Wabah Corona Belum Mencapai Puncaknya, Waspada

JAVAFX – Meski sempat menurun jumlah temuan kasus baru korban virus corona di Cina, namun hari Jumat (21/02/2020) berbalik setelah pihak berwenang melaporkan ratusan infeksi di penjara di provinsi Hubei, pusat wabah.

Gold Trading

Provinsi Hubei merevisi infeksi baru hariannya pada hari Kamis, dari 411 menjadi 631. Revisi dilakukan setelah otoritas kesehatan menerima laporan kasus di penjara provinsi, meskipun 51 sudah dimasukkan dalam hitungan harian asli. Pihak berwenang tidak mengubah jumlah korban tewas untuk provinsi tersebut.

Komisi Kesehatan Nasional mengatakan ada 889 kasus baru dan 118 kematian baru pada hari Kamis, yang – bahkan tanpa memperhitungkan infeksi penjara – adalah peningkatan tajam dari 394 infeksi baru yang dilaporkan sehari sebelumnya. Hitungan kematian pada hari Kamis adalah 114. Fluktuasi menunjukkan kesulitan dalam menilai apakah epidemi sedang memuncak, menurut para ahli.

Sementara itu, Komisi Urusan Politik dan Hukum Partai Komunis telah mengirim tim untuk menyelidiki kasus-kasus Penjara Rencheng.
Tim ini dipimpin oleh wakil sekretaris jenderal komisi Lei Dongsheng, dan termasuk pejabat dari Kejaksaan Agung Rakyat, Kementerian Keamanan Publik dan Kementerian Kehakiman.

Menurut pihak berwenang Shandong, seorang penjaga penjara di penjara Rencheng di Jining mulai batuk dan menunjukkan gejala lain pada awal Februari. Semua 2.077 orang yang ditahan atau bekerja di penjara diberi tes asam nukleat dan, pada hari Kamis, 200 tahanan dan tujuh petugas penjara telah dinyatakan positif terkena virus.

Pemerintah provinsi mengatakan Xie Weijun, sekretaris partai untuk departemen keadilan Shandong, dan tujuh pejabat penjara telah dipecat karena salah urus wabah itu.

Di provinsi Zhejiang selatan, 34 tahanan telah terinfeksi di penjara Shilifeng. Pemerintah provinsi mengatakan ini adalah kasus impor dan dua pejabat penjara telah dihapus dari peran mereka.

Sementara itu, Li Jingsheng, direktur Administrasi Keamanan Publik Kementerian Keamanan Publik, mengatakan polisi menindak warga yang frustrasi mengganggu langkah-langkah pengendalian epidemi.

“Selama epidemi, kami menemukan beberapa individu yang mengutarakan keluhan dan kekecewaan mereka dengan meludahi anggota masyarakat, dalam lift, pada barang dagangan supermarket dan bahkan pada staf medis,” kata Li.

“Yang lain menolak untuk … mengenakan alat pelindung apa pun di tempat-tempat umum, dan telah melecehkan dan memukuli [pekerja yang melakukan tindakan pengendalian].”

Li mengatakan polisi secara nasional telah menangani 274 kasus bisnis yang secara ilegal menimbun atau menggelembungkan harga, dan juga menemukan 1.787 kasus akuisisi ilegal, transportasi atau penjualan hewan liar. Polisi telah menemukan 5.511 kasus “pemalsuan atau penyebaran informasi palsu yang disengaja”, 3.013 kasus menggunakan epidemi untuk melakukan penipuan, dan 722 kasus pembuatan atau penjualan obat palsu atau inferior dan peralatan medis lainnya.

Pada hari Kamis, polisi telah menyelesaikan 27.000 kasus “perselisihan” yang melibatkan tenaga medis, dan menangani 232 kasus cedera atau gangguan staf medis.