Krisis Energi Eropa Terus Berlanjut, Belanda Siap Buka Cadangannya

JAVAFX – Krisis energi Eropa terus berlanjut, dimana volume simpanan gas telah menyusut ke posisi terendah dalam 10 tahun. Kemungkinan musim dingin ini akan menjadi masa yang sulit, karena kekurangan energi yang parah dan kemungkinan penutupan sebagian besar perekonomian. Sementara itu, diskusi utama saat ini difokuskan pada peran potensial Rusia dalam krisis energy, sebagai narasi baru yang segera menjadi berita utama.

Secara mengejutkan, pemerintah Belanda telah mengindikasikan bahwa dalam situasi krisis pasokan yang parah, ladang gas Groningen, ladang gas darat terbesar di Eropa, dapat dibuka kembali sebagian dan untuk sementara. Tampaknya istilah Penyakit Belanda bisa mendapatkan arti baru, dari menjadi paradoks negara penyewa yang menderita dari sumber daya yang berlimpah hingga menunjukkan kurangnya realisme Eropa dalam hal risiko transisi energi dan kekuatan pasar saat ini.

Menteri Belanda Stef Blok telah mengindikasikan bahwa dia sedang mempertimbangkan potensi pembukaan kembali lapangan Groningen, khususnya lima sumur, terutama yang ada di Slochteren, seperti yang ditunjukkan oleh Johan Attema, direktur Nederlandse Aardolie Maatschappij (NAM), operator Groningen bidang. Pembukaan kembali lapangan, bahkan dalam keadaan darurat atau krisis energi, secara politis kontroversial.

Sampai saat ini, Groningen rencananya akan ditutup total pada 2023, mengakhiri produksi dan ekspor gas skala besar oleh Belanda dengan keras.

Media Belanda berspekulasi bahwa mereka akan meminta kemungkinan pembukaan kembali ladang Groningen, keputusan yang harus dibuat sebelum 1 Oktober. Jika Menteri memutuskan untuk mengubah rencana penutupan saat ini, seluruh bencana Groningen, seperti yang dilihat beberapa orang, akan diperpanjang.  

Jelasnya, melihat situasi menyedihkan sektor energi Eropa saat ini, bahwa Groningen masih dibutuhkan. Krisis energi yang sedang berlangsung dapat memiliki konsekuensi serius bagi ekonomi dan kesejahteraan negara-negara anggota UE, mengubah narasi di Brussels dan masing-masing ibu kota Eropa.

Kurangnya pasokan gas alam oleh Rusia (atau kemauan politik untuk memasok lebih banyak), sulitnya meningkatkan impor gas Norwegia atau gas lainnya dengan cepat, membahayakan situasi energi Eropa. Pada saat yang sama, kemungkinan penutupan beberapa industri padat listrik di Eropa, seperti pupuk, bahan kimia, dan produksi baja/aluminium sedang dibahas.

Para pemimpin politik harus menghadapi implikasi langsung dari tagihan energi yang lebih tinggi atau kemungkinan defisit energi bagi konsumen dan industri. Keduanya dapat menyebabkan protes atau tanah longsor politik selama pemilihan mendatang. Ancaman krisis energi sedang dibahas secara luas, tetapi tidak ada solusi nyata kecuali pajak yang lebih rendah tersedia. Karena biaya energi yang lebih tinggi, kemungkinan tingkat harga rekor $100 MMBtu atau $250 per barel setara minyak mentah adalah berita yang sangat buruk bagi para politisi, terutama di Belanda, Jerman, Prancis, dan Inggris.

Namun, masih belum jelas apakah politisi Eropa menyadari peran yang dimainkan oleh kebijakan mereka sendiri dalam menciptakan krisis ini. Bahkan dengan dimulainya kembali sebagian lapangan Groningen, yang dapat meringankan beberapa rasa sakit di Eropa Barat, ada masalah yang lebih besar yang harus diatasi.

Dengan membuka pasar gas untuk liberalisasi, tanpa memberikan alat yang diperlukan kepada pihak-pihak, dan mendorong pasar spot, ketidakstabilan diperkenalkan ke dalam sistem. Kekuatan geopolitik masih berperan, sementara utilitas dan pemasok Eropa hanya mendapat sedikit dukungan dari pemerintah mereka.

Pada saat yang sama, ketika kontrak jangka panjang yang diindeks harga minyak dengan Rusia dibuang, banyak yang tidak mengerti bahwa ini bisa berarti menyerahkan kekuatan pasar penuh kepada NOC, seperti Gazprom. Putin telah merayakannya, mengetahui bahwa dia telah menyerahkan kunci ke pasar Eropa, dengan opsi untuk memanipulasi fundamental dan harga pada saat yang sama. Sementara itu, Eropa gagal mendiversifikasi pasokan secara memadai.

Para pemimpin Eropa sangat perlu mempertimbangkan kembali posisi mereka terhadap pasokan gas Rusia dan peran masa depan NordStream 2, yang masih terancam oleh sanksi AS dan oposisi Eropa Timur.

Tampaknya pemimpin Rusia Vladimir Putin, bagaimanapun, memegang semua kartu ketika datang ke gas alam di Eropa. Tanpa pasokan gas alam yang jauh lebih banyak ke Eropa, konsumen dan industri mungkin akan menghadapi musim dingin ketidakpuasan. Strategi diversifikasi pasokan gas Eropa telah gagal, tidak hanya karena taktik dan peraturan Uni Eropa tetapi juga karena penekanan sepihak yang sedang berlangsung pada transisi energi yang cepat, divestasi hidrokarbon, dan investasi skala penuh dalam energi terbarukan, tanpa menyadari bahwa tulang punggung sistem ekonomi Eropa masih berbahan bakar hidrokarbon.

Situasi saat ini menunjukkan satu fakta utama kehidupan, keberhasilan transisi energi tidak didasarkan pada pendekatan sepihak. Dengan terlalu mengandalkan pada energi terbarukan, pasar menjadi tidak stabil, tetapi politisi dan lainnya tidak mau mengakuinya. Destabilisasi dapat dan harus dicegah, dengan mengakui fakta bahwa hidrokarbon di masa mendatang, termasuk batu bara, akan memainkan peran penting di pasar energi Eropa.

Pada saat yang sama, politisi Eropa juga harus mengakui bahwa tanpa hidrokarbon, pasokan energi tidak hanya terancam, tetapi ekonomi hidrokarbon menderita. Ini belum sepenuhnya dipahami oleh sebagian besar, tetapi tanpa hidrokarbon, terutama gas alam dan minyak, makanan dan sektor primer lainnya akan terpukul keras. Penutupan pertama perusahaan pupuk dan baja telah dilaporkan.

Brussel, London, Berlin, dan bahkan Den Haag, harus mulai mengubah pendekatan mereka terhadap energi dan ekonomi masa depan. Politisi harus mulai mendengarkan analis pasar yang telah memperingatkan gangguan di pasar energi. Strategi energi jangka panjang Eropa harus mengakui posisi hidrokarbon sebagai tulang punggung sambil berinvestasi dalam opsi terbarukan pada saat yang sama. Investasi dalam penyimpanan, diversifikasi pasokan, dan produksi dalam negeri sangat penting. Tanpa ini, raksasa pemasok seperti Putin Rusia memegang semua kartu.

Get the daily news in your inbox

Related Articles

Share this post

Hubungi Kami

Pusat Edukasi

Pusat Berita

Headquarter

Foresta Business Loft 5 Unit 15
Jl. BSD Boulevard, Lengkong Kulon
Pagedangan Tangerang
Banten 15331

Contact Us

Phone: +62 21 222 32 200
Fax: +62 21 222 31 318
Email: [email protected]

Peringatan Resiko: Contracts for Difference(CFD) adalah produk keuangan yang complex yang ditransaksikan berupa margin. Trading CFD memiliki tingkat resiko yang tinggi dikarenakan leverage yang bekerja memberikan keuntungan ataupun kerugian sekaligus. Sebagai akibatnya, CFD mungkin saja tidak cocok dengan semua investor karena anda bisa kehilangan seluruh modal yang anda investasikan. Anda disarankan untuk tidak meresikokan dana lebih dari yang anda persiapkan untuk kerugian. Sebelum memutuskan untuk bertransaksi, anda harus memastkan bahwa anda mengerti resiko yang terdapat dalam akun untuk tujuan investasi dan tingkat pengalaman anda. Performa yang sudah ada di CFD tidak dapat dijadikan indikator andalan untuk hasil kedepan. Umumnya CFD tidak memiliki tanggal jatuh tempo. Oleh karena itu, jatuh tempo sebuah posisi CFD ditentukan oleh kapan anda ingin menutup posisi yang ada. Carilah pemandu pribadi, jika diperlukan. Mohon membaca dengan seksama JAVA ‘Pernyataan Pengungkapan Risiko’.