Kesepakatan Minyak Global Beresiko Setelah Meksiko Menolak Rencana Saudi-Rusia

0
108
kesepakatan minyak dunia
FILE - In this Thursday, Aug. 31, 2017, file photo, a flame burns at the Shell Deer Park oil refinery in Deer Park, Texas. Oil prices are plunging Sunday, March 8, 2020, amid worries that an OPEC dispute will lead a virus-weakened economy to be awash in an oversupply of crude. (AP Photo/Gregory Bull, File)

JAVAFX – Kesepakatan multilateral bersejarah untuk menurunkan produksi minyak global dan menstabilkan harga, dipimpin oleh pemangkasan rekor dari Arab Saudi dan Rusia, beresiko runtuh setelah Meksiko menolak untuk mendaftar.

Kebuntuan membuat keraguan pada upaya untuk menghidupkan kembali pasar dari kemerosotan yang disebabkan oleh virus korona. Kesepakatan oleh koalisi negara-negara yang dikenal sebagai OPEC +, yang mengerdilkan intervensi sebelumnya dan telah disponsori oleh Presiden AS Donald Trump, akan mengakhiri perang harga antara Riyadh dan Moskow yang membantu mendorong minyak ke level terendah dalam hampir dua dekade.

Berbicara pada konferensi pers pada hari Jumat pagi, Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador mengatakan dia telah berbicara dengan Trump dan telah mencapai kesepakatan dengan OPEC +, tetapi tidak segera jelas apakah posisinya telah bergeser.

Arab Saudi membuat seluruh kesepakatan bergantung pada partisipasi Meksiko, menyematkan kesepakatan untuk menghapus lebih dari 10% produksi global dari pasar dengan argumen tentang beberapa ratus ribu barel. Tetapi menteri energi Riyadh, Pangeran Abdulaziz bin Salman bertekad bahwa beban pemotongan harus dibagi seluas mungkin.

Perhatian sekarang beralih ke pertemuan hari ini para menteri minyak G-20, yang diketuai oleh Arab Saudi, di mana negara-negara di luar OPEC +, termasuk AS, diharapkan membuat komitmen untuk mendukung pasar minyak. Ini menghadirkan kesempatan lain untuk memberi tekanan pada Meksiko. Kegagalan untuk mencapai kesepakatan kemungkinan akan melihat harga minyak merosot lagi pada hari Senin dan dapat menghidupkan kembali perang sebulan penuh untuk pangsa pasar antara Arab Saudi dan Rusia.

“Volatilitas ekstrem yang kita lihat di pasar minyak merugikan perekonomian global pada saat kita paling tidak mampu membelinya,” kata Fatih Birol, kepala Badan Energi Internasional, yang telah menjadi tokoh kunci dalam upaya diplomatik untuk menengahi. kesepakatan global.

Dalam tanda bahwa dorongan diplomatik untuk kesepakatan akan berlanjut di tingkat tertinggi, kantor berita Rusia Tass melaporkan bahwa Presiden Vladimir Putin akan membuat lebih banyak panggilan pada masalah ini hari ini. Dia mengadakan pembicaraan tiga arah dengan Presiden Trump dan Mohammed bin Salman di Arab Saudi kemarin.

Kesepakatan tentatif akan menghasilkan pemotongan sekitar 10 juta barel per hari selama Mei dan Juni. Arab Saudi dan Rusia, produsen terbesar dalam kelompok itu, masing-masing akan menurunkan produksi menjadi sekitar 8,5 juta per hari, dengan semua anggota setuju untuk mengurangi pasokan sebesar 23%.

Ini akan menjadi potongan terbesar dalam sejarah OPEC dan menyoroti kedalaman krisis pasar. Membuka pertemuan kemarin, Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo menggambarkan keseimbangan pasokan-manusia sebagai “mengerikan.” Tetapi mungkin akan membeli produsen sedikit lebih dari sedikit waktu.

“Dengan permintaan yang kemungkinan turun 20% pada kuartal ini, kami percaya pemotongan yang disepakati tidak akan cukup untuk mencegah persediaan minyak meningkat tajam selama beberapa minggu mendatang,” kata Giovanni Staunovo, analis komoditas di UBS Group AG.

Sumber Bloomberg.com