Jenny Durkan : Pasukan Unit Taktis AS Telah Menarik Diri Dari Seattle

JAVAFX – Walikota Seattle, Jenny Durkan pada hari Selasa (28/7) waktu setempat mengatakan bahwa pasukan taktis AS yang dikerahkan ke Seattle untuk melindungi properti federal telah meninggalkan kota itu setelah pejabat setempat mengeluh bahwa kehadiran mereka karena meningkatkan ketegangan.

Pasukan taktis AS tiba di kota terbesar di negara bagian Washington pada pekan lalu dan bersiap untuk melindungi fasilitas federal setelah serangan terhadap gedung pengadilan federal di Portland, Oregon.

Gold Trading

Walikota Jenny Durkan menolak penyebaran itu, dengan mengatakan pihaknya tidak memiliki izin dari pejabat setempat dan dapat menghasut kerusakan properti yang seharusnya dicegah.

Dalam tweeted pada hari Selasa, Jenny Durkan menjelaskan bahwa Departemen Keamanan Dalam Negeri (DHS) mengatakan kepadanya bahwa agen Unit Taktis Patroli AS telah meninggalkan Seattle. DHS tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Durkan adalah di antara walikota Demokrat yang menyerukan diakhirinya kekerasan pada protes terhadap rasisme dan kebrutalan polisi setelah Presiden Republik Donald Trump menggunakan gambar dari kehancuran untuk kampanye pemilihan kembali.

Jaksa Agung A.S. William Barr juga berkomentar bahwa agen-agen federal berada di Portland untuk menghentikan perusuh yang hendak menghancurkan gedung pengadilan dan menolak saran Demokrat untuk mempromosikan tema kampanye “hukum dan ketertiban” Trump menjelang pemilihan presiden Amerika Serikat (AS) pada tanggal 3 November 2020 mendatang.

Demonstrasi anti-rasisme meningkat selama akhir pekan, dengan Seattle menyaksikan protes Black Lives Matter terbesarnya dalam beberapa minggu. Seorang pria tewas ditembak pada saat demonstrasi Austin, Texas dan dua pemrotes juga terluka karena ditembak di Aurora, Colorado.

Seorang pria ditangkap pada hari Selasa sehubungan dengan penembakan di Colorado. Dua kelompok protes menuntut DHS pada hari Senin karena mengerahkan pasukan taktis untuk melindungi gedung pengadilan Portland, mengatakan bahwa adalah tidak konstitusional bagi pasukan federal untuk mengambil peran yang disediakan untuk penegakan hukum negara bagian dan lokal.

Protes yang meluas dan sebagian besar damai terhadap bias rasial dan kebrutalan polisi telah terjadi di Amerika Serikat sejak 25 Mei lalu ketika George Floyd, seorang pria kulit hitam, meninggal di bawah lutut seorang perwira kulit putih di Minneapolis.

Agen federal yang dikirim ke Portland menggunakan gas air mata, bola lada, dan granat kejut pada pengunjuk rasa di luar gedung pengadilan federal, yang telah mencoba merobohkan pagar yang didirikan di sekitarnya.

Barr mengatakan pada sidang kongres pada hari Selasa bahwa dua agen federal yang dikirim ke Portland mungkin telah dibutakan secara permanen oleh laser yang digunakan oleh para aktivis dan bahwa jauh lebih banyak petugas yang terluka daripada demonstran, dengan kembang api tingkat industri, batu dan bom api dilemparkan ke agen.