Korban Corona Mencapai Diatas Seribuan

JAVAFX – Jumlah kematian harian China dari virus baru telah mencapai 100 untuk pertama kalinya, dengan lebih dari 1.000 kematian total dicatat, kementerian kesehatan mengumumkan Selasa, karena penyebaran penularan itu menunjukkan sedikit tanda mereda sementara meringankan biaya yang terus meningkat.

Meskipun lebih banyak kantor dan toko di China telah dibuka kembali setelah liburan Tahun Baru Imlek yang diperpanjang, banyak orang tampaknya tinggal di rumah. Otoritas kesehatan masyarakat mengawasi dengan seksama untuk melihat apakah pekerja kembali ke kota dan melanjutkan bisnis memperburuk penyebaran virus.

Gold Trading

Selain itu, sebanyak 108 kematian dilaporkan selama 24 jam sebelumnya, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan dalam pembaruan harian. Jumlah itu meningkat menjadi 1.016 kematian, jauh melampaui jumlah korban SARS 2002-2003 yang berasal dari keluarga virus corona yang sama dengan patogen mematikan saat ini.

Kasus yang baru dikonfirmasi turun sedikit menjadi 2.478 dari 3.062 sehari sebelumnya, sehingga total menjadi 42.638 di daratan, beberapa di antaranya telah disembuhkan dan dilepaskan dari rumah sakit.

Kegigihan wabah ini meredupkan optimisme bahwa hampir 60 juta orang yang dikarantina dan tindakan pengendalian penyakit lainnya mungkin berhasil.

Inggris, sementara itu, menyatakan virus itu “ancaman serius dan segera bagi kesehatan masyarakat” dan mengatakan akan menahan orang yang terinfeksi secara paksa jika perlu. Prancis menguji sejumlah anak dan orang tua mereka setelah lima turis Inggris terkena virus di sebuah resor ski.

Direktur jenderal Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa badan tersebut masih belum dapat memprediksi ke mana arah wabah itu tetapi dia yakin masih ada peluang untuk menahannya. “Dalam beberapa hari terakhir, kami telah melihat beberapa contoh mengenai penularan lanjutan dari orang-orang yang tidak memiliki riwayat perjalanan ke China, seperti kasus yang dilaporkan di Prancis kemarin dan Inggris hari ini,” kata Tedros Adhanom Ghebreyesus. “Deteksi sejumlah kecil kasus bisa menjadi percikan yang menjadi api yang lebih besar, tetapi untuk saat ini, itu hanya percikan.”

Di Beijing, ada beberapa tanda aktivitas. Jalan-jalan luas ibu kota sebagian besar bebas dari lalu lintas, dan ribuan sepeda sewaan berdiri dalam barisan yang panjang dengan pelanggan hampir tidak ada. Tempat-tempat wisata seperti Kota Terlarang tetap tertutup, begitu pula sekolah-sekolah, dan banyak orang bekerja dari rumah, berharap dapat menghindari keramaian.

Pemerintah kota Beijing mengatakan kepada kompleks perumahan di ibukota untuk menutup gerbang mereka, memeriksa pengunjung untuk demam dan mencatat identitas mereka. Pemerintah juga memperingatkan orang-orang untuk sepenuhnya mematuhi peraturan yang mengharuskan pemakaian topeng di depan umum dan untuk menghindari kegiatan kelompok.

Lebih dari 440 kasus telah dikonfirmasi di luar China daratan, termasuk dua kematian di Hong Kong dan Filipina.

Dari jumlah tersebut, 135 berasal dari kapal pesiar yang dikarantina di Yokohama, dekat Tokyo. Menteri Kesehatan Jepang Katsunobu Kato mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk menguji semua orang yang tersisa di kapal dari 3.711 penumpang dan awak di Princess Diamond, yang akan mengharuskan mereka untuk tetap di atas kapal sampai hasilnya tersedia.

Inggris mengeluarkan deklarasi “ancaman segera” setelah seorang pria Inggris yang tertular virus tersebut di Singapura pada bulan Januari muncul terkait dengan beberapa kasus lain yang dikonfirmasi di Eropa. Lima warga Inggris, termasuk seorang bocah lelaki berusia 9 tahun, tertular virus di kota ski Alpine Prancis Contamines-Montjoie setelah tinggal di chalet yang sama dengan lelaki Inggris itu.