Kapal PBB siapkan misi penyelamatan tanker mangkrak di pantai Yaman

0
43

Sebuah kapal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada Selasa (30/5) tiba di lokasi kapal penyimpanan dan pembongkaran terapung (floating storage and offloading/FSO) Safer, kapal tanker minyak super yang telah rusak, di lepas pantai Ras Issa, Provinsi Hodeidah, Yaman barat.

Dalam pernyataannya, kantor PBB di Yaman mengatakan bahwa sebuah kapal teknisi yang diberi nama “Ndeavor” telah tiba dari Djibouti di Afrika timur di Laut Merah guna melakukan persiapan awal untuk rencana penyelamatan darurat.

Pernyataan itu menyebutkan bahwa kapal tersebut akan segera mulai bekerja untuk menjadikan kondisi kapal tanker minyak super itu lebih aman sebelum proses pemindahan minyak dimulai.

FSO Safer, yang tertambat di Laut Merah di dekat lepas pantai Hodeidah, tidak terpelihara sejak 2015 akibat konflik yang sedang berlangsung di Yaman.

Kapal supertanker yang kondisinya semakin memburuk dan rusak itu dijuluki “bom waktu terapung” oleh PBB, karena berisiko tinggi mengalami ledakan atau kebocoran minyak, berpotensi menyebabkan bencana yang empat kali lebih besar dibandingkan insiden Exxon Valdez pada 1989 di Laut Merah.

Sejumlah unggas hinggap pada salah satu bagian kapal tanker minyak FSO Safer, yang tertambat di Laut Merah di dekat lepas pantai Hodeidah.

Kapal tersebut tidak terpelihara sejak 2015 akibat konflik yang sedang berlangsung di Yaman.

(Xinhua/Mohammed Mohammed) Sementara itu, seorang pegawai PBB di Yaman mengonfirmasi kepada Xinhua bahwa rencana untuk mengeluarkan minyak dari kapal yang sudah membusuk itu belum akan dimulai dalam beberapa hari ke depan, karena tugas “Ndeavor” adalah menciptakan kondisi yang lebih aman dan lebih baik untuk tahap berikutnya.

PBB masih mengimbau masyarakat internasional untuk mengumpulkan lebih banyak uang guna mendanai operasi penting itu.

Tiga orang awak kapal berfoto di buritan salah satu kapal PBB yang akan melakukan misi penyelamatan kapal tanker FSO Safer, yang tertambat di Laut Merah di dekat lepas pantai Hodeidah.

Kapal tersebut sudah tidak terpelihara sejak 2015 akibat konflik yang sedang berlangsung di Yaman.

(Xinhua/Mohammed Mohammed) Sebuah pernyataan dari Program Pembangunan PBB (UNDP) memperingatkan bahwa kebocoran skala besar akan menghancurkan komunitas nelayan di sepanjang pesisir Laut Merah Yaman, mengakibatkan hilangnya 200.000 mata pencarian dalam sekejap, dengan stok ikan membutuhkan waktu 25 tahun untuk pulih.

Hal itu juga akan menyebabkan penutupan pelabuhan Hodeidah dan Saleef, yang sangat penting untuk membawa bahan pangan, bahan bakar, dan suplai penyelamat nyawa ke Yaman, negara dengan 17 juta orang yang membutuhkan bantuan pangan.

PBB pada Maret lalu mengatakan bahwa mereka telah membeli sebuah kapal tanker minyak super bernama “Nautica” untuk mengeluarkan lebih dari 1 juta barel minyak mentah dari FSO Safer.

(Xinhua/Mohammed Mohammed) Pada April, PBB mengatakan pihaknya telah menerima komitmen pasti sebesar 95 juta dolar AS (1 dolar AS = Rp14.969) untuk rencana penyelamatan FSO Safer, seraya menambahkan bahwa mereka masih membutuhkan 34 juta dolar AS lagi untuk melanjutkan proyek tersebut.Foto berikut ini menunjukkan peralatan dan perlengkapan kapal PBB yang tiba di lokasi FSO Safer untuk mempersiapkan operasi pemindahan minyak mentah dari kapal tanker minyak super yang telah rusak di pelabuhan Ras Issa di Provinsi Hodeidah, Yaman, pada 30 Mei 2023.

(Xinhua/Mohammed Mohammed)