Korea Utara Balas Mengolok Trump Sebagai Manusia Bodoh

JAVAFX – Korea Utara mengancam pada hari Kamis (05/12/2019) bahwa mereka akan melanjutkan aksi penghinaan terhadap Presiden AS Donald Trump dan menganggapnya sebagai “Manusia Bodoh” jika ia terus menggunakan bahasa provokatif, dengan menyebut pemimpinnya sebagai “Manusia Roket.”

Gold Trading

Choe Son Hui, Wakil Pertama Menteri Luar Negeri Korea Utara, mengeluarkan peringatan melalui media pemerintah beberapa hari setelah Trump berbicara tentang kemungkinan tindakan militer terhadap Korea Utara dan menghidupkan kembali julukan “orang roket” untuk penguasa Korea Utara Kim Jong Un.

Komentar itu muncul ketika meredupnya prospek dimulainya kembali diplomasi nuklir antara kedua negara. Dalam beberapa bulan terakhir, Korea Utara sendiri telah mengisyaratkan untuk mencabut moratorium uji coba nuklir dan rudal jarak jauhnya jika pemerintahan Trump gagal membuat konsesi substansial dalam diplomasi nuklir sebelum akhir tahun.

Choe mengatakan pernyataan Trump “mendorong gelombang kebencian orang-orang kita terhadap A.S.” karena mereka menunjukkan “tidak sopan ketika merujuk pada kepemimpinan tertinggi martabat” Korea Utara. Dia mengatakan Korea Utara akan merespons dengan bahasa kerasnya sendiri jika Trump kembali menggunakan frasa yang sama dan menunjukkan bahwa dia sengaja memprovokasi Korea Utara. “Jika ada bahasa dan ekspresi yang menyulut suasana konfrontasi digunakan sekali lagi … itu harus benar-benar didiagnosis sebagai kekambuhan dotage dari dotard,” kata Choe.

Pada hari Rabu, kepala militer Korut, Pak Jong Chon, juga memperingatkan bahwa penggunaan kekuatan terhadap Korea Utara akan menyebabkan konsekuensi yang “mengerikan” bagi AS. mengambil tindakan militer apa pun.

Selama kunjungan ke London pada hari Selasa, Trump mengatakan hubungannya dengan Kim “benar-benar baik” tetapi juga meminta dia untuk menindaklanjuti komitmen untuk denuklirisasi. “Kami memiliki militer paling kuat yang pernah kami miliki, dan sejauh ini kami adalah negara paling kuat di dunia dan semoga kami tidak harus menggunakannya. Tetapi jika kita melakukannya, kita akan menggunakannya, ”kata Trump. Kim, Trump menambahkan, “suka mengirim roket ke atas, bukan? Itu sebabnya saya memanggilnya pria roket. ”

Pada 2017, Trump dan Kim saling melempar ancaman untuk menghancurkan saat Korea Utara melakukan serangkaian uji coba senjata tingkat tinggi yang bertujuan memperoleh kemampuan untuk meluncurkan serangan nuklir di daratan AS. Trump mengatakan ia akan menghujani “api dan amarah” di Korea Utara dan mencemooh Kim sebagai “pria roket kecil,” sementara Kim mempertanyakan kewarasan Trump dan mengatakan ia akan “menjinakkan AS yang sakit jiwa secara mental dengan api.”

Kedua pemimpin telah menghindari kata-kata seperti itu dan mengembangkan hubungan yang lebih baik setelah Korea Utara memasuki negosiasi nuklir dengan AS tahun lalu. Trump bahkan mengatakan dia dan Kim “jatuh cinta.”

Kim dan Trump telah bertemu tiga kali, dimulai dengan pertemuan puncak di Singapura pada Juni 2018. Tetapi diplomasi nuklir mereka sebagian besar tetap menemui jalan buntu sejak pertemuan kedua mereka di Vietnam pada Februari berakhir tanpa kesepakatan karena perselisihan mengenai sanksi yang dipimpin AS terhadap Korea Utara.

Penasihat keamanan nasional Trump Robert O’Brien mengatakan pada Kamis malam di Washington AS berharap bahwa kesepakatan dapat dicapai dengan Korea Utara. “Kim Jong Un telah berjanji untuk melakukan denuklirisasi Semenanjung Korea. Kami berharap dia menepati janji itu, dan kami akan terus bernegosiasi dan tetap di diplomasi selama kami berpikir bahwa ada harapan di sana. Dan kami melakukannya, “kata O’Brien, di Fox News Channel pada hari Kamis,” Laporan Khusus dengan Bret Baier. “. Ditambahkan olehnya bahwa “Saya tidak ingin mengatakan kami optimis, tetapi kami memiliki harapan bahwa Korea akan datang ke meja … dan kami bisa mendapatkan kesepakatan.” (WK)