Kabar Buruk Yang Menjadi Berkah Bagi Emas

JAVAFX – Ini mungkin menjadi hari yang paling sederhana dalam perdagangan akhir-akhir ini, sebuah ‘berita buruk nyatanya menjadi kabar baik’ – Bad News is A Good News, bagi yang lain. Angka serapan tenaga kerja di bulan Agustus yang lemah memberikan perlindungan kepada Fed untuk mempertahankan pandangan dovishnya dan bahkan kemungkinan mendorong kembali penurunan suku bunga.

Laporan tersebut memperumit apa yang tampaknya merupakan jalan yang jelas bagi Federal Reserve untuk mulai memangkas pembelian obligasinya, melampaui ekspektasi anggota bank sentral yang paling hawkish dan menandakan varian Delta coronavirus telah mulai mempengaruhi cara pemulihan secara bermakna.

Selama seminggu terakhir, pejabat Fed yang berpendapat paling vokal bahwa bank sentral harus segera mulai memangkas $120 miliar dalam pembelian obligasi bulanan mengaitkan perubahan kebijakan itu dengan laporan pekerjaan Agustus yang melanjutkan kenaikan rata-rata 876.000 posisi tambahan yang ditambahkan dari Mei hingga Juli. Yang lain mengatakan mereka yakin kinerja ekonomi semakin terputus dari virus, dan akan mengatasi lonjakan kasus saat ini.

Laporan data ketenaga kerjaan bulan Agustus, dirilis pada hari Jumat, menunjukkan 235.000 pekerjaan ditambahkan – hasil terlemah tahun ini. Ini menantang beberapa narasi inti The Fed ketika lonjakan kasus COVID-19 tampaknya menghantam perusahaan seperti restoran yang menanggung beban dampak pandemi tahun lalu dan memiliki landasan terjauh untuk menebusnya.

Margin partisipasi angkatan kerja dan kemajuan pekerjaan yang diamati dengan cermat untuk perempuan dan orang kulit hitam menunjukkan sedikit perubahan, pukulan terhadap harapan Fed ini untuk pemulihan pasar tenaga kerja yang “luas dan inklusif”.

Tentu saja dengan hasil yang demikian ini membuat data bulan September dan Oktober nanti akan menjadi angka penting bagi rumah tangga, pengusaha dan Federal Reserve. Bagaimana kinerja ekonomi dalam dua bulan itu akan menentukan apakah The Fed mulai meruncing tahun ini atau pada 2022, memperpanjang awal dari proses yang telah diantisipasi oleh Ketua Fed Jerome Powell dan yang lainnya, bahkan pada minggu lalu, akan dimulai tahun ini.

Jauh dari membuka jalan bagi proses itu untuk memulai, laporan Agustus tetap menghidupkan risiko bahwa Fed mungkin menuju pilihan yang sulit dan konfrontatif antara komitmen barunya untuk pemulihan pasar tenaga kerja yang luas dan janji tradisionalnya untuk menjaga inflasi tetap terkendali.

Inflasi saat ini berjalan sekitar dua kali dari target 2% Fed. Pembuat kebijakan berharap hal itu akan mereda dengan sendirinya, memberi mereka waktu untuk membiarkan pertumbuhan pekerjaan berlanjut dan mencapai pekerjaan penuh sebelum kenaikan suku bunga diperlukan untuk meredam laju kenaikan harga.

Pertumbuhan lapangan kerja yang lemah sekarang menantang asumsi itu, serta keyakinan The Fed bahwa virus yang baru melonjak tidak akan menggagalkan pemulihan ekonomi yang berkelanjutan. Jika masalah di pasar tenaga kerja dikaitkan dengan masalah pasokan, dengan asuransi pengangguran atau masalah penitipan anak yang membuat orang tidak dapat bekerja, Agustus menambahkan permintaan yang lemah di beberapa sektor yang menentukan penurunan pandemi tahun lalu.

Laporan NFP ini dengan memiliki varian Delta yang tertulis di atasnya. Jelas bahwa lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini merupakan angin sakal yang kuat bagi pasar tenaga kerja,” kata Nick Bunker, direktur riset ekonomi untuk situs perekrutan Memang. “Anginnya tidak begitu kencang sehingga menghentikan semua kemajuan. Momentum yang mendasarinya masih ada. Kami hanya perlu melihat apakah kami dapat mengikuti kecepatan sampai gelombang ini berada di belakang kami.”

Sampai itu terjadi, dan pertumbuhan pekerjaan naik kembali, itu mungkin membuat setiap perubahan kebijakan Fed bisa membuat limbung. 

The Fed terus membeli obligasi Treasury dan sekuritas berbasis hipotek senilai $ 120 miliar setiap bulan, sebuah program yang dimulai pada musim semi 2020 untuk menstabilkan pasar keuangan yang berisiko runtuh karena pandemi. The Fed pada bulan Desember mengatakan tidak akan mengurangi jumlah sampai ekonomi telah membuat “kemajuan lebih lanjut yang substansial” untuk mendapatkan kembali apa yang pada saat itu masih 10 juta pekerjaan yang hilang dan memulihkan inflasi ke target 2% Fed. Sampai saat ini jumlah pekerjaan yang hilang masih 5,3 juta.

Indeks dolar tergelincir segera setelah laporan tersebut, memperkuat daya tarik emas bagi mereka yang memegang mata uang lainnya. Emas naik lebih dari 1% ke level tertinggi dalam 2,5 bulan pada hari Jumat, karena pertumbuhan pekerjaan AS yang lebih lambat dari perkiraan pada bulan Agustus mendorong dolar lebih rendah, menimbulkan keraguan pada garis waktu pengurangan Federal Reserve.

Emas menerima dorongan dari laporan pekerjaan yang jauh lebih lemah. Sayangnya, gagal menembus level resistance di $1.835 dapat menunjukkan beberapa skeptisisme tentang apakah ini berarti pertumbuhan puncak dan penurunan yang tertunda.

Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan di pekan lalu bahwa jika pertumbuhan pekerjaan terus berlanjut, The Fed dapat mulai memangkas menetapkan pembelian tahun ini, tetapi akan tetap berhati-hati tentang menaikkan suku bunga.

Reaksi keras secara positif ditunjukkan emas setelah angka NFP menunjukkan kehilangan yang besar sehingga cukup banyak, menempatkan emas di jalur untuk penembusan menuju $ 1.850. Beberapa investor memandang emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang lebih tinggi yang mungkin mengikuti langkah-langkah stimulus, sementara suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya peluang memegang emas batangan yang tidak menghasilkan.

Selanjutnya, perhatian pelaku pasar akan beralih ke pertemuan FOMC bulan September berikutnya. Dimana dapat dilihat risiko kenaikan lebih lanjut untuk emas mengingat ekspektasi terhadap pelemahan Dolar AS dan imbal hasil riil tetap sangat negatif.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.