Industri Minyak AS Butuh Waktu Untuk Pulih Akibat Serangan Badai Ida

JAVAFX – Mesin produksi minyak di lepas pantai AS berjuang untuk pulih dari Badai Ida pada hari Jumat (03/09/2021) karena kurangnya awak, tenaga dan bahan bakar sehingga membuat sebagian besar produksi minyak dan gas di wilayah Gulf Coast offline selama lima hari setelah badai berlalu.

Pelabuhan memang telah dibuka kembali, kru kembali ke fasilitas lepas pantai dan beberapa jaringan pipa dimulai kembali saat perusahaan menyelesaikan evaluasi pasca-badai. Tetapi mengalirkan minyak lagi lebih sulit karena kerusakan di hub sehingga memperlambat fasilitas yang lebih besar. Disisi lain kurangnya daya di darat membuat beberapa penyulingan dikesampingkan.

Sekitar setengah dari platform yang awalnya dievakuasi tetap kosong dan 93% produksi minyak dan 89% gas alam offline, data pemerintah menunjukkan. Beberapa sumur di Teluk Meksiko, yang menyumbang sekitar seperlima dari produksi AS, dapat ditutup selama berminggu-minggu, kata para analis.

Gedung Putih berusaha meredakan kekhawatiran tentang kekurangan bahan bakar regional dengan menyediakan 1,8 juta barel minyak mentah gabungan dari Cadangan Minyak Strategis (SPR) negara itu kepada Exxon Mobil dan Perusahaan Penyulingan Placid penyulingan untuk memproduksi bensin.

Sebuah stasiun transfer lepas pantai yang menyalurkan minyak dan gas dari tiga ladang minyak besar tetap ditutup pada hari Jumat. Sekitar 1,7 juta barel minyak dan 1,99 miliar kaki kubik output gas alam sedang offline, data pemerintah yang dirilis pada hari Jumat menunjukkan.

Pelabuhan Minyak Lepas Pantai Louisiana, terminal ekspor laut dalam utama AS di dekat tempat badai mendarat, juga tetap ditutup, menurut situs webnya. Pemadaman yang berkepanjangan dapat menghambat ekspor minyak mentah AS ke Asia, kata para analis.

“Para penyuling mungkin menggunakan SPR untuk meminta minyak mentah seperti yang dilakukan Exxon jika jaringan pipa dari Teluk tidak siap” pada pertengahan bulan, kata Robert Campbell, kepala penelitian produk minyak di konsultan Energy Aspects. “Ini akan menjadi pemulihan yang lama.”

Chevron mengatakan tidak ada platform yang rusak dan mereka mengembalikan enam pekerja pada hari Jumat. Dua jaringan pipa lepas pantai yang dioperasikan oleh Enbridge (ENB.TO) siap beroperasi kembali. Tetapi Royal Dutch Shell, produsen minyak dan gas Teluk Meksiko terbesar, mengatakan telah memulihkan hanya 20% dari produksi biasanya.

Badai Ida telah merusak fasilitas lepas pantai yang disebut West Delta-143 yang menghubungkan tiga cekungan minyak besar yang menyumbang seperdelapan dari produksi minyak Teluk, kata Shell. Tingkat kerusakan tidak segera jelas.

“Situasi Delta Barat Shell merupakan indikasi betapa lambatnya pemulihan kali ini,” kata Aaron Brady, analis konsultan IHS Markit. “Kita dapat memperkirakan bahwa sejumlah besar minyak kemungkinan akan offline untuk beberapa waktu, mungkin berminggu-minggu.”

Kerusakan fasilitas minyak lepas pantai dapat merugikan perusahaan asuransi sekitar $1 miliar, menurut perkiraan CoreLogic.

Sementara itu, sebagian besar pelabuhan Louisiana telah dibuka kembali, termasuk Pelabuhan New Orleans, sementara Port Fourchon, pusat pasokan lepas pantai, dibuka kembali pada hari Kamis untuk operasi siang hari saja. Kerusakan parah di Port Fourchon mempengaruhi pengiriman ke anjungan lepas pantai, kata para analis.

Utilitas terbesar Louisiana, Entergy Corp pada Jumat malam mengambil langkah-langkah untuk menghapus jalur transmisi di Sungai Mississippi yang menghalangi kapal mencapai kilang minyak di sebelah barat New Orleans. Perusahaan tidak segera menjawab permintaan komentar atas upaya tersebut.

Sekitar 820.000 rumah dan bisnis di negara bagian tersebut kekurangan listrik, menurut perusahaan pelacak PowerOutage.com. Sekitar dua pertiga pompa bensin dari New Orleans ke Baton Rouge tidak memiliki bahan bakar, kata GasBuddy.

Tony Odak, chief operating officer Stone Oil Distributor, yang memasok bahan bakar ke produsen lepas pantai, mengatakan dia mulai mendapatkan pasokan dari Port Arthur dan Galveston, Texas. “Kami mengamankan pasokan di luar Sungai Mississippi sekarang,” kata Odak.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.