempertahankan kemampuan dan niat untuk menggunakan pengaruhnya” di Teluk Persia.

Ketegangan di Teluk Persia telah meningkat baru-baru ini, dengan Amerika Serikat meningkatkan kehadiran militernya di wilayah tersebut dan enam kapal tanker minyak yang ditargetkan di Teluk Oman dalam tindakan sabotase yang tidak diklaim bahwa AS menyalahkan Iran. Iran membantah terlibat dalam serangan itu.

Pada bulan Juni, Iran menembak jatuh pesawat pengintai Amerika di Selat Hormuz. Presiden Donald Trump nyaris membalas, tetapi membatalkan serangan udara pada saat terakhir. Washington sejak itu mengklaim bahwa sebuah kapal perang AS menjatuhkan sebuah pesawat tak berawak Iran di selat itu. Iran membantah kehilangan pesawat di daerah itu.

Keamanan maritim di wilayah itu lebih jauh tersentak pada pertengahan Juli, ketika pasukan angkatan laut Garda Revolusi Iran mengkonfirmasi mereka telah menangkap sebuah kapal tanker minyak yang berbasis di Uni Emirat Arab, MT Riah yang berbendera Panama, karena diduga menyelundupkan sekitar 1 juta liter (264.000 galon) ) bahan bakar dari penyelundup Iran ke pelanggan asing.

Juga pada bulan Juli, Garda menangkap sebuah kapal berbendera Inggris di dekat Teluk Persia di Selat Hormuz, dalam apa yang beberapa pejabat Iran sarankan adalah pembalasan atas penyitaan sebuah kapal tanker minyak Iran dalam operasi Angkatan Laut Kerajaan Inggris di Gibraltar, dekat Spanyol.

AS mengatakan bahwa kapal tanker minyak Iran diduga melanggar sanksi Uni Eropa atas pengiriman minyak ke Suriah. Iran menyangkal kapal itu menuju Suriah tetapi belum mengungkapkan tujuannya. Pejabat di Spanyol awalnya mengatakan kapal tanker itu disita atas permintaan dari Amerika Serikat.

Ketegangan saat ini berasal dari keputusan Trump tahun lalu untuk menarik AS dari perjanjian nuklir Iran tahun 2015 dengan kekuatan dunia dan menjatuhkan sanksi terhadap negara yang telah melumpuhkan ekonominya. Sebagai tanggapan, Iran mulai secara terbuka melanggar batas yang ditetapkan oleh perjanjian nuklir untuk menekan penandatangan Eropa untuk memberikan bantuan ekonomi untuk membantu mengimbangi sanksi.

Keamanan maritim di sekitar Teluk Persia adalah kepentingan internasional. Selat Hormuz berada di mulut Teluk Persia, saluran pengiriman untuk seperlima dari semua ekspor minyak mentah global. Produk minyak bumi dari Arab Saudi, Qatar, Kuwait, Uni Emirat Arab, dan Bahrain diekspor melalui selat ke negara-negara di seluruh dunia. Iran juga menggunakan selat untuk ekspornya.

Sekitar 67.533 kapal berlayar melalui selat tahun lalu, menurut data dari publikasi kelautan Lloyd’s sourcing research oleh Russell Group.

Ranjith Raja, seorang analis senior di perusahaan data Refinitiv, mengatakan kapal yang disita terbaru oleh Iran ini bisa menjadi kapal tongkang atau pasokan daripada kapal tanker pedagang komersial berdasarkan jumlah bahan bakar yang diduga diangkut. Karena banyaknya kapal pasokan yang beroperasi di daerah itu, tidak mungkin untuk menentukan kapal mana yang telah disita, katanya. (WK)