Isu Iran Diperkirakan Jadi Fokus Pertemuan Biden-Bennett

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett diperkirakan akan mendorong Presiden Amerika Joe Biden untuk bersikap keras terhadap Iran dalam pertemuan pertama kedua pemimpin tersebut pada Kamis (26/8).

Bennett, yang terpilih untuk menjabat dua bulan lalu, melakukan kunjungan pertamanya di Washington DC pada minggu ini.

Sebelum bertolak dari Israel, Bennett menegaskan kembali bahwa ia akan mendorong Biden untuk bersikap keras terhadap Iran.

“Saya akan mengatakan pada Presiden Biden bahwa inilah saatnya untuk menghentikan Iran…

tidak memberi mereka garis hidup dalam bentuk masuk kembali ke perjanjian nuklir yang sudah kedaluarsa,” ujar Bennett, Minggu (22/8).

Perjanjian nuklir 2015 mencabut sanksi ekonomi terhadap Iran sebagai imbalan atas sikap Iran mengamati batasan program nuklirnya secara ketat.

Presiden Joe Biden telah menawarkan Iran untuk kembali bergabung dalam perjanjian jika mematuhi ketentuan yang ada secara penuh.

Namun perundingan di Wina, Austria, dua bulan lalu tidak membuat banyak kemajuan.

Baik Bennett maupun Biden mengatakan mereka berharap dapat mengatur ulang keseimbangan antara kedua pemerintah.

Pendahulu Bennett, Benjamin Netanyahu, secara terbuka mendukung mantan presiden Donald Trump.

Beberapa saat sebelum berangkat ke Amerika, Bennett pada Selasa (23/8) mengatakan kepada wartawan bahwa ia berharap akan membawa “spirit kerja sama yang baru” dari Israel ke Amerika.

Awal tahun ini, hanya beberapa minggu setelah Bennett menjabat, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid dan Menteri Luar Negeri Amerika Anthony Blinken melangsungkan pertemuan di Roma.

Sebelum pertemuan itu Lapid mengakui bahwa “dalam beberapa tahun terakhir, ada kesalahan yang dibuat” dalam hubungan kedua negara, di mana Netanyahu menyelaraskan dirinya dengan Trump dan faksi Republik di Kongres, dan kadang-kadang mengesampingkan hubungan dekat dengan pejabat-pejabat Partai Demokrat.

“Sikap bipartisan Israel merugikan,” ujar Lapid.

“Kami akan memperbaiki kesalahan-kesalahan itu bersama.” Langkah pemerintah Trump yang paling dikenal adalah memindahkan Kedutaan Besar Amerika dari Tel Aviv ke Yerusalem, langkah yang dikecam Biden tetapi belum mengatakan apakah akan mengubahnya atau tidak.

Di masa lalu, ia pernah mengusulkan untuk membuka kantor konsulat Amerika di Yerusalem Timur untuk terlibat dengan warga Palestina.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.