Kesepakatan Nuklir Menjadi Alat Iran Untuk Meloloaskan Minyaknya

Iran terlihat menggunakan kesepakatan nuklir untuk mendorong penjualan minyaknya di Eropa; sebagaimana ditegaskan oleh pernyataan menteri perminyakan Iran sebelumnya bahwa dunia ‘membutuhkan’ minyak Iran.

Untuk itu, Iran telah mencoba membujuk Eropa dan AS agar dapat mendukung kesepakatan nuklir, yang akan memberikan rejeki nomplok secara finansial bagi negara dengan perekonomian yang melemah oleh janji-janji minyak meskipun para ahli memperingatkan akan memakan waktu bertahun-tahun agar manfaat apa pun terwujud.

Pernyataan dari Iran baru-baru ini mengungkapkan upaya untuk menggoda Eropa dengan ekspor energi Iran dalam menghadapi politik energi Putin. Iran sedang mencoba untuk menggambarkan dirinya sebagai penyelamat potensial untuk masalah energi Eropa, tidak peduli fakta kasusnya.

Menteri Perminyakan Iran Javad Owji mengatakan negara itu siap untuk memasok minyak dan gas ke pasar global untuk membantu “meningkatkan keamanan energi di dunia,” kantor berita Iran Tasnim melaporkan

“Dari sudut pandang masalah teknis dan praktis, komite teknis bersama OPEC+ dalam skenario dasarnya telah memperkirakan bahwa kelebihan pasokan untuk permintaan minyak global pada tahun 2022 akan menjadi 400.000 barel per hari, yaitu sekitar 600.000 barel per hari lebih rendah dari yang diharapkan. perkiraan bulan sebelumnya,” kata Owji dalam rapat, Senin. “Situasi saat ini membutuhkan banyak pertimbangan yang cermat,” katanya, seraya menambahkan bahwa “pasar energi global perlu meningkatkan pasokan minyak dan gas alam dari Iran.”

Kantor berita Mehr yang didukung pemerintah Iran menyatakan bahwa “musim dingin akan datang” bagi negara-negara Eropa karena Rusia terus mengeksploitasi pasokan energinya sebagai pembalasan terhadap sanksi ekonomi yang diberlakukan sebagai akibat dari invasi ke Ukraina.

Perusahaan gas yang dikendalikan Rusia, Gazprom, mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan menutup pipa Nord Stream 1 karena “kebocoran minyak”, yang akan membuat harga gas di Eropa melonjak. Ini juga akan memberi Iran kesempatan untuk mencoba dan mengubah momentum dalam diskusi mengenai kesepakatan nuklir. Owji mencatat beberapa perusahaan gas meminta $70 per juta BTU, atau sekitar $400 per barel.

“Meskipun Eropa berusaha untuk mengkompensasi kekurangan energi dan mengurangi keparahan krisis dengan beberapa keputusan di bidang kebijakan energi, pasokan sumber energi yang stabil dan andal, khususnya minyak dan gas, terutama saat musim gugur dan musim dingin. pendekatan musim, adalah kebutuhan bagi konsumen Eropa,” kata menteri perminyakan Iran.

Pembicaraan antara AS dan Iran untuk menghidupkan kembali Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), juga dikenal sebagai kesepakatan nuklir Iran, terhenti minggu ini karena AS. Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengklaim tanggapan terbaru Iran telah membuat pembicaraan “mundur” dan AS. menolak untuk “menyetujui kesepakatan yang tidak memenuhi persyaratan dasar kami.”

Kesepakatan itu akan memberi Iran dana segera yang dapat membantu meringankan masalah ekonominya yang ditimbulkan oleh sanksi selama beberapa tahun terakhir sebagai bagian dari kampanye “tekanan maksimum” mantan Presiden Donald Trump setelah menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran yang asli.

Setiap upaya untuk menggunakan minyak Iran untuk meringankan kesulitan energi saat ini akan menjadi sedikit ilusi karena Teheran telah membangun pasokan tetapi tidak berinvestasi sama sekali dalam infrastruktur.

Sementara Iran telah memompa dan menyimpan minyak saat berada di bawah sanksi, sebaliknya tidak memiliki infrastruktur untuk mengangkut gas alamnya ke Eropa, yang saat ini tidak melewati Kaukus dan Anatolia. Yang lebih mengkhawatirkan adalah minat bertahap yang ditunjukkan oleh pemerintahan Biden di JCPOA sebagai kesepakatan minyak potensial daripada kesepakatan kontra-proliferasi. Membingkai penyerahan yang akan datang sebagai cara untuk menjaga harga minyak tetap rendah adalah tamparan bagi Amerika dan kebijakan luar negeri Amerika, bukan solusi untuk harga minyak yang tinggi.

Bank Dunia melaporkan bahwa Iran terus pulih secara bertahap tahun ini, berkat pendapatan minyak dan pajak yang lebih tinggi, dengan pertumbuhan diproyeksikan “tetap sederhana dalam jangka menengah.”

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.