Kim Jong Un nyatakan Korut menang melawan COVID-19

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyatakan kemenangan dalam pertempuran melawan COVID-19, kata kantor berita negara Korut, KCNA, Sejalan dengan itu, seperti yang dilaporkan KCNA, Kim Jong Un memerintahkan aturan-aturan ketat menyangkut penanganan COVID, yang diberlakukan pada Mei, dicabut.

Sambil mencabut aturan ketat anti COVID, Kim mengatakan Korut harus “meningkatkan upaya menghadang pandemi sampai krisis kesehatan global berakhir”, kata KCNA.

Beberapa analis mengatakan pernyataan kemenangan itu bisa menjadi awal untuk memulihkan perdagangan, yang sebelumnya terhalang karena penutupan perbatasan saat penguncian wilayah serta berbagai pembatasan lainnya.

Para pengamat juga mengatakan pernyataan tersebut juga mungkin membuka peluang bagi Korut untuk melakukan pengujian senjata nuklir untuk pertama kalinya sejak 2017.

Tingkat kematian akibat COVID-19 di Korut, yakni sebanyak 74 orang, merupakan “keajaiban yang belum pernah terjadi sebelumnya” jika dibandingkan dengan negara-negara lain, kata KCNA yang mengutip seorang pejabat.

Korut sejauh ini belum mengungkapkan berapa banyak dugaan kasus virus corona yang ditemukan.

Namun sejak 29 Juli, negara itu melaporkan bahwa tidak ada dugaan kasus baru yang muncul.

Laporan itu mengemuka di tengah pernyataan dari berbagai organisasi bantuan internasional bahwa Korut menghadapi keterbatasan kemampuan melancarkan pengujian COVID-19.

Korut sebelumnya melaporkan jumlah orang yang mengalami gejala demam, namun tidak menyebut kasus tersebut sebagai COVID.

Kasus harian gejala demam itu mencapai puncaknya pada 15 Mei, yaitu 392.920 orang, sehingga para pakar memperingatkan soal krisis yang tak terhindarkan.

WHO meragukan pernyataan Korut soal kemenangan atas pandemi.

Badan Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk kesehatan dunia itu pada Juli mengatakan pihaknya meyakini bahwa situasi pandemi di Korut semakin buruk, bukan membaik, di tengah ketiadaan data independen.

Kim Yo Jong, adik perempuan Kim Jong Un, mengatakan kakaknya itu juga pernah mengalami gejala demam.

Kim Yo Jong menuding brosur-brosur yang mengalir dari Korea Selatan sebagai penyebab wabah tersebut, menurut laporan KCNA.

Indonesia
14,516
Total Kasus Aktif
Updated on 27/06/2022 1:32 AM 27/06/2022 1:32 AM
Seluruh Dunia
21,851,811
Total Kasus Aktif
Updated on 27/06/2022 1:32 AM 27/06/2022 1:32 AM

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.