Kesepekatan Dagang Lebih Cepat Lebih Baik Bagi Minyak

JAVAFX – Harga minyak mentah turun pada hari Kamis meskipun data mingguan bearish dari EIA. Berakhir hampir datar setelah OPEC mengalihkan perhatian pasar dengan menyatakan proyeksi permintaan lemah untuk tahun depan. Tekanan harga juga didapatkan dari produksi minyak serpih AS yang melampaui ekspektasi perdagangan.

Gold Trading

Menurut OPEC, akan ada surplus yang lebih kecil di pasar minyak tahun depan, meskipun masih mengharapkan permintaan untuk minyak mentah turun karena saingan memompa lebih banyak. Sekretaris Jenderal OPEC Mohammad Barkindo juga mengatakan pada hari Rabu bahwa kemungkinan akan ada revisi pasokan ke 2020, terutama dari serpih A.S.

Memang benar bahwa gagasan tentang minyak serpih tumbuh dengan rendahnya 30-bulan dalam jumlah rig minyak AS dan perkembangan menyedihkan lainnya seperti krisis keuangan di Chesapeake Energy. Meskipun sebagian besar merupakan produsen gas alam, perusahaan ini adalah salah satu pelopor revolusi frusing A.S. yang melahirkan serpihan.

Untuk perspektif yang lebih besar, sektor hulu A.S. memiliki sekitar rig pengeboran sekitar 55% lebih sedikit dari 1.609 yang digunakan selama tertinggi Oktober 2014. Tetapi memproduksi sekitar 40% lebih banyak minyak daripada lima tahun lalu, menurut EIA.

Pada hari Kamis, EIA mengatakan produksi telah mencapai rekor tertinggi baru 12,8 juta barel per hari. Dalam data prospek energi jangka pendek lainnya yang dikeluarkan sehari sebelumnya, katanya pihaknya memperkirakan rata-rata tertinggi sepanjang masa sebesar 13 juta barel per hari untuk November. Untuk tahun 2020, ia meningkatkan proyeksi output menjadi rata-rata 13,29 juta barel per hari dari sebelumnya 13,17 juta barel per hari.

Situasi produksi rig rendah versus minyak tinggi di salah satu faktor yang membuat minyak mentah West Texas Intermediate AS di bawah $ 60 per barel dan saingan globalnya, London’s Brent, di bawah tanda $ 70 untuk sebagian besar tahun ini.

Ini adalah statistik yang ditentang keras oleh bulls minyak, yang telah menuntut dalam beberapa pekan terakhir bahwa AMDAL mengubah metodologi atau menjelaskan lebih baik bagaimana hal itu sampai pada perkiraan tinggi seperti ketika jumlah rig runtuh.  Menurut selentingan industri, agensi telah setuju untuk lebih banyak diskusi untuk mempromosikan transparansi pada data.

OPEC, merasakan perubahan mood pasar terhadap shale, telah mulai berbicara dengan saingan utamanya. Dan strateginya tampaknya berhasil. Sekretaris Jenderal OPEC Barkindo mengatakan kepada CNBC minggu ini bahwa setelah berbicara dengan “sejumlah produsen, terutama di lembah serpih, ada kekhawatiran yang berkembang sendiri bahwa perlambatan hampir berubah menjadi perlambatan cepat.” Barkindo menambahkan bahwa perusahaan-perusahaan ini “memberi tahu kami bahwa kami mungkin lebih optimis daripada mereka mempertimbangkan berbagai tantangan angin sakal yang mereka hadapi.”

Pada kenyataannya, apa yang perlu OPEC atasi adalah produksi berlebih yang terus-menerus oleh pelanggar berantai seperti Nigeria dan Irak — bahkan sekutu non-anggota Rusia — yang menjadikannya tantangan bagi pemimpin de-facto kartel Arab Saudi untuk tetap berpegang pada 1,2 juta barel per hari pemotongan disepakati hampir setahun yang lalu.

Dengan penjualan besar-besaran perusahaan minyak negara Saudi Aramco di ujung jalan, kerajaan lebih memilih untuk menegakkan pakta produksi yang ada dan entah bagaimana menjaga harga naik, tanpa masuk ke pemotongan yang lebih dalam.

Pedagang minyak, tentu saja, tahu cerita ini: Bahwa ketika OPEC bertemu pada bulan Desember, kemungkinan besar tidak akan ada pemotongan baru. Tetapi jika ini menjadi mantra sekarang, itu bisa menekan harga lebih rendah, terutama dengan tidak adanya kesepakatan AS-China. Jadi OPEC mencoba mengecilkan serpihan, dan pasar membelinya. (WK)