Konsumen Inti Jepang Anjlok Untuk Pertama Kalinya Dalam Tiga Tahun

JAVAFX – Harga konsumen inti Jepang turun untuk pertama kalinya dalam lebih dari tiga tahun pada bulan April secara tahunan, karena harga minyak yang lemah dan penguncian virus corona meningkatkan risiko deflasi.

Menurunnya harga konsumen inti pada bulan April dirilis tepat sebelum bank sentral mengumumkan skema pinjaman baru pada hari Jumat yang bertujuan untuk meningkatkan pinjaman kepada perusahaan kecil dan menengah yang terkena pandemi.

Gold Trading

Setelah virus menghantam ekonomi Jepang ke dalam resesi pada kuartal pertama, karena aktivitas konsumen dan bisnis merosot, menggagalkan upaya BOJ untuk mencapai target inflasi 2% yang sulit dipahami.

Indeks harga konsumen inti, yang mencakup produk minyak tetapi tidak termasuk harga pangan segar yang mudah menguap, turun 0,2% pada tahun ini hingga April, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat, pembacaan negatif pertama sejak Desember 2016.

Itu di bawah perkiraan pasar rata-rata penurunan 0,1%, dan mengikuti kenaikan 0,4% pada bulan Maret.

Kemungkinan permintaan akan melambung ke tingkat tertentu ketika pandemi berakhir, tetapi tidak ada kesalahan bahwa hal itu akan menekan harga selama dua bulan mendatang.

Jepang menderita deflasi selama hampir dalam dua dekade atau periode penurunan harga yang berkelanjutan dari 2013 lalu, ketika ekonomi bangkit dari kelesuan sebagian karena pelonggaran moneter yang digulirkan oleh Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda.

Deflasi harga konsumen diperkirakan akan semakin dalam di bulan-bulan mendatang karena prospek ekonomi yang memburuk memaksa konsumen untuk memperketat dompet dan bensin serta biaya utilitas turun sejalan dengan melemahnya harga minyak.

Indeks harga inti-inti, yang tidak termasuk harga pangan dan energi, tumbuh 0,2% pada bulan April, jauh lebih lambat dari kenaikan 0,6% pada bulan sebelumnya.

Analis mengatakan bank sentral tidak mungkin ditekan ke dalam penurunan suku bunga oleh tren penurunan harga, bahkan jika penurunan moderat akan terus berlanjut selama beberapa bulan mendatang.

Jepang sejauh ini menghindari lonjakan infeksi yang terlihat di banyak negara lain, dengan 16.518 kasus yang dikonfirmasi termasuk 799 kematian, menurut penyiar publik NHK.

Sementara pemerintah mempertahankan keadaan darurat untuk area metropolitan Tokyo, itu mengangkatnya untuk tiga prefektur barat di negara itu, mengambil langkah menuju pemulihan ekonomi bertahap.