Abenomics Kehilangan Kedigdayaannya, Perekonomian Tumbuh Paling Lambat

JAVAFX – Shinzo Abe mungkin akan menjadi perdana menteri terlama di Jepang, tetapi ia juga tampaknya akan memimpin ekonomi terbesar ketiga di dunia itu dalam penurunan, dengan sedikit tanda bahwa kebijakan stimulus “Abenomics” yang sangat dibanggakan akan membantu membalikkan keadaan. Data ekonomi terkini menunjukkan bahwa ekonomi tumbuh pada tingkat paling lambat dalam satu tahun di kuartal ketiga, data menunjukkan pada hari Kamis (15/11/2019), karena perang perdagangan AS-China dan permintaan global yang lembut berdampak pada ekspor.

Ada konsensus pasar dekat bahwa itu akan berkontraksi langsung pada Oktober-Desember, karena konsumen menerima pukulan dari kenaikan pajak penjualan Oktober dan dampak dari perang perdagangan melebar. Analis yang disurvei oleh Reuters sebelum data Kamis memperkirakan ekonomi menyusut 2,5% pada Oktober-Desember dan rebound hanya 0,6% pada kuartal berikutnya – hanya sedikit menghindari resesi.

Gold Trading

“Risiko Jepang menderita resesi sangat besar,” kata Kozo Yamamoto, seorang kelas berat partai yang berkuasa dan seorang arsitek Abenomics. Yamamoto menyarankan jawabannya mungkin terletak pada pengeluaran pemerintah yang lebih banyak. “Pemerintah harus mengeluarkan lebih banyak obligasi untuk pengeluaran, yang BOJ dapat melahapnya,” katanya, menambahkan bahwa Abe perlu menyusun anggaran tambahan setidaknya 5 triliun yen ($ 46 miliar).

Bank of Japan mencapai batas tahun stimulus moneter agresif, sementara pemerintah dibatasi dalam pengeluarannya oleh beban utang terbesar di dunia industri, serta oleh kurangnya tenaga kerja untuk melaksanakan proyek pekerjaan umum. Pengeluaran modal dapat melambat setelah Olimpiade Tokyo 2020, sementara pemerintah telah berjuang untuk membuat kemajuan pada reformasi struktural. Tetapi bertahun-tahun pengeluaran fiskal yang besar dan pencetakan uang bank sentral telah gagal mengangkat inflasi ke target 2% BOJ, dan sebaliknya telah meninggalkan pembuat kebijakan dengan sedikit cara efektif untuk melawan resesi berikutnya.

Sejak Abe berkuasa pada akhir 2012, tiga “panah” Abenomics yang ia uraikan tahun berikutnya – pelonggaran moneter, pengeluaran fiskal dan reformasi struktural – telah membantu produk domestik bruto triwulanan tumbuh 8,6%, berdasarkan data untuk Juli-September perempat. Eksportir telah membukukan laba tak terduga melalui yen lemah, dan harga saham tahun lalu mencapai tertinggi 27 tahun. Tapi semua efek itu sudah mereda.

BOJ mempertahankan kebijakan stabil bulan lalu meskipun ada risiko yang meningkat dari luar negeri, dan gubernur Haruhiko Kuroda mengatakan bahwa sementara bank sentral akan melonggarkan kebijakan jika diperlukan, itu harus memperhatikan kenaikan biaya pelonggaran berkepanjangan seperti dampak pada keuntungan bank.

BOJ sudah melakukan pelonggaran moneter besar-besaran,” kata seorang pejabat yang akrab dengan pemikiran bank. “Hambatan untuk stimulus tambahan cukup tinggi.”

Sebaliknya, di Jepang seperti di tempat lain, analis berfokus pada apa yang dapat dilakukan lebih banyak kebijakan fiskal untuk memacu pertumbuhan. Kuroda juga menyarankan belanja fiskal dapat memainkan peran yang lebih besar dalam merangsang pertumbuhan sementara bank sentral terus menekan biaya pinjaman. “Jika pemerintah melihat perlunya menggunakan kebijakan fiskal (untuk mendukung pertumbuhan), campuran kebijakan fiskal dan moneter akan memiliki dampak yang lebih besar daripada menerapkan langkah-langkah fiskal dan moneter secara terpisah,” katanya pekan lalu.

Tetapi masalahnya adalah Jepang hanya memiliki sedikit ruang tersisa untuk pengeluaran besar, pork-barrel – sudah dibebani dengan utang dua kali ukuran ekonomi – dan para analis ragu itu akan berhasil.

Sementara beberapa anggota parlemen dari partai yang berkuasa menyerukan pembelanjaan 5-10 triliun yen dalam paket stimulus lain yang Abe perintahkan agar kabinetnya kumpulkan, para analis mengatakan ini mungkin memiliki sedikit pengaruh. Sejak 2013, Abe telah menghabiskan hampir 30 triliun yen dalam empat paket seperti itu, dan masing-masing telah membawa hasil yang semakin berkurang.

Satu masalah khusus adalah bahwa proyek pekerjaan umum menjadi sulit untuk dilaksanakan karena kekurangan tenaga kerja yang semakin meningkat – sebagian karena pada gilirannya pada populasi usia kerja Jepang yang semakin berkurang. Dari anggaran uang yang tersisa untuk tahun fiskal 2017 – tahun terakhir di mana data tersedia – 60% dialokasikan untuk proyek pekerjaan umum, menunjukkan dampak dari kurangnya pekerja pada pelaksanaan proyek.

Para kritikus Abenomics mengatakan pemerintah telah menghabiskan waktu bertahun-tahun berusaha untuk merefleksikan ekonomi dengan kebijakan moneter yang tidak konvensional, hanya untuk menyeret langkahnya pada reformasi pasar tenaga kerja yang sangat dibutuhkan dan langkah-langkah untuk meningkatkan daya saing Jepang dalam inovasi teknis.

“Jepang telah membenamkan dirinya dalam kebijakan ekonomi makro gaya lama alih-alih mencoba menyesuaikan diri dengan perubahan cepat di lingkungan global,” kata Kouhei Ohtsuka, mantan pejabat BOJ yang sekarang menjadi eksekutif partai oposisi. Dia sangat khawatir dengan BOJ mencetak lebih banyak uang untuk mengambil obligasi pemerintah, mengulangi kebijakan yang tampaknya tidak efektif dalam beberapa dekade terakhir. “BOJ dulu menembakkan bazooka (Kuroda) bertahun-tahun yang lalu. Sekarang hanya kosong saja. ” (WK)