Kontraksi Ekonomi Eropa Melaju Cepat Akibat Corona

JAVAFX – Aktivitas bisnis telah meningkat di seluruh Eropa sebagai upaya untuk menahan pandemi coronavirus yang telah mendorong pemerintah untuk menutup sebagian besar aktifitas ekonomi mereka, dari toko ke pabrik hingga restoran, demikian hasil kajian menunjukkan pada hari Jumat.

Gold Trading

Pandemi telah menginfeksi lebih dari satu juta orang di seluruh dunia, melumpuhkan ekonomi karena konsumen khawatir tentang kesehatan dan keamanan pekerjaan mereka tetap di dalam ruangan dan mengendalikan pengeluaran. Pemerintah di zona euro telah meluncurkan langkah-langkah stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya dan Bank Sentral Eropa telah meningkatkan target pembelian aset untuk tahun ini menjadi sekitar 1,1 triliun euro untuk mencoba dan mengurangi dampak tersebut.

Tetapi dengan bisnis yang tutup di seluruh wilayah, Indeks Pembelian Manajer yang disusun oleh IHS Markit merosot ke rekor terendah pada bulan Maret dan menyarankan mungkin beberapa bulan sebelum semuanya kembali ke kemiripan keadaan normal. PMI komposit akhir untuk zona euro anjlok ke rekor terendah 29,7 dari 51,6 Februari, lebih rendah dari pembacaan cepat 31,4 dan menandai penurunan satu bulan terbesar sejak survei dimulai pada Juli 1998. Tanda 50 memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Dengan angka tersebut, jelas bahwa ekonomi berkontraksi lebih cepat daripada sebelumnya selama masa damai. PDB di seluruh zona euro akan jatuh lebih cepat di Q2 daripada yang disurvei. Diperkirakan bahwa penguncian sementara yang dilakukan akan membuat produksi turun 25% dari kondisi normal.

IHS Markit mengatakan data menunjukkan ekonomi sudah berkontraksi pada tingkat tahunan mendekati 10% dan memperingatkan lebih buruk akan datang dalam waktu dekat. Data itu didukung oleh survei karena permintaan untuk bisnis baru turun pada tingkat tercepat dalam catatan.

Seperti mitra pabrikannya, aktivitas di industri layanan blok yang dominan juga hampir terhenti, dengan perjalanan, pariwisata, restoran, dan aktivitas rekreasi lainnya semuanya dihantam keras oleh tindakan pencegahan virus. Dengan lockdown yang mungkin berlangsung untuk beberapa waktu, optimisme menjadi kering.

Indeks ekspektasi bisnis jasa hampir berkurang menjadi survei rendah 33,5, lebih dari 8 poin di bawah rekor terendah sebelumnya yang ditetapkan pada November 2008, tepat saat krisis utang zona euro mulai terbentuk.

Pasar saham Eropa merosot pada hari Jumat, menghapus sedikit keuntungan untuk minggu ini, karena lebih banyak perusahaan melanda bisnis dari pandemi coronavirus.

Italia dan Spanyol sejauh ini telah mengambil pukulan terbesar di benua itu dari pandemi tetapi keempat ekonomi mata uang utama serikat – dan Inggris, yang baru-baru ini meninggalkan Uni Eropa – melihat aktivitasnya runtuh. Sudah tertatih-tatih di resesi sebelum wabah koronavirus, Italia melihat PMI layanannya merosot ke 17,4 sementara indeks bisnis baru merosot ke 13,8. Ekonom sekarang memperkirakan resesi parah di ekonomi terbesar ketiga zona euro tahun ini.

Di Spanyol, yang telah dikunci sejak 14 Maret, layanan PMI – yang telah berada di atas batas ’50’ titik impas selama lebih dari enam tahun – merosot ke 23,0. PMI di sektor jasa Italia dan Spanyol pada bulan Maret menunjukkan bahwa penurunan mungkin memburuk pada bulan April, ketika pemerintah memperkirakan infeksi COVID-19 memuncak.

Aktivitas jasa di Jerman, sebagai negara dengan ekonomi terbesar di Eropa, juga runtuh dan perusahaan kehilangan staf dengan laju tercepat dalam hampir 23 tahun, memberikan sekilas kerusakan yang terjadi pada pasar kerja ketika bisnis tutup untuk membatasi penyebaran virus corona.

Di Prancis, di mana ekonomi beroperasi pada dua pertiga dari tingkat normal menurut perkiraan dari badan statistik resmi INSEE, PMI untuk layanan turun menjadi 27,4. Sementara di Inggris, survei menunjukkan penurunan rekor di antara perusahaan jasa dan manufaktur semakin dalam pada akhir Maret dengan sebagian besar perekonomian dalam penutupan.