Korea Selatan Darurat Bencana Corona, Korban Bertambah

JAVAFX – Korea Selatan beralih ke mode darurat karena mengkonfirmasi 104 lebih banyak kasus virus corona baru pada hari Jumat (21/02/2020), menggandakan jumlah total pasien dalam satu hari menjadi 208 dan menjadikannya negara yang paling terinfeksi di belakang China dan Jepang. Korea Selatan juga melaporkan korban kedua, seorang wanita berusia 54 tahun yang meninggal setelah dipindahkan dari Daegu ke Busan untuk perawatan, menyusul kematian seorang pria berusia 60-an pada hari Kamis.

Gold Trading

Tiga dari kasus baru melibatkan seorang pelaut angkatan laut, perwira militer dan perwira angkatan udara yang merupakan infeksi pertama yang dilaporkan dalam militer Korea Selatan yang berkekuatan 600.000 orang. Mereka dilaporkan mengunjungi kota Daegu di selatan, yang mengalami lonjakan infeksi minggu ini.

Pasien kedua meninggal pada hari Jumat, sementara lebih dari enam dari 10 pasien di Korea Selatan terkait dengan Gereja Shincheonji Yesus di Daegu, sebuah kelompok yang menggambarkan gereja-gereja arus utama sebagai kultus hari kiamat dengan 200.000 pengikut di negara itu.

Presiden Moon Jae-in menggambarkan situasi itu sebagai “serius” dan pihak berwenang mengindikasikan bahwa mereka mengharapkan lebih banyak infeksi dilaporkan.

Jun Eun-kyeong, kepala Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KCDC), mengatakan survei terhadap 4.500 pengikut gereja – sekitar setengah dari jemaat Shincheonji di Daegu – mengungkapkan lebih dari 500 mengalami gejala Covid-19, yang menyebabkan penyakit seperti pneumonia.

Dalam pernyataan yang disiarkan televisi, Perdana Menteri Chung Se-kyun mengatakan pemerintah pusat akan memfokuskan sumber daya di wilayah tenggara untuk mengatasi kekurangan tempat tidur rumah sakit, tenaga medis dan peralatan, dan menyatakan kota Daegu sebagai “zona manajemen khusus”.

“Sebulan setelah wabah (penyakit Covid-19), kami telah memasuki fase darurat,” kata Chung. “Upaya kami sampai sekarang difokuskan pada menghalangi penyakit memasuki negara. Tetapi kami sekarang akan mengalihkan fokus untuk mencegah penyebaran penyakit lebih lanjut di komunitas lokal. ”

Menteri Pertahanan Jeong Kyeong-doo memerintahkan para pejabat militer untuk bekerja sama dengan pihak berwenang kesehatan untuk mencegah penyebaran virus di dalam militer, dan mengambil langkah-langkah karantina khusus. Jeong juga memerintahkan militer untuk secara ketat membatasi semua pasukan tamtama dari mengambil liburan dan bertemu pengunjung dari luar, kata kementerian pertahanan.

Di Jeju, tujuan populer bagi turis Tiongkok, pelaut di pangkalan angkatan laut yang telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi yang berada di rumah sakit sipil ditempatkan di bawah karantina, dengan semua tentara diperintahkan untuk mengenakan masker. Perwira militer itu berada di rumah sakit militer dan dalam kondisi yang relatif stabil, kata gubernur Provinsi Chungcheong Utara Lee Si-jong kepada wartawan.

Walikota Daegu pada hari Kamis mendesak 2,5 juta orang kota untuk tinggal di rumah dan mengenakan topeng bahkan di dalam ruangan jika memungkinkan, sementara garnisun Angkatan Darat AS kota – di mana sekitar 10.000 tentara, warga sipil dan anggota keluarga tinggal atau bekerja – telah membatasi akses dan menginstruksikan setiap Pasukan Amerika yang baru-baru ini menghadiri layanan Shincheonji ke karantina sendiri.

Jalan-jalan di Daegu pada hari Jumat sepi, dengan orang-orang menghindari pusat perbelanjaan dan pasar, sementara kota menutup fasilitas umum. Gereja Katolik menangguhkan misa untuk pertama kalinya dalam sejarahnya.

Di Seoul, para komuter mengenakan masker wajah dan memberi toko tempat tidur yang luas. Sementara pemerintah kota memberlakukan larangan unjuk rasa massa umum, kelompok-kelompok konservatif menantang bersumpah untuk melanjutkan protes mingguan mereka di pusat kota terhadap kepemimpinan Moon.