Minyak Iran Dapat Membawa Harga Ke $65 Per Barel

Setelah bertahun-tahun bolak-balik, dengan pembicaraan yang semakin intensif dalam beberapa bulan terakhir, kesepakatan nuklir Iran yang baru sekarang tampaknya menjadi kemungkinan yang berbeda. Meskipun ini bisa menjadi berita bagus bagi dunia yang menghadapi kekurangan minyak dan gas, beberapa kritikus menunjuk pada bahaya geopolitik yang terkait dengan kesepakatan semacam itu. Namun demikian, Iran telah mempersiapkan industri minyaknya untuk pemulihan yang cepat setelah kesepakatan tercapai, menyusul peningkatan produksi minyak selama berbulan-bulan.

Dengan harga minyak naik secara eksponensial tahun ini, dan beberapa negara di seluruh dunia menghadapi kekurangan minyak dan gas, AS. dan negara-negara besar lainnya berusaha memastikan pasokan minyak sambil mengalihkan ketergantungan mereka pada Rusia. Ini adalah salah satu faktor yang menyebabkan AS. untuk mempertimbangkan kembali pendiriannya pada perjanjian nuklir baru, yang akan memungkinkan Iran untuk merekomendasikan ekspor minyak skala besar.

Laporan awal pekan ini menunjukkan bahwa kesepakatan nuklir baru antara AS. dan Iran sudah dekat, dengan umpan balik positif dari negosiator Iran setelah pembicaraan baru-baru ini. “Kami tidak jauh dari kesepakatan,” juru bicara de facto untuk tim perunding nuklir Iran Mohammad Marandi mengatakan kepada Al Jazeera pada pertengahan Agustus, menunjukkan masalah yang tersisa tidak akan sulit untuk diselesaikan.

Mantan Presiden Donald Trump keluar dari perjanjian sebelumnya pada 2018, yang mendorong sanksi terhadap minyak Iran dan dengan cepat menghentikan sebagian besar ekspor negara itu. Sementara Iran pada awalnya mematuhi sanksi ini, dengan produksi minyaknya turun secara dramatis dari 2018 hingga 2020, selama setahun terakhir pendapatan minyak negara itu melonjak. Berkat penggunaan kapal hantu dan perjanjian di bawah meja, Iran telah membangun hubungannya dengan beberapa mitra dagang di seluruh dunia, terutama Venezuela. Dan, dalam beberapa bulan terakhir, lebih banyak negara secara terbuka mengabaikan AS. sanksi dalam menghadapi ketidakamanan energi, yang mengarah ke peningkatan 580 persen pendapatan minyak dan kondensat Iran dari Maret hingga Juli dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Penguatan kembali industri minyak Iran dapat membawa perubahan besar pada prospek minyak dunia. Tamas Varga, seorang analis di PVM Oil Associates di London menyarankan “OPEC dapat dengan mudah menghasilkan 30,5 juta barel per hari (barel per hari) jika Iran kembali dan barel itu tidak diakomodasi.” Dia menambahkan, “Di bawah skenario ini, model saya menunjukkan Brent turun ke $65″ per barel pada paruh kedua tahun 2023. Ini akan menjadi penurunan harga yang dramatis dari $94 per barel minggu ini.

Pengenalan kembali minyak Iran ke pasar juga akan membantu mengalihkan ketergantungan dari salah satu kekuatan minyak mana pun, dengan sanksi terhadap minyak Rusia memaksa AS. untuk beralih ke Arab Saudi untuk pasokan minyak yang lebih besar dalam beberapa bulan terakhir. Pelepasan minyak Iran akan membuat harga minyak lebih kompetitif dan berarti Arab Saudi dan Irak bukanlah dua kekuatan minyak yang dominan di kawasan Timur Tengah.

Iran telah secara bertahap membangun pasokan minyaknya dalam beberapa bulan terakhir, siap untuk ekspor jika kesepakatan tercapai. Ada sekitar 93 juta barel minyak mentah dan kondensat Iran di kapal-kapal di Teluk Persia menurut perusahaan pelacakan kapal Kpler, meskipun perkiraan lain menunjukkan mungkin mendekati 60 hingga 70 juta barel. Ada pasokan minyak darat lebih lanjut sekitar 48 juta barel, menurut Kpler. Iran berada dalam posisi kuat untuk melangkah ke pasar yang sangat ingin menggantikan pasokan minyak Rusia, siap untuk merebut kembali gelarnya sebagai raksasa minyak.

Namun terlepas dari langkah-langkah solid menuju kesepakatan nuklir dan dimulainya kembali ekspor minyak Iran, tidak semua orang begitu yakin ini adalah ide yang bagus. Mantan penasihat keamanan nasional Trump, John Bolton, percaya pencabutan sanksi dapat mendorong Iran untuk bermitra dengan Rusia.

Dia menyatakan, “Saya pikir konsekuensi langsungnya, jelas, adalah pencairan miliaran dolar aset Iran, yang akan kembali di bawah kendali mereka, dengan kebijaksanaan mereka untuk membelanjakannya untuk program nuklir mereka, dukungan mereka untuk terorisme internasional di negara itu. Timur Tengah dan sekitarnya.” Dia menambahkan, “Ini benar-benar kesalahan yang menakjubkan oleh pemerintahan Biden.”

Garis penalaran ini telah diulang di dalam Israel, yang telah meningkatkan retorikanya terhadap kesepakatan itu saat musim pemilihannya memanas. Perdana Menteri Israel Yair Lapid mengungkapkan pandangannya dengan mengatakan “Kesepakatan ini bukan kesepakatan yang baik. Itu bukan kesepakatan yang bagus ketika ditandatangani kembali pada tahun 2015. Hari ini, bahaya yang dirincinya bahkan lebih besar,”. Tekanan Israel yang meningkat pada AS mungkin menjadi salah satu alasan optimisme seputar kesepakatan nuklir telah berkurang baru-baru ini.

Meskipun ini merupakan respons ekstrem terhadap kesepakatan nuklir, itu mungkin sebagian benar mengingat laporan baru-baru ini dari Badan Energi Atom Internasional yang menunjukkan bahwa Iran terus memperkaya uraniumnya. Laporan tersebut menyatakan, “Pada 28 Agustus 2022, Badan memverifikasi di FEP bahwa Iran feeding UF6 yang diperkaya hingga 2% U-235 ke dalam kaskade IR-6 … untuk produksi UF6 yang diperkaya hingga 5% U-235 .”

Namun, kritikus mungkin tidak perlu khawatir karena harapan kesepakatan baru untuk sementara digagalkan hanya pada hari Jumat ini karena AS. ditanggapi proposal Iran terbaru mengatakan itu “tidak konstruktif”. Seorang juru bicara dari departemen luar negeri menjelaskan, “Kami dapat mengonfirmasi bahwa kami telah menerima tanggapan Iran melalui UE,” menambahkan, “Kami sedang mempelajarinya dan akan menanggapi melalui UE, tetapi sayangnya itu tidak konstruktif.”

Sebagai AS semakin dekat dengan kesepakatan nuklir baru dengan Iran, dengan harapan memulai kembali impor minyak mentah dari negara kaya minyak itu, kritik menunjukkan bahwa akan sangat penting untuk membangun hubungan baik dengan Iran jika A.S. berharap mendapat manfaat dari produksi minyaknya. Dengan kekhawatiran bahwa Iran mungkin beralih ke Rusia, banyak negara mungkin ingin membangun kemitraan yang jelas dengan negara yang terkena sanksi bahkan sebelum kesepakatan nuklir disepakati.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.