Ketidakpastian Perdagangan Akan Mendukung Emas di 2020

JAVAFX – Harga emas akan tetap didukung sepanjang tahun depan karena ketidakpastian perdagangan dan pertumbuhan global, kata ING dalam Outlook Komoditas 2020-nya. Perkiraan harga oleh bank asal Belanda tersebut memiliki perdagangan emas jauh di atas lantai baru $ 1.450 per ons sepanjang tahun 2020 tetapi tidak melihatnya naik jauh di atas $ 1.500 per ons.

Gold Trading

“Melihat ke 2020 … ketidakpastian seputar pembicaraan perdagangan dan pertumbuhan global kemungkinan akan tetap menjadi pendorong utama,” kata kepala strategi komoditas ING Warren Patterson dan ahli strategi komoditas senior Wenyu Yao dalam laporan tersebut.

Di Q1, bank memiliki rata-rata emas di $ 1.500 per ons, kemudian turun menjadi $ 1.470 di Q2 dan Q3, dan akhirnya naik ke $ 1.480 di Q4. “Kami saat ini memperkirakan bahwa harga emas akan rata-rata sekitar US $ 1.475 / ons selama tahun 2020,” kata laporan ING.

Potensi kenaikan emas lebih lanjut akan tergantung pada seberapa dovish Federal Reserve memilih untuk menjadi tahun depan, para ahli strategi menambahkan. “Sebagai hasil dari ketidakpastian perdagangan dan kekhawatiran terhadap pertumbuhan global, kami melihat kenaikan harga emas dari level saat ini. Sementara jika Fed AS berubah semakin dovish, ini hanya memberikan kenaikan lebih lanjut, ”kata mereka.

Prospek 2020 didasarkan pada kinerja solid logam kuning tahun ini, yang melihat harga naik 21% pada satu titik, kata laporan itu. “Kekuatan ini seharusnya tidak terlalu mengejutkan, mengingat ketidakpastian yang tumbuh di ekonomi global, dengan pertumbuhan yang melambat dan meningkatnya ketegangan perdagangan. Faktor-faktor ini telah meningkatkan daya tarik untuk aset safe haven seperti emas. Selain itu, kebijakan yang lebih dovish dari bank sentral juga telah memberikan dukungan kepada emas, ”kata mereka. (WK)