Kasus Corona Menembus 1 Juta Dengan Korban 53 Ribu

JAVAFX – Kasus global dari coronavirus baru telah menembus 1 juta dengan lebih dari 53.000 kematian, menurut penghitungan Reuters pada hari Jumat, ketika jumlah kematian terus melonjak di Amerika Serikat dan Eropa Barat sementara ekonomi dunia melonjak.

Gold Trading

Sehari sebelumnya, ada 6.095 kematian baru – hampir dua kali lipat semua kematian di Cina, di mana penyakit COVID-19 berasal.

Dalam daftar berdasarkan data yang dilaporkan secara resmi, Italia memimpin dengan 13.915 kematian, diikuti oleh Spanyol dengan 10.935 kematian. Tetapi Amerika Serikat menjadi pusat gempa baru, dengan 243.635 kasus – sejauh ini merupakan yang terbanyak di antara negara mana pun – dan 5.887 kematian.

Di luar Barat, epidemi China telah stabil setelah tindakan penahanan yang kejam dan berencana untuk meratapi “para martir” pada hari Sabtu dengan keheningan tiga menit.

Wabah di Iran yang terpukul parah masih berkobar sementara ia berhadapan dengan musuh tradisional Amerika Serikat di panggung geopolitik.

Dengan Eropa menyumbang lebih dari setengah kasus di seluruh dunia, Prancis dan Inggris juga berjuang untuk menopang layanan kesehatan di bawah tekanan besar.

Meskipun angka resmi cukup mengejutkan, para ahli kesehatan dan bahkan beberapa pemerintah mengakui mereka tidak menangkap penyebaran virus secara penuh. Seringkali tidak terdeteksi pada orang dengan gejala ringan atau tidak sama sekali.

Dengan sebagian besar perusahaan penerbangan macet, bisnis ditutup, PHK memuncak dan jutaan orang di rumah terkunci, kejatuhan ekonomi semakin memburuk daripada krisis keuangan 2008.

Sebaliknya, perbandingan diambil dengan periode traumatis seperti Perang Dunia Kedua atau Depresi Global 1930-an.

Pemerintah AS telah memompa bantuan yang belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi klaim pengangguran mingguan masih melonjak ke rekor 6,6 juta – dua kali lipat dari minggu sebelumnya yang juga yang pertama. Morgan Stanley memperkirakan ekonomi AS akan menyusut 5,5% tahun ini, penurunan tertajam sejak 1946. Sementara bursa saham Eropa merosot lebih jauh.

Morgues dan rumah sakit di New York City berjuang untuk merawat atau mengubur korban, karena gubernur negara bagian Andrew Cuomo meramalkan kesengsaraan yang sama untuk seluruh negara.

Spanyol dan Italia juga menghitung kematian harian mereka, tetapi berdoa agar mereka mengalami kenaikan karena data setidaknya menunjukkan perlambatan kenaikan harian. Sekitar 900.000 pekerja Spanyol kehilangan pekerjaan.

Dikritik karena tidak siap, Inggris menjanjikan peningkatan sepuluh kali lipat dalam pengujian. Itu sangat penting untuk memungkinkan petugas kesehatan garis depan untuk terus mengetahui bahwa mereka tidak terinfeksi atau berpotensi bagi orang untuk kembali bekerja jika mereka memiliki virus dan mendapatkan kekebalan. Tetapi Perdana Menteri Boris Johnson terus menyendiri, setelah dites positif, adalah pengingat risiko.

Sementara negara-negara Barat yang makmur sedang terhuyung-huyung, ada kekhawatiran tentang dampak yang mungkin jauh lebih buruk di negara-negara yang telah terpuruk oleh kemiskinan, rasa tidak aman dan sistem kesehatan yang lemah.

Di Irak, tiga dokter yang terlibat dalam pengujian, seorang pejabat kementerian kesehatan dan seorang pejabat senior politik mengatakan ada ribuan kasus COVID-19, berkali-kali lebih banyak daripada yang dilaporkan secara publik.

Di India, banyak buruh miskin yang putus asa setelah kehilangan pekerjaan dalam kurungan tiga minggu yang diperintahkan oleh Perdana Menteri Narendra Modi. Makanan rendah di daerah kumuh.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro lebih lanjut mengecilkan pandemi, mengatakan “tidak semua yang dibuat untuk menjadi” dan menyangkal bahwa setiap rumah sakit telah mencapai kapasitas penuh. Tetapi dengan pembantu terdekatnya menolak untuk mendukung rencananya untuk melonggarkan aturan virus corona untuk menjaga ekonomi berjalan, menurut sumber dengan pengetahuan tentang perselisihan, Bolsonaro tampak semakin terisolasi.

Meskipun ada sedikit alasan untuk bersorak di mana saja, satu cabang positif dari krisis ini adalah penurunan besar dalam polusi. Seorang ahli mengatakan emisi karbon dioksida bisa turun tahun ini dengan jumlah terbesar sejak Perang Dunia Kedua.

Pemerintah otoriter dari Cina ke Venezuela telah ditegur karena menindas orang yang berbicara tentang coronavirus. Di Amerika Serikat juga, Angkatan Laut AS membebaskan sebuah kapal induk dari komandonya sebagai hukuman atas kebocoran surat pedas yang mencari langkah-langkah yang lebih kuat untuk wabah di kapalnya.

Data Google baru dari 131 negara menunjukkan penurunan luar biasa dalam pergerakan manusia. Misalnya, di Italia, kunjungan ke lokasi ritel dan rekreasi, termasuk restoran dan bioskop, anjlok 94% pada bulan Maret.